Krisis Kazakhstan: Eks-kepala intelijen diringkus

0 429

ALMATY (Arrahmah.com) – Mantan kepala badan intelijen domestik Kazakhstan telah ditahan karena dicurigai melakukan pengkhianatan tingkat tinggi setelah dia dipecat di tengah protes kekerasan.

Komite Keamanan Nasional, atau KNB, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (8/1/2022) mantan ketuanya Karim Masimov – sekutu dekat presiden pendiri Kazakhstan Nursultan Nazarbayev – ditangkap pada Kamis (6/1) setelah meluncurkan penyelidikan atas tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi.

“Pada 6 Januari tahun ini, Komite Keamanan Nasional meluncurkan penyelidikan pra-persidangan terhadap pengkhianatan tingkat tinggi,” ujarnya. “Pada hari yang sama, atas dugaan melakukan kejahatan ini, mantan ketua KNB KK Masimov ditahan dan ditempatkan di pusat penahanan sementara, bersama dengan yang lainnya.”

Pihak berwenang mengatakan pasukan keamanan membunuh 26 demonstran dalam kerusuhan minggu ini dan 18 petugas penegak hukum tewas. Lebih dari 4.400 orang telah ditangkap, kata kementerian dalam negeri pada Sabtu (8/1).

Sejumlah gedung pemerintah di seluruh Kazakhstan dirampok dan dibakar dalam kekerasan terburuk yang dialami oleh bekas republik Soviet dalam 30 tahun kemerdekaan.

Pasukan keamanan tampaknya telah merebut kembali jalan-jalan di kota utama Kazakhstan, Almaty, pada Jumat (7/1) setelah kerusuhan melanda negara itu selama berhari-hari. Presiden Kassym-Jomart Tokayev yang didukung Rusia mengatakan dia memerintahkan pasukannya “untuk menembak mati” dalam rangka memadamkan pemberontakan di seluruh negeri.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Sehari setelah Moskow mengirim pasukan “untuk membantu memadamkan protes”, polisi berpatroli di jalan-jalan Almaty pada Jumat (7/1), meskipun beberapa tembakan masih terdengar.

Demonstrasi dimulai sebagai tanggapan terhadap kenaikan harga bahan bakar tetapi membengkak menjadi gerakan luas melawan pemerintah dan Nazarbayev, penguasa terlama berusia 81 tahun dari setiap negara bagian bekas Soviet sampai ia menyerahkan kursi kepresidenan ke Tokayev pada 2019.

Keluarganya secara luas diyakini telah mempertahankan pengaruhnya di Nur-Sultan, ibu kota yang dibangun khusus yang menyandang namanya.

Sekretaris pers Nazarbayev mengatakan pada Sabtu (8/1) bahwa mantan pemimpin itu berada di Nur-Sultan, menepis rumor bahwa dia meninggalkan negara Asia Tengah itu setelah kerusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Nazarbayev “menyeru semua orang untuk berkumpul di sekitar presiden Kazakhstan untuk mengatasi tantangan saat ini dan memastikan integritas negara”, kata Aidos Ukibay di Twitter.

Dia juga menyerukan agar tidak menyebarkan “informasi yang diketahui salah dan spekulatif”, kemungkinan merujuk pada laporan yang belum dikonfirmasi bahwa Nazarbayev telah meninggalkan negara itu. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah