Komunitas Muslim New York kerahkan dukungan untuk korban kebakaran Bronx

0 174

NEW YORK (Arrahmah.id) – Anggota komunitas Muslim-Amerika di daerah Bronx New York di mana banyak Muslim-Amerika tewas dalam kebakaran gedung apartemen pada tanggal 9 Januari memobilisasi upaya mereka untuk membantu penduduk dengan dukungan dan sumbangan.

Sedikitnya 17 Muslim Amerika asal Afrika Barat tewas dalam kebakaran tersebut. Delapan dari korban berusia di bawah 18 tahun. Pemakaman mereka akan diadakan pada 16 Januari di Pusat Kebudayaan Islam Bronx.

“Alarm asap berbunyi tetapi tidak ada yang benar-benar menganggapnya serius karena mereka berbunyi sepanjang waktu, jadi tidak ada yang tahu kapan itu benar-benar darurat,” Bintou Kamara (14), mengatakan kepada Arab News.

Kamara, yang belajar di Harlem Prep High School, tinggal di gedung 333 East 181st Street, bersama keluarganya sejak usia dini.

Kamara dan keluarganya awalnya mengira api berasal dari gedung apartemen yang berdekatan, sampai mereka mulai mendengar teriakan minta tolong dan sirene.

“Kami mendengar orang-orang berteriak minta tolong. Kami telah melihat petugas pemadam kebakaran, jadi kami menyadari itu adalah rumah kami,” kata Kamara.

“Kami mengambil kerudung dan kami melambai ke luar dan berteriak, ‘tolong, tolong’. Mereka butuh satu atau dua jam untuk sampai ke kami. Kami berada di lantai 12.”

Petugas pemadam kebakaran mengatakan bahwa pemanas ruang listrik yang tidak berfungsi telah memicu kebakaran.

“Panasnya kadang nyala kadang mati. Itu sebabnya semua orang di gedung ini memiliki pemanas. Semua orang di gedung ini memiliki pemanas,” kata Kamara kepada Arab News.

“Orang-orang tidak ingin membeku. Ini musim dingin. Sangat dingin. Saya memiliki pemanas di kamar saya. Ibuku punya pemanas. Setiap orang memiliki pemanas. Jika bangunan itu hanya menyediakan panas, semua ini tidak akan terjadi — jika mereka hanya melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan.”

Menurut petugas pemadam kebakaran New York, api itu sendiri tidak menyebar ke seluruh gedung. Sebaliknya, asap hitam tebal menyelimuti tangga dan merembes ke apartemen, menghalangi satu-satunya jalan keluar dari kebakaran dan menyebabkan beberapa kematian dan rawat inap.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Komisaris Kebakaran Daniel Nigro mengatakan kepada media lokal bahwa kerusakan yang tampak pada pintu di depan gedung dan di lantai 15 menyebabkan asap menyebar dengan cepat ke seluruh gedung.

Nigro mengatakan pintu depan apartemen dan pintu di lantai 15 seharusnya menutup sendiri dan menumpulkan penyebaran asap, tetapi pintu tetap terbuka penuh. Tidak jelas apakah pintu-pintu itu rusak secara mekanis atau telah dinonaktifkan secara manual.

Tetapi malfungsi di dalam gedung apartemen tidak jarang terjadi, kata penduduk kepada Arab News. Fatoumatta Kamara, kakak perempuan Bintou, mengatakan di antara masalah yang mereka hadapi adalah wastafel bocor, cat terkelupas, dan hama.

“Biasanya ketika Anda memberi tahu pemilik sesuatu, itu tidak diperbaiki dengan benar atau cepat rusak atau tidak datang sampai beberapa saat sehingga Anda harus berulang kali terus mengajukan keluhan yang sama tentang masalah tertentu,” Fatoumatta, seorang Mahasiswa berusia 19 tahun di Universitas Fordham, mengatakan. Akhirnya, setelah lelah menunggu lama, keluarga akan melakukan perbaikan sendiri, katanya.

Hampir seminggu setelah kebakaran, banyak keluarga masih tinggal di hotel atau dengan anggota keluarga lainnya, dengan sedikit komunikasi dari pemilik gedung. Pengacara untuk keluarga korban mengajukan gugatan class action mencari kompensasi $ 1 miliar dari pemilik bangunan, pejabat kota dan negara bagian.

Meski sempat mengalami beberapa masalah di apartemen tempat kebakaran terjadi, Bintou dan Fatoumatta mengungkapkan kecintaannya pada komunitas yang telah mereka bangun selama ini.

Bangunan yang terdiri dari 120 unit ini didominasi oleh masyarakat berpenghasilan rendah dari berbagai latar belakang, beberapa di antaranya adalah imigran Muslim dengan akar Afrika Barat. Bangunan itu berada dalam radius 15 mil dari beberapa masjid yang mulai bergerak segera untuk membantu penghuni bangunan.

Tepat di luar Masjid ar-Rahman, Masjid terdekat, beberapa mobil diparkir ganda hingga Kamis malam. Di dalam, beberapa sukarelawan mengerumuni ratusan barang yang disumbangkan, memilahnya ke dalam tas yang berbeda: perlengkapan mandi, makanan ringan, sepatu pria dan sepatu wanita, kemeja pria dan kemeja wanita, pakaian bayi, pakaian anak laki-laki, dan pakaian anak perempuan.

“Setelah kami memilah-milahnya, kami memiliki anggota keluarga dari orang-orang yang tinggal di gedung yang datang untuk mengambil barang baru segera dan kami juga telah mengirim beberapa ke hotel,” kata Jenabu Simaha, 24 tahun.

Masjid al-Taqwa, Masjid lain di daerah itu, mengumpulkan sumbangan uang untuk keluarga dan Masjid al-Fawzaan juga menetapkan lokasi penyerahan sumbangan. Banyak barang baru.

“Yang banyak menghibur kami adalah komunitasnya,” kata Simaha. “Tidak hanya komunitas Muslim tetapi komunitas Bronx juga. Kami memiliki begitu banyak sukarelawan dan anggota komunitas yang berbeda di area ini yang telah datang dan memberikan dukungan.”  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah