Ada apa di balik kerusuhan yang mengguncang Kazakhstan yang kaya minyak?

0

ALMATY (Arrahmah.id) – Kazakhstan mengalami protes jalanan terburuk yang pernah dialami negara itu sejak memperoleh kemerdekaan tiga dekade lalu.

Polisi di kota terbesar di negara itu, Almaty, mengatakan bahwa puluhan orang telah tewas dalam serangan terhadap gedung-gedung pemerintah. Sedikitnya delapan petugas penegak hukum tewas, lansir AP.

Ledakan ketidakstabilan menyebabkan kekhawatiran yang signifikan di dua tetangga kuat Kazakhstan, Rusia dan Cina. Negara ini menjual sebagian besar ekspor minyaknya ke Cina dan merupakan sekutu strategis utama Moskow.

Lonjakan mendadak harga bahan bakar mobil pada awal tahun memicu protes pertama di kota minyak terpencil di barat. Tetapi puluhan ribu orang yang turun ke jalan di belasan kota besar dan kota kecil sekarang memiliki seluruh pemerintahan otoriter dalam pandangan mereka.

Presiden Kassym-Jomart Tokayev pertama kali berusaha meredakan massa dengan membubarkan seluruh pemerintah Rabu pagi. Tetapi pada akhir hari dia telah mengubah taktik. Pertama, dia menggambarkan demonstran sebagai teroris. Kemudian dia meminta bantuan aliansi militer pimpinan Rusia, Collective Security Treaty Organization (CSTO), untuk membantu menumpas pemberontakan dan CSTO setuju untuk mengirim sejumlah penjaga perdamaian yang tidak ditentukan.

Mengapa rakyat marah?

Dari lima republik Asia Tengah yang memperoleh kemerdekaan setelah pembubaran Uni Soviet, Kazakhstan sejauh ini adalah yang terbesar dan terkaya. Ini mencakup wilayah ukuran Eropa Barat dan duduk di atas cadangan minyak, gas alam, uranium dan logam mulia.

Tetapi sementara kekayaan alam Kazakhstan telah membantunya menumbuhkan kelas menengah yang solid, serta kelompok taipan ultrakaya yang substansial, kesulitan keuangan meluas. Gaji bulanan rata-rata nasional hanya di bawah $600. Sistem perbankan telah menjadi korban krisis mendalam yang dipicu oleh kredit bermasalah. Seperti di sebagian besar wilayah lainnya, korupsi kecil merajalela.

Rapat umum yang memicu krisis terakhir terjadi di kota minyak barat yang berdebu, Zhanaozen. Kebencian telah lama bercokol di daerah itu karena perasaan bahwa kekayaan energi di kawasan itu belum tersebar secara adil di antara penduduk setempat. Pada tahun 2011, polisi menembak mati sedikitnya 15 orang di kota yang memprotes untuk mendukung pekerja minyak yang diberhentikan setelah pemogokan.

Ketika harga bahan bakar gas cair yang digunakan kebanyakan orang di daerah itu untuk menyalakan mobil mereka naik dua kali lipat pada Sabtu malam, kesabaran terhenti. Penduduk di kota-kota terdekat dengan cepat bergabung dan dalam beberapa hari protes besar telah menyebar ke seluruh negeri.

Siapa yang memimpin protes?

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Penindasan suara-suara kritis di Kazakhstan telah lama menjadi norma. Setiap tokoh yang ingin menentang pemerintah telah ditekan, dikesampingkan, atau dikooptasi. Jadi meskipun demonstrasi ini luar biasa besar – beberapa menarik lebih dari 10.000 orang, sejumlah besar untuk Kazakhstan – tidak ada pemimpin gerakan protes yang muncul.

Untuk sebagian besar sejarah Kazakhstan modern, kekuasaan dipegang di tangan mantan Presiden Nursultan Nazarbayev. Itu berubah pada tahun 2019 ketika Nazarbayev, yang sekarang berusia 81 tahun, mengundurkan diri dan menunjuk sekutu lamanya Tokayev sebagai penggantinya. Dalam kapasitasnya sebagai kepala dewan keamanan yang mengawasi militer dan dinas keamanan, Nazarbayev terus mempertahankan kekuasaannya di negara itu. Tokayev mengumumkan Rabu bahwa ia mengambil alih dari Nazarbayev sebagai kepala dewan keamanan.

Sebagian besar kemarahan yang ditampilkan di jalan-jalan dalam beberapa hari terakhir tidak ditujukan pada Tokayev, tetapi pada Nazarbayev, yang masih secara luas dianggap sebagai penguasa tertinggi negara itu. Slogan “Shal ket!” (“Orang tua pergi”) telah menjadi slogan utama.

Bagaimaa respon otoritas?

Seorang pejabat polisi di Almaty mengatakan Kamis (6/1/2022) bahwa puluhan orang tewas dalam serangan terhadap gedung-gedung pemerintah.

Ada upaya untuk menyerbu gedung-gedung di Almaty pada malam hari dan “lusinan penyerang dilikuidasi,” kata juru bicara polisi Saltanat Azirbek. Dia berbicara di saluran berita negara Khabar-24. Upaya yang dilaporkan untuk menyerbu gedung-gedung itu terjadi setelah kerusuhan yang meluas di kota itu pada Rabu, termasuk penyitaan gedung walikota, yang dibakar.

Reaksi awal adalah sesuai dengan kebijakan biasa dalam menghadapi ketidakpuasan publik. Polisi dan Garda Nasional dikerahkan dalam jumlah besar. Kerumunan yang menuju Balai Kota di ibu kota komersial, Almaty, Rabu pagi disambut oleh barisan besar polisi anti-huru hara dan pengangkut personel lapis baja. Sementara pertemuan biasanya bubar dengan mudah, jumlah orang di jalan kali ini terlalu besar.

Dengan gedung-gedung pemerintah diserang di beberapa kota besar, Tokayev meminta bantuan dari CSTO, aliansi militer yang dipimpin Moskow. Dia membenarkan seruan untuk intervensi eksternal dengan mengklaim para pengunjuk rasa beroperasi atas perintah kelompok teroris internasional. Dia tidak memberikan rincian tentang apa yang dia maksud dengan itu.

Ini adalah wilayah yang belum dipetakan untuk Kazakhstan. Negara ini telah melihat demonstrasi besar sebelumnya: Pada tahun 2016, setelah pengesahan undang-undang pertanahan yang kontroversial. Dan lagi pada 2019, setelah pemilihan kontroversial yang mengamankan kekuasaan Tokayev. Tapi tidak pernah terjadi apa-apa pada skala ini.

Dalam salah satu seruannya kepada publik pada Rabu, Tokayev berjanji untuk melakukan reformasi dan mengisyaratkan bahwa liberalisasi politik mungkin dilakukan. Namun, komentarnya yang lebih gelap menjelang akhir hari, menunjukkan bahwa dia akan menempuh jalan yang lebih represif.

Namun, karena protes jalanan sangat kurang fokus, setidaknya untuk saat ini, sulit untuk melihat bagaimana mereka akan berakhir. Tetapi bahkan jika mereka gagal menggulingkan pemerintah, tampaknya mereka mungkin mengarah pada transformasi yang mendalam.   (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel