Dokter hewan bergerak menyelamatkan hewan setelah letusan Gunung Semeru yang mematikan

0 173

Dr Sugeng Widodo baru saja menyelesaikan shift terakhirnya, bekerja di bawah bayang-bayang Gunung Semeru yang menakutkan, gunung berapi aktif di pulau Jawa yang meletus pada Sabtu malam setelah hujan lebat meruntuhkan kawahnya.

Sejak letusan, yang memuntahkan awan abu 4km (2,48 mil) ke udara dan memicu semburan lumpur vulkanik yang mematikan, dokter hewan telah menjadi sukarelawan di lokasi bencana, yang menewaskan lebih dari 30 orang dan menyebabkan puluhan orang hilang dan sedikitnya 3.000 lainnya terlantar.

Widodo adalah koordinator tim relawan Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) Jawa Timur II dan telah bekerja untuk membantu dan menyelamatkan beberapa korban letusan gunung berapi yang sering terlupakan: hewan dan ternak di daerah tersebut.

Bersama dengan tim kecilnya yang terdiri dari tiga hingga empat sukarelawan lainnya, para dokter hewan bekerja dari matahari terbit hingga terbenam bersama paramedis hewan untuk mengevakuasi dan merawat hewan yang menderita luka bakar, menghirup asap, dan cedera lainnya.

“Hari ini saya berada di desa Supiturang. Kami telah mengevakuasi 150 sapi dan 200 domba,” katanya kepada Al Jazeera.

“Kami telah menemukan 17 ekor sapi dan 50 ekor domba mati sejauh ini. Beberapa hewan yang terluka dan tidak dapat diselamatkan segera dijual oleh pemiliknya.”

Daerah di sekitar gunung berapi dikenal karena dua hal: industri penambangan pasir dan pertaniannya. Tanah hijau mengelilingi gunung dan tanah vulkanik subur yang dihasilkannya, dan tanaman hijau, menjadikannya tempat yang ideal untuk menggembalakan sapi, kambing, dan domba.

(Foto: Reuters)

‘Ini akan menjadi hari kematianku’

Marzuki Suganda, seorang sopir truk berusia 30 tahun di tambang pasir setempat, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia mengetahui hampir semua korban tewas dan hilang, banyak di antaranya adalah petani yang berada di lereng gunung dan tidak mampu atau tidak mau untuk meninggalkan hewan mereka dan melarikan diri.

Suganda, yang sedang dalam perjalanan pulang kerja di tambang pasir pada hari erupsi, mengatakan bahwa langit menjadi gelap sebelum batu vulkanik beterbangan di udara, menghantam kepala dan punggungnya, dan menyebabkan dia tersungkur ke tanah. .

“Saya berpikir, ‘Ini akan menjadi hari kematian saya’. Saya sudah siap. Saya berpikir, ‘Tidak apa-apa. Saya lahir di sini di desa Curuk Kobokan dan saya akan mati di sini juga’,” katanya.

“Hidup dan mati melintas di depan mataku.”

Saat dia mencari-cari tempat untuk berteduh, Suganda mengatakan bahwa tidak ada tempat untuk pergi karena rumah-rumah dihancurkan oleh puing-puing yang jatuh, membuatnya meringkuk di sisi jalan dan menutupi kepalanya dengan helm sepeda motor dan tangannya. Hewan yang merumput di pinggir jalan terkubur dalam abu tebal yang turun ke desa-desa sekitar Semeru.

Letusan itu juga menghancurkan rumah Suganda. Ubin runtuh terhantam berat dan panas abu vulkanik, dan atap rumahnya telah berganti menjadi lubang raksasa.

“Rumah saya sudah tidak layak huni lagi. Itu membuat saya trauma,” ujarnya.

Suganda, istri dan putrinya yang berusia lima tahun sekarang berlindung di desa terdekat dengan penduduk lain dari distrik itu sementara mereka menunggu untuk dievakuasi secara permanen dan dipindahkan ke tempat lain. Ada 11 ekor kambing yang juga tinggal bersama penduduk desa yang terlantar, yang diselamatkan saat erupsi dimulai.

‘Semuanya tertutup abu’

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Beberapa penduduk desa yang berlindung bersamanya telah menjual ternak apa pun yang dapat mereka selamatkan karena mereka tidak dapat lagi merawatnya.

Suganda dan Widodo mengatakan bahwa ada semacam kegilaan membeli karena penduduk desa di daerah tetangga tidak terpengaruh oleh letusan dan pedagang ternak telah membeli hewan secara berlebih.

Menurut dokter hewan Widodo, tantangan terbesar saat ini adalah menemukan cukup tanaman hijau segar untuk hewan yang selamat dari bencana.

“Semuanya sekarang tertutup abu,” katanya. “Jika hewan memakannya, mereka akan terkena infeksi pernapasan dan mulai batuk.”

Widodo mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya sekarang sedang mempersiapkan stok rumput segar, suplemen, dan obat-obatan untuk hewan yang terluka dan dievakuasi.

Sementara persediaan berlimpah, sebagian karena penggalangan dana yang diluncurkan secara online oleh kelompok PDHI, mendistribusikan makanan dan obat-obatan ke lokasi yang tepat merupakan tantangan, seperti halnya menyimpan rumput dan tumbuh-tumbuhan lainnya agar tidak membusuk sebelum dapat dimakan.

“Area terdampak tidak aman karena Gunung Semeru masih aktif, sehingga akses ke lokasi terdampak terbatas,” kata Abdul Muhari, Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Bencana Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), kepada Al Jazeera.

“Kami masih dalam proses mengevakuasi semua ternak yang masih hidup.”

Pada Senin, Semeru meletus lagi, memuntahkan asap dan abu ke langit dan menghambat upaya penyelamatan.

Masih bergemuruh

Semeru adalah salah satu dari setidaknya 100 gunung berapi aktif di Indonesia, yang terletak di “Cincin Api” Pasifik – pertemuan lempeng tektonik yang sering menciptakan aktivitas seismik.

Selain merawat ternak yang masih hidup, Widodo mengatakan ada kekhawatiran lain tentang bagaimana menangani yang mati agar tidak menyebarkan penyakit setelah erupsi, karena hewan akan mulai membusuk dengan relatif cepat.

“Saat ini salah satu hal yang paling mendesak yang perlu kita lakukan adalah membersihkan dan menghitung hewan mati yang mulai membusuk,” kata Widodo, seraya menambahkan bahwa logistik sangat sulit karena lokasinya yang terpencil.

“Hewan-hewan ini dekat dengan puncak Semeru dan banyak berada di rumah atau kandang yang roboh karena erupsi,” katanya.

Beberapa hari setelah letusan, Suganda memberanikan diri kembali ke rumahnya untuk melihat apakah dia bisa menemukan dan menyelamatkan beberapa barang miliknya seperti dokumen dan perhiasan.

Dia hampir tidak bisa membuka pintu rumahnya karena lumpur vulkanik sekitar 40cm (16 inci) di beberapa tempat.

“Alhamdulillah, saya bisa menemukan beberapa surat penting seperti ijazah sekolah dan sertifikat rumah. Saya bisa menyelamatkan mereka meskipun mereka tertutup lumpur. Saya sudah berdamai dengan keadaan rumah. Apa lagi yang bisa saya lakukan, itu sudah hancur,” katanya.

Saat dia melihat sekeliling desanya yang berlumpur, Suganda memperhatikan ketenangan yang menakutkan yang tercipta di lingkungan yang biasanya ramai.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah