Misi tempur AS di Irak berakhir

0

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Pasukan pimpinan Amerika Serikat telah mengakhiri misi tempur mereka di Irak, kata pejabat senior AS dan Irak, ketika koalisi beralih ke peran “penasihat” membantu pasukan Irak.

Qassim al-Araji, penasihat keamanan nasional Irak, mengatakan pada Kamis (9/12/2021) bahwa putaran terakhir pembicaraan teknis untuk secara resmi mengakhiri misi tempur pimpinan AS, yang ditugaskan untuk memerangi ISIS di negara itu, telah berakhir, lansir Al Jazeera.

“Kami secara resmi mengumumkan akhir dari misi tempur pasukan koalisi,” tulis al-Araji di Twitter, menambahkan bahwa koalisi akan terus memberikan bantuan, saran, dan pelatihan kepada pasukan Irak.

Brigadir Jenderal Peshmerga Kurdi Irak Hazhar Ismail, yang menghadiri pertemuan di Baghdad, juga mengatakan kepada wartawan bahwa koalisi pimpinan AS mengatakan siap untuk mengakhiri misi lebih cepat dari tenggat waktu sebelumnya. “Mereka bilang kami siap mulai hari ini,” katanya.

Pengumuman itu menegaskan kembali keputusan Juli oleh pemerintahan Presiden AS Joe Biden untuk mengakhiri misi tempur koalisi di Irak pada 31 Desember.

Ada sekitar 2.500 tentara AS dan 1.000 pasukan koalisi lainnya yang saat ini berbasis di Irak. Tidak jelas berapa banyak yang akan tetap dalam tahap bantuan berikutnya untuk pasukan Irak.

“Banyak pria dan wanita pemberani memberikan hidup mereka untuk memastikan Daesh (ISIS) tidak pernah kembali, dan saat kami menyelesaikan peran tempur kami, kami akan tetap di sini untuk memberi nasihat, membantu dan memungkinkan [pasukan keamanan Irak], atas undangan Republik Irak,” klaim koamndan koalisi Mayor Jenderal John Brennan.

Namun perang melawan kelompok itu belum berakhir, tambah Brennan. “Daesh berkurang, tetapi belum habis.”

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Akhir resmi dari misi tempur tidak mungkin mengubah fakta di lapangan, koalisi berhenti terlibat dalam misi tempur awal tahun 2020, dan sejak itu, fokus utama AS telah membantu pasukan Irak.

Staf Irak Letnan Jenderal Abdul Amir al-Shammari, wakil komandan Komando Operasi Gabungan untuk Irak, mengatakan pasukan Irak siap untuk berperang melawan ISIS.

“Tentara kami telah menunjukkan kemampuan mereka untuk mempertahankan kekalahan Daesh, dan kami melihat ke masa depan dengan harapan, memberikan stabilitas, keamanan, dan kemakmuran bagi pria dan wanita Irak,” katanya.

Sejarah intervensi

AS menginvasi Irak pada 2003 di tengah “perang melawan teror” globalnya, mencapai puncaknya sekitar 170.000 tentara di negara itu pada 2007 sebelum menarik pasukan pada 2011.

Pasukan AS dikerahkan kembali ke Irak pada tahun 2014 sebagai tanggapan atas kebangkitan ISIS, ketika kelompok bersenjata itu menyerbu sebagian besar wilayah di Irak dan Suriah.

Namun, pasukan AS sebagian besar telah bertindak sebagai penasihat dan pelatih sejak pertengahan 2020, ketika mereka berhenti terlibat langsung dalam operasi tempur. 900 tentara AS lainnya tetap berada di Suriah, meskipun penarikan mereka tidak diharapkan dalam waktu dekat.

ISIS kehilangan wilayah terakhirnya di Irak pada 2017 dan di Suriah pada 2019, meskipun ada peningkatan serangan, termasuk di wilayah semi-otonom Kurdi di Irak utara, dalam beberapa bulan terakhir. (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel