Jurnalis Myanmar pertaruhkan nyawa untuk mengatakan kepada dunia tentang kudeta militer

0

Pada 8 Maret, wartawan Nathan Maung dan Hanthar Nyein pergi ke kantor mereka di kota terbesar Myanmar, Yangon, dalam upaya untuk menyelamatkan beberapa peralatan, khawatir penguasa militer baru negara itu akan segera memerintahkan serangan terhadap Kamayut Media, sebuah publikasi berita online yang didirikan oleh dua orang lelaki.

“Kami pikir mereka akan menggerebek kantor pada sore atau malam hari. Jika kita punya waktu 30 menit lagi kita bisa lolos,” kata Maung, warga negara Amerika Serikat kelahiran Myanmar, kepada Al Jazeera.

“Tidak ada yang menjelaskan apapun. Mereka hanya menanyakan nama dan usia saya, mengambil gambar, menutup kepala kami dengan penutup mata, memasukkan kami ke dalam mobil polisi dan berkendara selama 30 menit. Dan kemudian penyiksaan kami dimulai,” katanya.

Maung mengatakan pasukan keamanan menutup matanya dan memukulinya dengan kejam selama tiga sampai empat hari pertama. Dia tidak diizinkan untuk tidur atau makan, dan pemukulan hanya berkurang setelah mereka mengetahui bahwa dia adalah warga negara AS. Penutup matanya dilepas setelah delapan hari.

Hanthar Nyein, yang berusia 40 tahun pada Hari Natal, masih berada dalam tahanan.

“Saya benar-benar benci melihat dia [menghabiskan] ulang tahunnya yang ke-40 di penjara, itu sangat sulit bagi saya dan keluarganya. Dia belum melihat wajah keponakannya yang lahir pada bulan April,” kata Maung.

Jurnalis tewas

Keduanya termasuk di antara lebih dari 100 jurnalis yang ditangkap setelah militer Myanmar merebut kekuasaan pada 1 Februari, dengan alasan kecurangan dalam pemilihan yang mengembalikan Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) ke tampuk kekuasaan pada November 2020. Kudeta itu memicu protes massa yang meluas, dan militer melakukan tindakan dengan menggunakan kekuatan mematikan, membunuh ratusan orang dan akhirnya memprovokasi pemberontakan bersenjata melawan kekuasaannya.

Sepanjang kehancuran masyarakat ini, jurnalis Myanmar telah mempertaruhkan nyawa dan kebebasan mereka untuk mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh militer.

Pada 14 Desember, fotografer lepas Soe Naing menjadi jurnalis pertama yang terbunuh sejak kudeta, dilaporkan meninggal selama “interogasi dengan kekerasan” saat berada dalam tahanan militer.

Myanmar juga menduduki peringkat kedua negara terburuk yang memenjarakan jurnalis tahun ini, dibelakangnya adalah Cina, dengan 26 wartawan dikonfirmasi berada di tahanan pada Desember.

“Situasinya bahkan lebih mengerikan daripada yang diperkirakan total ini,” kata Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ).

“Banyak jurnalis, di antaranya Danny Fenster, dibebaskan sebelum penghitungan setelah berbulan-bulan di penjara dan penelitian CPJ menunjukkan mungkin ada orang lain dalam tahanan yang belum diidentifikasi sebagai reporter.”

Fenster, yang bekerja untuk majalah Frontier Myanmar, ditangkap pada Maret dan dibebaskan pada November, menerima pengampunan beberapa hari setelah dijatuhi hukuman penjara 11 tahun.

Wartawan asing lainnya yang ditangkap dan dibebaskan termasuk wartawan Polandia Robert Bociaga, yang dilaporkan dipukuli dan ditahan saat meliput protes di Negara Bagian Shan pada bulan Maret dan dideportasi dua minggu kemudian.

Tapi wartawan lokal tidak seberuntung itu.

Bulan ini, tiga jurnalis dari Kanbawza Tai News yang berbasis di Negara Bagian Shan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara berdasarkan Pasal 505(a) KUHP Myanmar, tuduhan menghasut yang muncul sebagai senjata pilihan militer terhadap aktivis dan jurnalis.

Cape Diamond, seorang jurnalis Myanmar yang berbasis di Yangon yang bekerja lepas untuk outlet internasional, mengatakan wartawan yang berkontribusi pada media lokal menghadapi lebih banyak bahaya.

“Dunia luar tidak benar-benar menganggap mereka penting. Saya tidak begitu melihat nama mereka disebutkan, tetapi merekalah yang harus dipuji,” katanya.

‘Kemajuan rapuh’

Kudeta Februari telah menjungkirbalikkan transisi rapuh Myanmar menuju demokrasi yang dimulai dengan pemilihan multipartai pada 2015, setelah hampir lima dekade kekuasaan militer. Sebelum perebutan kekuasaan, negara telah mengambil langkah tentatif pada kebebasan pers, tetapi wartawan masih menghadapi banyak pembatasan.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Kami tidak pernah memiliki kebebasan pers di Myanmar. Tentu saja, kami memiliki sedikit fleksibilitas, tetapi itu bukan kebebasan,” kata Diamond, menunjukkan bahwa beberapa jurnalis telah ditangkap dan diadili di bawah pemerintahan NLD yang dipimpin oleh peraih Nobel Aung San Suu Kyi.

Contoh paling terkenal adalah Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, dua jurnalis Reuters yang dipenjara setelah mengungkap pembantaian militer Rohingya di Negara Bagian Rakhine pada 2017. Aung San Suu Kyi mendapat kecaman internasional ketika dia membela tindakan keras militer terhadap kelompok minoritas Muslim, sebagai operasi kontra-pemberontakan yang sah, sementara kelompok hak asasi manusia telah melabelinya sebagai genosida.

Dia juga secara pribadi membela penangkapan Wa Lone dan Kyaw Soe Oo pada September 2018, bersikeras bahwa mereka tidak dipenjara karena mereka adalah jurnalis.

Dia mendesak orang-orang untuk membaca putusan pengadilan, yang menyatakan mereka bersalah meskipun fakta bahwa seorang petugas polisi telah secara dramatis melanggar di pengadilan dan mengakui bahwa para wartawan telah diatur.

Sementara situasi kebebasan pers di Myanmar telah memburuk sebelum kudeta, “sekarang, jelas kami tidak memiliki fleksibilitas sama sekali,” kata Diamond.

Badan pengawas Reporters Without Borders (RSF) juga mengatakan pengambilalihan militer telah “mengakhiri kemajuan yang rapuh itu dan membuat jurnalis Myanmar mundur 10 tahun”.

‘Mereka tidak tahu tentang kita’

Saat ini, jurnalis menjadi sasaran kekerasan yang semakin brutal oleh militer yang tidak banyak berusaha untuk membedakan antara media dan lawan politik. Selain penangkapan dan penyiksaan penahanan, beberapa wartawan terluka saat meliput protes.

Pada bulan Maret, seorang reporter untuk Frontier Myanmar ditembak di tangan saat meliput protes di Mandalay. Pada bulan Desember, dua wartawan terluka, satu kritis, ketika seorang tentara menabrakkan truk ke sekelompok kecil pengunjuk rasa damai di Yangon, menewaskan lima orang.

“Mereka tidak peduli apakah Anda seorang jurnalis atau pengunjuk rasa,” kata Diamond, sambil mengingat saat ia meliput protes.

“Ketika mereka bubar semua orang berlari, kami melompat ke mobil kami dan kami diikuti oleh tentara berpakaian preman dan nomor mobil kami dicatat. Jadi kami harus tetap bersembunyi dan tidak keluar selama beberapa hari dan menjaga mobil di dalam selama beberapa minggu,” katanya.

Diamond mengatakan wartawan tidak boleh membawa kamera, karena membuat mereka menjadi sasaran. Mereka juga harus waspada terhadap pos pemeriksaan acak di seluruh kota serta serangan larut malam. Militer memperkenalkan kembali undang-undang yang mengharuskan rumah tangga mendaftarkan tamu yang menginap.

Ketika dia ditangkap, Maung, pemimpin redaksi Kamayut Media, mengatakan dia terkejut dengan betapa sedikitnya pengetahuan pasukan keamanan tentang dia, dan tentang jurnalisme pada umumnya.

“Mereka menangkap kami dan mereka tidak tahu tentang kami. Benar-benar berbeda dibandingkan dengan waktu Khin Nyunt ketika intelijen militer mengetahui segalanya,” kata Maung, merujuk pada kepala mata-mata di bawah pemerintahan militer sebelumnya.

Maung mengatakan interogatornya berulang kali bertanya tentang pendanaan asing dan sangat marah tentang artikel Reuters yang diterbitkan Kamayut di situsnya. Dia harus menjelaskan konsep “wire service” kepada mereka.

Diamond mengatakan dia memiliki dua “rekan dekat” yang telah ditangkap dan dibebaskan sejak kudeta tetapi menolak untuk mengidentifikasi mereka. Sementara satu juga ditanya tentang pendanaan asing, sebagian besar wartawan hari ini “diinterogasi tentang apakah mereka memiliki hubungan dengan perlawanan bersenjata”, katanya, mengacu pada “Perang Pertahanan Rakyat” yang dideklarasikan oleh pemerintah sipil paralel yang dibentuk pada bulan Agustus oleh pemerintah Myanmar yang digulingkan.

Jaringan milisi yang longgar yang disebut Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) telah berjanji setia kepada Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) dan sering bekerja sama dengan organisasi bersenjata etnis yang lebih mapan yang telah berjuang untuk otonomi politik yang lebih besar selama beberapa dekade. NUG dan PDF telah dinyatakan sebagai organisasi teroris oleh militer.

Ketika produser BBC Media Action Htet Htet Khine ditangkap pada bulan Agustus, dia didakwa di bawah Undang-Undang Asosiasi Melanggar Hukum karena diduga berkomunikasi dengan NUG. Dia masih di balik jeruji besi.

Militer mendapat tekanan besar untuk membebaskan lusinan jurnalis yang ditahan setelah kudeta. Pada bulan Oktober, ketika militer dikeluarkan dari pertemuan blok regional, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, ia membebaskan sekitar 5.000 orang yang ditahan karena protes anti-kudeta, termasuk sekitar 13 personel media.

Maung mencoba untuk tetap berharap bahwa Hanthar Nyein mungkin termasuk di antara kelompok tahanan berikutnya yang menerima pengampunan tetapi dia tidak tahu kapan itu akan terjadi.

“Mungkin sebelum Natal?” katanya, berbicara pada 17 Desember. “Hari Kemerdekaan Myanmar? Mungkin besok atau lusa.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel