Tentara Rusia akan ditarik dari Kazakhstan dalam dua hari

0

ALMATY (Arrahmah.id) – Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev mengatakan Selasa (11/1/2022) bahwa kontingen pasukan pimpinan Rusia akan mulai meninggalkan negara Asia Tengah yang bermasalah dalam dua hari, dengan penarikan tidak lebih dari 10 hari.

Berbicara kepada pemerintah dan parlemen dalam panggilan konferensi video yang disiarkan langsung, presiden berusia 68 tahun itu juga berjanji untuk melakukan reformasi, mengendalikan inflasi, dan meningkatkan upah ketika negara bekas Soviet yang kaya energi itu terguncang setelah kekerasan terburuk di negaranya. sejarah baru-baru ini, lansir Daily Sabah.

Kazakhstan dan Rusia telah membingkai kerusuhan minggu lalu yang bermula dari protes damai terhadap kenaikan harga energi di barat negara itu dan menyebabkan puluhan orang tewas sebagai upaya kudeta yang dibantu oleh “teroris” asing, tetapi hanya memberikan sedikit bukti untuk mendukung klaim tersebut.

Mengikuti permintaan dari Tokayev, Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) yang dipimpin Moskow mengerahkan pasukan untuk menciptakan ketertiban dan menopang pihak berwenang. Pada Selasa, Tokayev mengumumkan bahwa “penarikan bertahap” akan dimulai dalam dua hari dan memakan waktu “tidak lebih dari 10 hari.”

“Misi utama pasukan perdamaian CSTO telah berhasil diselesaikan,” klaimnya.

Misi CSTO lebih dari 2.000 tentara dikirim pada puncak krisis pekan lalu, setelah bentrokan bersenjata antara lawan pemerintah dan pasukan keamanan dan penjarahan membuat bagian-bagian kota terbesar Almaty hampir tidak dapat dikenali.

Keputusan untuk mengirim pasukan sebagai penjaga perdamaian adalah yang pertama bagi CSTO, yang sering disebut-sebut oleh Moskow setara dengan NATO tetapi sebelumnya enggan ikut campur dalam kerusuhan di Asia Tengah, wilayah yang memiliki hubungan sejarah panjang dengan Rusia.

Kekhawatiran telah meningkat bahwa Moskow dapat memanfaatkan misi untuk menopang pengaruhnya di Kazakhstan. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken memperingatkan pekan lalu bahwa “begitu orang Rusia berada di rumah Anda, terkadang sangat sulit untuk membuat mereka pergi.”

Krisis ini telah menimbulkan pertikaian di tingkat paling atas pemerintah. Mentor Tokayev, penguasa lama Kazakhstan Nursultan Nazarbayev, belum muncul secara terbuka sejak krisis dimulai, meskipun ajudan Nazarbayev mengklaim bahwa orang kuat berusia 81 tahun itu berada di ibu kota Nur-Sultan dan berdialog dengan Tokayev.

Mantan ketua komite keamanan nasional Karim Masimov – sekutu penting Nazarbayev – ditangkap pada Sabtu.

Tokayev tampaknya semakin memperkuat posisinya, mendukung penjabat Perdana Menteri Alikhan Smailov untuk mengambil pekerjaan itu secara permanen – sebuah nominasi yang mendapat dukungan bulat dari anggota parlemen Selasa. Dia juga menyalahkan komite yang sebelumnya dikendalikan oleh Masimov karena meninggalkan kota-kota Kazakhstan selama krisis.

“Meskipun persenjataan militer cukup, tanpa terlibat dalam pertempuran, mereka meninggalkan gedung, meninggalkan senjata dan dokumen rahasia di sana,” kata Tokayev, berjanji untuk mereformasi struktur keamanan untuk menjadikan “pertahanan warga” sebagai prioritas utama mereka.

“Perang teroris dilancarkan terhadap negara kita. Musuh menunjukkan kekejaman yang ekstrem dan kesiapan untuk mengambil langkah apa pun, dia menabur ketakutan di antara penduduk untuk menekan bahkan gagasan perlawanan,” klaim Tokayev. “Kita bisa kehilangan negara.”

Beberapa penduduk Almaty menyambut CSTO sebagai kekuatan penstabil setelah menghabiskan beberapa hari di dalam saat tembakan bergema di sekitar kota.

Roza Matayeva, seorang guru bahasa Inggris berusia 45 tahun, terbiasa menyetel radionya selama pemadaman internet lima hari di pusat keuangan Kazakhstan yang berakhir sebentar Senin pagi sebelum kota berpenduduk 1,8 juta itu offline lagi saat makan siang.

Itu adalah berita bahwa blok yang dipimpin Moskow telah menyetujui permintaan Tokayev untuk mengirim detasemen yang memberinya keyakinan bahwa krisis itu akan segera berubah.

“Itu membawa kelegaan dan harapan bahwa situasi akan diputuskan untuk yang terbaik dalam waktu dekat,” katanya kepada Agence France-Presse.

“Saya menyambut baik kerja sama dengan Rusia. Saya pikir tidak ada ancaman bagi kedaulatan kita.”  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel