TRT: Pakistan sita jumlah obat-obatan terlarang dari Afghanistan

0 71

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Penyitaan obat-obatan terlarang di salah satu penyeberangan perbatasan utama Pakistan dengan Afghanistan telah meningkat secara signifikan dalam beberapa pekan terakhir untuk mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut pemerintah Pakistan, seperti dilansir TRT World, Rabu (12/1/2022).

Pada Desember 2021 dan Januari 2022, pihak berwenang di pos perbatasan Torkham menyita lebih dari 524 kg ganja, 255 kg heroin, 280 kg opium, dan hampir 22 kg metamfetamin, menurut data yang dibagikan oleh Pabean Pakistan.

Dan karena statistik tersebut dihitung, lebih lanjut 7 kg heroin dan 2,5 kg shabu dicegat di Torkham pada 8 Januari dan seorang warga negara Afghanistan ditahan, penulis ini melaporkan.

Jumlah obat yang disita telah “pasti meningkat”, ungkap Muhammad Tayyab, kolektor tambahan di Pabean Pakistan. Penyitaan itu “belum pernah terjadi sebelumnya” untuk tahun ini, lanjut Tayyab.

Pada tanggal 6 Januari, ada dua pengangkutan heroin terpisah, satu melibatkan 100 kg, yang lainnya 130 kg. Yang terakhir adalah jumlah rekor untuk setiap obat yang dicegat di Torkham, tambahnya.

Telah terjadi serentetan penyitaan narkoba yang cukup besar sejak Desember, dengan lebih dari 104 kg ganja dan 70 kg opium disita pada tanggal 19, diikuti oleh 420 kg hash dan 210 kg opium pada tanggal 31.

Pasukan Anti-Narkotika Pakistan (ANF) juga telah menyita dalam jumlah besar. Pada akhir Desember, badan tersebut mencegat lebih dari 2,2 ton narkoba, termasuk heroin dan shabu, dalam operasi di seluruh negeri, diikuti oleh lebih dari 3 ton pada Januari.

Perdagangan narkoba dari Afghanistan meningkat, menurut Azlan Aslam, seorang pejabat di departemen cukai, perpajakan dan pengendalian narkotika di provinsi Khyber Pakhtunkhwa. “Penyitaan meningkat karena kami menghadapi narkotika dalam jumlah besar,” kata Azlam kepada TRT World.

Situasi di Afghanistan “tidak stabil” dan negara itu mengalami “banyak tantangan”, kata Akbar Durrani, yang baru-baru ini mengundurkan diri sebagai sekretaris federal pengendalian narkotika Pakistan. “Itulah mengapa insiden seperti itu terjadi.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Afghanistan adalah sumber sebagian besar opium dan heroin dunia dan memproduksi metamfetamin murah menggunakan pabrik ephedra lokal, sementara juga memproduksi resin ganja dalam jumlah besar, yang dikenal sebagai hashish.

Taliban berjanji untuk melarang narkoba, tetapi perdagangan ini tampaknya belum tertangani. Petani telah melaporkan peningkatan budidaya opium musim tanam ini, dan bukti menunjukkan lebih banyak pembuatan metamfetamin.

Taliban tidak menanggapi permintaan TRT World untuk mengomentari masalah ini.

Obat-obatan terlarang adalah jalur kehidupan ekonomi bagi banyak warga Afghanistan karena negara itu runtuh ke dalam krisis kemanusiaan yang putus asa setelah berakhirnya perang NATO dan penarikan bantuan asing, ditambah dengan sanksi terhadap Taliban.

Perdagangan manusia dari Afghanistan tampaknya berada pada tingkat yang tinggi. Telah terjadi penyitaan yang besar dan sering di sepanjang Rute Balkan, yang digunakan untuk menyelundupkan obat-obatan Afghanistan melalui Iran dan Turki ke Eropa, dan Rute Selatan, melalui Pakistan dan Samudra Hindia.

Pada bulan Desember, polisi di Iran tenggara melaporkan bahwa lebih dari 103 ton obat-obatan disita dalam 8 bulan, sementara lebih dari 14 ton narkotika tampaknya dicegat di provinsi Bushehr dalam 9 bulan terakhir, mewakili peningkatan 25 persen pada periode yang sama pada tahun 2020-1.

Pada akhir Desember, Angkatan Laut AS menyita 385 kg heroin dan menangkap orang Iran di sebuah kapal di Laut Arab yang diduga berasal dari Iran, setelah awal bulan menemukan sabu dan heroin dalam jumlah besar saat menyelamatkan pelaut Iran dari kapal yang terbakar di Teluk dari Oman.

Penyitaan narkoba di Turki juga meningkat tahun lalu, menurut kementerian dalam negeri Turki. Jumlah heroin yang disita meningkat secara signifikan dari hampir 14 ton menjadi 20,5 ton pada tahun 2021, sementara 4,8 ton sabu dicegat, naik dari sekitar 4,2 ton pada tahun sebelumnya.

Ada juga pengangkutan narkoba besar-besaran di sepanjang Pantai Makran Pakistan dan di wilayah Samudra Hindia. Pekan lalu kepala Biro Pengendalian Narkotika India menyatakan keprihatinan tentang risiko peningkatan perdagangan narkoba dari Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah