Kazakhstan tangkap lebih dari 1.700 orang dalam 24 jam terakhir

0 110

ALMATY (Arrahmah.id) – Pihak berwenang Kazakh mengatakan mereka telah menahan hampir 1.700 orang lagi selama 24 jam terakhir atas dugaan partisipasi mereka dalam protes anti-pemerintah yang mengguncang negara bekas Soviet itu pekan lalu.

1.678 penangkapan yang dilaporkan pada Rabu (12/1/2022) oleh pihak berwenang di Almaty, kota terbesar di negara itu dan lokasi bentrokan paling keras selama kerusuhan, menjadikan jumlah total orang yang ditahan menjadi sekitar 12.000 sejak demonstrasi dimulai pada 2 Januari.

Lebih dari 300 investigasi kriminal, termasuk dugaan penyerangan terhadap petugas penegak hukum, telah dibuka, lansir Al Jazeera.

Protes awalnya meletus atas kenaikan harga bahan bakar di negara Asia Tengah yang luas dan kaya sumber daya berpenduduk 19 juta jiwa dan dengan cepat menyebar ke seluruh negeri, berubah menjadi demonstrasi anti-pemerintah yang menampilkan slogan-slogan politik yang mencerminkan ketidakpuasan yang lebih luas tentang pengaruh yang masih dipegang oleh mantan pemimpin lama negara itu, Nursultan Nazarbayev.

Setidaknya 160 orang tewas, termasuk puluhan warga dan lebih dari selusin personel pasukan keamanan, menandai ledakan kekerasan paling mematikan di Kazakhstan sejak memperoleh kemerdekaan lebih dari 30 tahun lalu.

Di Almaty, pengunjuk rasa membakar gedung-gedung pemerintah dan menyita bandara, sementara pasukan keamanan merespon dengan peluru tajam dan granat kejut.

Ketika kerusuhan meningkat, Presiden Kassym-Jomart Tokayev berusaha meredakan krisis dengan mengumumkan batas 180 hari pada harga bahan bakar, memecat kabinet negara dan memecat Nazarbayev dari jabatannya sebagai kepala Dewan Keamanan Nasional.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Tokayev juga meminta bantuan dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), aliansi militer yang dipimpin Rusia yang terdiri dari enam negara bekas Soviet, saat ia menyalahkan kekerasan pada “bandit dan teroris” yang dilatih asing, tanpa memberikan bukti.

Blok tersebut menanggapi dengan mengirim lebih dari 2.000 tentara ke Kazakhstan untuk misi “penjaga perdamaian”.

Pada hari Rabu, Tokayev menyatakan misi penjaga perdamaian aliansi CSTO yang dipimpin Rusia di Kazakhstan selesai, kata blok itu.

CSTO mengatakan kontingen penjaga perdamaian akan membutuhkan waktu 10 hari untuk sepenuhnya mundur dan memulai proses pada hari Kamis.

Pria berusia 68 tahun, yang dipilih sendiri sebagai penerus Nazarbayev pada 2019, pada Selasa mengatakan pada pertemuan tingkat atas virtual CSTO bahwa Kazakhstan telah berhasil melewati “upaya kudeta”.

Berbicara bersama Tokayev, Presiden Rusia Vladimir Putin mengklaim kemenangan dalam membela Kazakhstan dari apa yang dia gambarkan sebagai pemberontakan “teroris” yang didukung asing.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah