Junta militer Sudan bunuh dua demonstran anti-kudeta

0

OMDURMAN (Arrahmah.com) – Pasukan keamanan Sudan telah membunuh dua pengunjuk rasa anti-kudeta di Omdurman, kota kembar ibu kota Khartoum, kata petugas medis, saat ribuan orang berunjuk rasa menentang militer.

Komite Sentral Dokter Sudan (CCSD) pada Ahad (2/1/2022) mengatakan salah satu pengunjuk rasa ditembak di dada sementara yang kedua menderita “luka parah di kepala”.

Kematian itu terjadi ketika pasukan keamanan menembakkan gas air mata ke ribuan pengunjuk rasa di Khartoum, gambar yang disiarkan televisi menunjukkan, ketika para demonstran berbaris menuju istana presiden dalam putaran ke-12 protes besar sejak kudeta pada 25 Oktober.

Layanan internet dan seluler tampaknya terganggu di Khartoum sebelum rencana protes menentang kekuasaan militer, kata saksi mata kepada kantor berita Reuters. Grup pemantau web NetBlocks juga mengatakan layanan internet seluler terputus sejak pagi.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Seperti demonstrasi sebelumnya, yang telah menjadi biasa sejak kudeta, pihak berwenang telah memasang penghalang jalan, dengan kontainer pengiriman memblokir jembatan Sungai Nil antara ibu kota dan daerah-daerah terpencil.

Demonstrasi telah berulang kali dibubarkan oleh pasukan keamanan yang menembakkan gas air mata, serta polisi yang menggunakan tongkat.

Protes pada Ahad terjadi setelah enam orang tewas dan ratusan lainnya terluka dalam demonstrasi nasional menentang kekuasaan militer pada Kamis. Korban tewas sejak tindakan keras pasukan keamanan dimulai pada Oktober sekarang menjadi 56, kata CCSD.

Militer mengambil alih kekuasaan dalam kudeta 25 Oktober yang mengakhiri kesepakatan pembagian kekuasaan dengan kekuatan politik sipil. Kesepakatan itu, yang disepakati pada 2019, seharusnya membuka jalan bagi pemerintahan transisi dan akhirnya pemilihan umum menyusul penggulingan pemimpin lama Omar al-Bashir.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel