Meski tarik pasukan, Rusia tetap lakukan manuver dekat Ukraina

0 133

MOSKOW (Arrahmah.com) – Rusia menggelar latihan tembak-menembak dengan pasukan dan tank di dekat perbatasan Ukraina pada Selasa (11/1/2022) sambil menyuarakan nada suram atas prospek pembicaraan dengan Amerika Serikat yang diperkirakan Washington akan menghilangkan kemungkinan ancaman invasi ke wilayah Ukraina.

Sehari setelah pihak AS mendesak Rusia dalam pembicaraan di Jenewa untuk menarik kembali sekitar 100.000 tentara dari dekat perbatasan, kementerian pertahanan mengatakan sekitar 3.000 prajurit telah memulai pelatihan tempur termasuk pertempuran tiruan di empat wilayah barat daya Rusia.

Latihan tersebut menunjukkan bahwa Kremlin tidak berniat meredakan tekanan militer yang telah membawa Amerika Serikat ke meja perundingan, di mana Moskow telah mengajukan tuntutan untuk menyapu jaminan keamanan dari Barat.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan positif bahwa pembicaraan Senin (10/1) telah diadakan secara terbuka, substantif, dan langsung, tetapi tidak ada alasan nyata untuk optimisme.

Rusia menginginkan hasil yang cepat, katanya. “Tidak ada tenggat waktu yang jelas di sini, tidak ada yang menetapkannya – hanya ada posisi Rusia bahwa kami tidak akan puas dengan penarikan tanpa akhir dari proses ini.”

Peskov mengatakan situasinya akan lebih jelas setelah dua putaran pembicaraan lebih lanjut yang akan diadakan Rusia minggu ini – dengan NATO di Brussels pada hari Rabu dan di Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) di Wina pada hari Kamis.

Wakil Menteri Luar Negeri AS Victoria Nuland mengatakan kepada wartawan bahwa “sangat mengecewakan mendengar Kremlin tidak menemukan alasan untuk optimis dalam pembicaraan”, dan mengatakan Washington ingin pertukaran pandangan “konstruktif” berlanjut.

Rusia menggelar latihan tembakan langsung “jelas berjalan ke arah yang berlawanan” dari de-eskalasi yang ingin dilihat Washington, tambah Nuland.

Rusia telah berulang kali mengatakan tidak berniat menyerang Ukraina tetapi memiliki hak untuk mengerahkan pasukannya karena dianggap cocok di wilayahnya sendiri.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Moskow bersikeras bahwa Amerika Serikat dan sekutunya mengesampingkan kemungkinan bahwa Ukraina dapat bergabung dengan NATO, yang berjanji pada tahun 2008 untuk mengakui Kyiv suatu hari nanti. Ia juga ingin NATO untuk menghapus pasukan dan persenjataan dari negara-negara bekas komunis yang telah bergabung sejak akhir Perang Dingin.

Washington mengatakan tidak dapat menerima tuntutan ini, meskipun bersedia untuk terlibat dalam aspek lain dari proposal Rusia dengan membahas penyebaran rudal atau batasan ukuran latihan militer.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan setelah pembicaraan Jenewa pada Senin (10/1) bahwa kedua belah pihak “dalam beberapa hal memiliki pandangan yang berlawanan”. Dia mengatakan kepada wartawan: “Bagi kami itu wajib untuk memastikan bahwa Ukraina tidak pernah menjadi anggota NATO.”

NATO tidak memiliki rencana segera untuk mengakui Ukraina, tetapi mengatakan Rusia tidak dapat mendikte hubungannya dengan negara-negara berdaulat lainnya – sebuah sikap yang ditegaskan kembali oleh menteri luar negeri Ukraina pada Selasa (12/1).

“Rusia tidak memiliki hak untuk memilih keanggotaan NATO di Ukraina. Ini adalah garis merah yang tidak akan dilewati baik Ukraina maupun mitra kami,” kata Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba kepada outlet media RBK-Ukraina.

Dia menambahkan: “Tidak peduli berapa kali diplomat Rusia berputar-putar, garis awal untuk membahas jaminan keamanan di ruang Euro-Atlantik harus dimulai dengan de-eskalasi situasi keamanan di dekat perbatasan Ukraina dan penarikan Rusia dari Donbass dan Rusia. Krimea.”

Moskow merebut semenanjung Krimea dari Ukraina pada tahun 2014, dan separatis yang didukung Rusia telah memerangi pasukan Ukraina di wilayah timur Donbass sejak saat itu dalam perang yang telah menewaskan sekitar 15.000 orang.

Ukraina berada di bawah kekuasaan Moskow selama berabad-abad, termasuk sebagai bagian dari Uni Soviet, dan Presiden Vladimir Putin mengatakan prospek NATO mengakuinya sebagai anggota, atau menempatkan senjata di sana yang dapat menyerang Rusia, adalah “garis merah”.

Presiden AS Joe Biden memperingatkan Putin dalam dua percakapan bulan lalu bahwa setiap agresi baru Rusia akan memicu biaya ekonomi yang parah dalam bentuk sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Putin menjawab bahwa langkah seperti itu akan menjadi kesalahan besar dan menyebabkan putusnya hubungan. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah