Tidak Mau Dipaksa Pemerintah, Warga Libanon Ramai-Ramai Tolak Vaksin Covid-19

0 261

BEIRUT (Arrahmah.id) — Banyak warga Libanon menolak vaksin Covid-19 karena merasa dipaksa pemerintah. Seperti dilaporkan Al Jazeera (14/1/2022), vaksinasi virus Corona di Libanon tetap menjadi pilihan pribadi meskipun negara itu mendokumentasikan jumlah kasus harian yang melonjak.

“Orang dapat menyuntikkan diri mereka dengan bahan kimia apa pun yang mereka inginkan sampai akhir zaman, tetapi saya tidak mau,” kata Evelyne (35), lansir kepada Al Jazeera ketika meliput protes anti-vaksin baru-baru ini di pusat kota Beirut.

Evelyne termasuk di antara ratusan orang di Lapangan Martir yang memprotes keputusan pemerintah.

Otoritas mengharuskan pekerja sektor publik untuk divaksinasi atau sering melakukan tes PCR dengan biaya sendiri untuk pergi bekerja. Mereka menyebutnya sebagai “kediktatoran vaksin”.

Libanon sejak musim liburan telah mendokumentasikan peningkatan jumlah kasus Covid-19 harian, sering kali memecahkan rekor sepanjang masa di negara yang kekurangan uang itu.

Mendapatkan vaksin Covid-19 di Libanon masih merupakan pilihan pribadi. Meskipun tidak kekurangan pasokan, banyak orang hanya menolak untuk melakukannya.

Hingga Kamis, menurut Kementerian Kesehatan, hanya sekitar 37% populasi yang menerima dua dosis vaksin. Dua pertiga dari populasi telah terdaftar untuk mendapatkan vaksinasi sejauh ini.

Roland Adwan, wakil presiden sindikat serikat pekerja yang mengorganisasi protes, mengatakan kebijakan wajib vaksin melanggar kebebasan pribadi yang diabadikan dalam konstitusi Libanon dan hukum internasional.

“Mereka ingin memaksakan vaksin, tapi vaksin yang mana? Ada dosis pertama, lalu dosis kedua, sekarang dosis ketiga, dan apa selanjutnya? Dosis kelima?” katanya dalam pidato yang memanas.

“Ini adalah kebohongan bagi dunia dan bahkan Donald Trump, presiden negara terkuat di dunia, mengatakan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) adalah pembohong,” serunya.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Adwan segera mulai batuk tetapi meyakinkan penonton bahwa itu karena dia merokok empat bungkus setiap hari.

Menteri Kesehatan Firas Abiad menepis protes baru-baru ini ketika kementerian kesehatan mengadakan ada “maraton vaksin” lagi dan ribuan orang di seluruh negeri bisa mendapatkan vaksin tanpa janji jadwal.

“Saya pikir jumlah [protes] mereka rendah, [dan] tidak dapat dibandingkan dengan 30.000 orang yang datang ke pusat vaksin pada hari yang sama,” kata Abiad kepada Al Jazeera.

Abiad mengatakan dia yakin beberapa pengunjuk rasa “salah informasi dan beberapa tidak jujur”.

Satu kelompok Libanon di media sosial bernama Conscious Warriors For Truth membagikan pamflet di protes. Kelompok itu mengklaim virus tidak dapat ditularkan melalui pasien tanpa gejala, statistik Covid-19 dilebih-lebihkan, dan vaksin tidak aman dan tidak efektif.

Sementara itu, di grup WhatsApp, seorang imam mengirimkan rekaman audio yang menyerukan jemaah untuk menghadiri protes terhadap peraturan vaksin baru.

“Jika kita tidak mengambil tindakan maka Tuhan kita akan meminta pertanggungjawaban kita, karena kita tidak mengambil sikap dengan keadilan,” katanya.

Konten anti-vaksin merajalela di saluran media sosial Libanon dari berbagai argumen.

Mohamad Najem, direktur eksekutif organisasi hak digital SMEX yang berbasis di Beirut, mengatakan bahwa krisis keuangan di Libanon dan kurangnya kepercayaan pada pihak berwenang telah memainkan peran dalam keraguan vaksin dan menyebarkan informasi yang salah.

“Mereka akan membagikan banyak video teori konspirasi, sekuens dengan [Presiden AS Joe] Biden, dan lainnya. Tampaknya sebagian besar menentang pihak berwenang karena krisis keuangan, sementara segelintir orang benar-benar mendorong konspirasi anti-vaksin.,” jelasnya. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah