Konflik Azerbaijan-Armenia 'kambuh', tentara Baku tewas

0

BAKU (Arrahmah.com) – Seorang tentara Azerbaijan tewas dalam baku tembak dengan pasukan Armenia, dua minggu setelah kedua negara mengadakan pembicaraan untuk meredakan ketegangan setelah perang mereka tahun lalu.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan mengatakan pada Kamis (9/12/2021) bahwa salah satu tentaranya “tewas semalam sebagai akibat dari provokasi oleh angkatan bersenjata Armenia” di dekat perbatasan bersama negara-negara tersebut.

“Tanggung jawab penuh atas eskalasi itu terletak pada para pemimpin politik dan militer Armenia,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Musim gugur lalu, dua tetangga Kaukasus eks-Soviet ini berperang enam minggu atas Karabakh yang diduduki yang merenggut lebih dari 6.500 nyawa.

Permusuhan berakhir November lalu dengan gencatan senjata yang ditengahi Rusia di mana Yerevan menyerahkan sebagian besar wilayah yang telah didudukinya selama beberapa dekade.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev bertemu untuk pembicaraan tatap muka yang jarang terjadi di bawah mediasi Presiden Rusia Vladimir Putin bulan lalu. Pembicaraan difokuskan pada penyelesaian perselisihan yang tersisa dari perang tahun lalu, dan dipuji oleh semua pihak sebagai hal yang positif.

Mereka juga membahas masalah pembangunan kembali jaringan transportasi era Soviet antara Azerbaijan dan Armenia yang saat ini ditutup oleh blokade bersama.

Ketiganya bertemu kurang dari dua minggu setelah pertempuran terburuk sejak perang Karabakh yang menewaskan enam tentara Armenia dan tujuh tentara Azerbaijan.

Pada 4 Desember, Azerbaijan membebaskan 10 tentara Armenia yang ditangkapnya selama bentrokan perbatasan bulan lalu.

Aliyev dan Pashinyan akan bertemu lagi di Brussel pada 15 Desember untuk pembicaraan yang dimediasi oleh Presiden Dewan Eropa Charles Michel.

Hubungan antara Azerbaijan dan Armenia telah tegang sejak tahun 1991 ketika militer Armenia menduduki wilayah Karabakh, juga dikenal sebagai Karabakh Atas, sebuah wilayah yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan, dan tujuh wilayah yang berdekatan. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya