Negosiasi Ukraina buntu, Polandia peringatkan resiko perang

0 262

na – Menteri luar negeri Polandia mengatakan pada Kamis (13/1/2022) bahwa Eropa tampak mendekati perang dalam 30 tahun terakhir bersamaan dengan penilaian suram Rusia tentang upaya diplomatik minggu ini untuk meredakan ketegangan atas Ukraina.

Rusia mengatakan tengah menemui jalan buntu ketika mencoba membujuk Barat untuk melarang Ukraina bergabung dengan NATO dan memutar kembali ekspansi aliansi selama beberapa dekade di Eropa.

Ini menawarkan pandangan yang jelas sebelum pertemuan keamanan minggu itu bahkan selesai, dengan pembicaraan sedang berlangsung di Wina pada hari Kamis di 57 negara Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE).

Tanpa menyebut nama Rusia dalam pidatonya di hadapan utusan dari 57 negara anggota Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE) hari ini (13/1), Menteri Luar Negeri Polandia Zbigniew Rau menyebutkan ketegangan di Ukraina, Georgia, Armenia, dan Moldova, di mana Rusia dituduh terlibat, tengah membawa Eropa ke ambang peperangan.

“Tampaknya risiko perang di wilayah OSCE sekarang lebih besar dari sebelumnya dalam 30 tahun terakhir,” katanya.

“Selama beberapa minggu kami telah dihadapkan dengan prospek eskalasi militer besar di Eropa Timur,” lanjutnya, meluncurkan kepemimpinan selama setahun di organisasi keamanan terbesar di kawasan itu.

Dia melaporkan tidak ada terobosan dalam pertemuan itu.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan kepada televisi RTVI dalam sebuah wawancara bahwa spesialis militer Rusia memberikan pilihan kepada Presiden Vladimir Putin jika situasi di sekitar Ukraina memburuk, tetapi diplomasi harus diberi kesempatan.

Meski demikian, dia mengatakan pembicaraan dengan Amerika Serikat di Jenewa pada Senin (9/1) dan dengan NATO di Brussels pada Rabu (12/1) telah menunjukkan “jalan buntu atau perbedaan pendekatan”, dan dia tidak melihat alasan untuk berunding lagi dalam beberapa hari mendatang untuk kembali memulai diskusi yang sama.

Utusan AS untuk pembicaraan OSCE mengatakan Barat seharusnya tidak menyerah pada intimidasi.

Rusia telah memaksa Amerika Serikat dan sekutunya ke meja perundingan dengan mengumpulkan sekitar 100.000 tentara di dekat perbatasan dengan Ukraina, sambil menyangkal rencananya untuk menyerang. Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan tuntutan AS agar mereka mundur tidak dapat diterima.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan: “Meskipun minggu diplomasi besar Rusia tidak memuaskan, saya percaya bahwa satu-satunya cara bagi Rusia untuk mengkonfirmasi kurangnya niat mereka untuk menyelesaikan masalah dengan kekerasan adalah dengan melanjutkan diskusi dalam format yang sudah ada, khususnya di OSCE.”

Rentetan komentar pesimistis dari para menteri dan pejabat Rusia menimbulkan keraguan besar tentang peluang terobosan diplomatik di salah satu momen paling sulit dalam hubungan Timur-Barat sejak Perang Dingin.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Duta Besar Rusia Alexander Lukashevich mengatakan kepada OSCE: “Jika kami tidak mendengar tanggapan konstruktif terhadap proposal kami dalam jangka waktu yang wajar dan garis perilaku agresif terhadap Rusia berlanjut, kami akan dipaksa untuk menarik kesimpulan yang tepat dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk memastikan keseimbangan strategis dan menghilangkan ancaman yang tidak dapat diterima terhadap keamanan nasional kami.”

Dia melanjutkan: “Rusia adalah negara yang cinta damai. Tetapi kami tidak membutuhkan perdamaian dengan cara apa pun. Kebutuhan untuk mendapatkan jaminan keamanan yang diformalkan secara hukum ini bagi kami adalah tanpa syarat.”

Pidatonya konsisten dengan pola pernyataan baru-baru ini di mana Rusia mengatakan pihaknya menginginkan solusi diplomatik tetapi juga menolak seruan untuk membalikkan penambahan pasukan dan memperingatkan konsekuensi yang tidak ditentukan bagi keamanan Barat jika tuntutannya tidak diindahkan.

Amerika Serikat mengatakan seruan Moskow untuk memveto keanggotaan Ukraina dan menghentikan aktivitas militer NATO di Eropa timur bukanlah permulaan, tetapi pihaknya bersedia untuk berbicara tentang pengendalian senjata, penyebaran rudal, dan langkah-langkah membangun kepercayaan berbagai pihak.

Rusia mengatakan bahwa setelah beberapa dekade ekspansi NATO, pihaknya bertekad untuk menarik garis merah dan menghentikan aliansi untuk mengakui Ukraina sebagai anggota atau menempatkan rudal di sana.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan setelah pembicaraan dengan Rusia pada Rabu (12/1) bahwa negara-negara harus bebas memilih pengaturan keamanan mereka sendiri.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengkritik RUU sanksi yang diumumkan oleh Senat Demokrat AS pada Rabu (12/1) yang akan menargetkan pejabat tinggi pemerintah dan militer Rusia, termasuk Putin, serta lembaga perbankan utama, jika Rusia menyerang Ukraina.

Peskov mengatakan memberi sanksi kepada Putin sama saja dengan memutuskan hubungan.

“Kami melihat munculnya dokumen dan pernyataan seperti itu sangat negatif dengan latar belakang serangkaian negosiasi yang sedang berlangsung, meskipun tidak berhasil,” katanya.

Duta Besar AS Michael Carpenter mengatakan pada pertemuan OSCE: “Saat kita mempersiapkan dialog terbuka tentang bagaimana memperkuat keamanan untuk kepentingan semua, kita harus tegas menolak intimidasi dan tidak pernah membiarkan agresi dan ancaman untuk dihargai.”

Rusia telah mengatakan akan memutuskan langkah selanjutnya setelah pembicaraan minggu ini. Ia telah mengancam “langkah-langkah teknis-militer” yang tidak ditentukan jika tuntutannya ditolak.

Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman mengatakan pada Rabu (12/1) bahwa jika Rusia pergi, itu akan menunjukkan tidak pernah serius tentang diplomasi. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah