Siaga pandemi, Saudi perketat Masjidil Haram

0 72

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi pada Kamis (30/12/2021) menerapkan kembali langkah-langkah social distancing di Masjidil Haram di kota suci Muslim Mekah, setelah mencatat jumlah infeksi tertinggi dalam beberapa bulan.

Para pekerja telah mengembalikan tanda lantai yang dihapus pada 17 Oktober untuk memandu orang-orang menjaga jarak sosial di dalam dan di sekitar Masjidil Haram – yang dibangun di sekitar Ka’bah.

Pihak berwenang Saudi mengatakan mereka akan menerapkan kembali “persyaratan jarak sosial antara jamaah dan peziarah” di Masjidil Haram, tanpa menentukan apakah kapasitas telah ditetapkan.

Sebelumnya, kerajaan mengatakan jarak sosial dan masker sekali lagi diperlukan di tempat-tempat di dalam dan luar ruangan.

Kerajaan berpenduduk sekitar 34 juta orang sejauh ini telah mencatat lebih dari 554.000 kasus virus corona, termasuk 8.874 kematian, jumlah kematian tertinggi di antara negara-negara Teluk Arab.

Pada Rabu (29/12), Saudi mencatat 744 kasus, jumlah tertinggi sejak pertengahan Agustus.

Pandemi Covid-19 sangat mengganggu umrah dan haji, sumber pendapatan utama bagi kerajaan, menghasilkan sekitar $ 12 miliar per tahun.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Enam negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) – Bahrain, Kuwait, Oman, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Qatar – telah mencatat jumlah kasus baru tertinggi dalam beberapa bulan.

Meskipun memiliki tingkat vaksinasi tertinggi di dunia, UEA telah mencatat jumlah infeksi terbesar di antara negara-negara Teluk dengan lebih dari 757.000.

Pada Rabu (29/12), tercatat 2.234 infeksi, jumlah tertinggi sejak Juni.

Putra mahkota Emirat Abu Dhabi, Sheikh Mohammed bin Zayed, berusaha meyakinkan orang-orang bahwa “sektor kesehatan UEA sepenuhnya siap dan siap untuk mengatasi tantangan apa pun”, menurut kantor berita resmi WAM.

UEA bersiap untuk menjadi tuan rumah perayaan Malam Tahun Baru, termasuk di Burj Khalifa, menara tertinggi di dunia, di emirat Dubai.

Dubai, yang sangat bergantung pada pariwisata, adalah salah satu tujuan pertama di dunia yang menyambut kembali pengunjung pada Juli 2020.

Negara itu juga mengandalkan pameran perdagangan Expo 2020 enam bulan untuk meningkatkan ekonominya. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah