Demonstran Ukraina dukung Kazakhstan: 'Say no to Putin'

0 238

KYIV (Arrahmah.id) – Dengan nasib negara mereka yang dibahas pada pembicaraan AS-Rusia pekan ini, warga Ukraina turun ke jalan selama akhir pekan untuk mempertahankan kemerdekaan mereka dan memperjuangkan alasan tambahan, yaitu protes Kazakhstan.

Pada Ahad (9/1/2021), para demonstran di Kyiv dan Kharkov, kota terbesar kedua di Ukraina, memegang spanduk bertuliskan “Say no to Putin” dan mengibarkan bendera Kazakhstan bersama bendera Ukraina.

Bendera biru dan emas Kazakhstan juga muncul di langit musim dingin di atas Kyiv pada Sabtu, dikibarkan dari drone dalam aksi protes yang diselenggarakan oleh Dronarium, komunitas penggemar kendaraan udara tak berawak yang dikenal dengan pernyataan politiknya, lansir Al Jazeera (11/1).

“Setiap negara memiliki hak untuk melindungi hak sosial ekonomi dan politik mereka melalui protes damai,” kata operator pesawat tak berawak Vitaly Shevchuk.
“Kami mengutuk kekerasan dalam bentuk apa pun, tetapi kami juga menentang intervensi militer asing di Kazakhstan dengan kedok operasi penjaga perdamaian, yang lebih seperti tindakan hukuman dan berisiko menjadi pendudukan.”

Setelah seminggu protes dengan kekerasan yang dimulai karena kenaikan harga bahan bakar dan dengan cepat menyebar ke seluruh negeri – menyebabkan setidaknya 164 orang tewas, 2.000 terluka, dan hampir 6.000 ditangkap – aliansi militer pimpinan Rusia kini telah mengembalikan kendali atas Kazakhstan kepada pemerintah.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), aliansi beberapa negara bekas Soviet, mengerahkan sekitar 2.500 tentara ke Kazakhstan untuk membantu ‘memadamkan protes’, termasuk pasukan terjun payung Rusia yang menjaga “fasilitas vital dan infrastruktur sosial,” klaim pernyataan Kementerian Pertahanan Rusia.

Kritikus menuduh Rusia melakukan “pendudukan” atas keterlibatannya, dengan Kazakh Mukhtar Ablyazov, mantan menteri yang berubah menjadi pemimpin oposisi, memperingatkan Presiden Vladimir Putin akan menarik negara itu ke dalam “struktur seperti Uni Soviet” kecuali Barat campur tangan.

“Diktator [Putin] ingin membangun kembali Uni Soviet dengan paksa,” kata Olga Angelova, yang termasuk di antara para pengunjuk rasa di Kyiv.

“Dia harus dihentikan – kami orang Ukraina akan melawan penjajah. Kami menyerukan Barat untuk tidak menerima ultimatum Putin,” katanya, mengacu pada pembicaraan minggu ini tentang kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah