Serangan drone oleh Syiah Houtsi guncang Abu Dhabi

0

ABU DHABI (Arrahmah.id) – Serangan pesawat tak berawak yang diklaim oleh kelompok teroris Syiah Houtsi Yaman yang menargetkan fasilitas minyak utama di Abu Dhabi menewaskan tiga orang pada Senin (17/1/2022) dan memicu kebakaran di bandara internasional Abu Dhabi.

Polisi Emirat mengidentifikasi korban tewas sebagai dua warga negara India dan satu warga Pakistan. Enam orang juga terluka di kawasan industri tempat perusahaan energi milik negara Abu Dhabi menjalankan jaringan pipa dan fasilitas penyimpanan kapal tanker minyak.

Diplomat senior Emirat Anwar Gargash menyalahkan Houtsi atas serangan itu, dengan mengatakan di Twitter bahwa otoritas Emirat menangani “serangan ganas terhadap beberapa fasilitas sipil” oleh kelompok pemberontak di ibu kota Uni Emirat Arab dengan “transparansi dan tanggung jawab.”

“Pengrusakan keamanan kawasan oleh milisi teroris terlalu lemah untuk mempengaruhi stabilitas dan keamanan tempat kami tinggal,” katanya, menurut laporan AP.

Tiga tanker pengangkut terbakar di fasilitas minyak, sementara kebakaran lain terjadi di perpanjangan Bandara Internasional Abu Dhabi.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Polisi mengatakan temuan awal menunjukkan ada benda terbang kecil, mungkin milik drone, yang jatuh di dua daerah dan mungkin menyebabkan ledakan dan kebakaran. Mereka mengatakan tidak ada kerusakan signifikan dari insiden tersebut, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Pemberontak Houtsi Yaman yang didukung Iran mengklaim mereka berada di balik serangan yang menargetkan “fasilitas sensitif Emirat.” Dalam konferensi pers Senin malam, juru bicara militer Yehia Sarea mengatakan, tanpa memberikan bukti, bahwa Houtsi juga menargetkan bandara Abu Dhabi dan Dubai juga kilang minyak dan situs lain di UEA dengan rudal balistik dan drone bermuatan bahan peledak.

Meskipun UEA sebagian besar telah menarik pasukannya sendiri dari Yaman, ia masih aktif terlibat dalam konflik dan mendukung milisi Yaman yang memerangi Houtsi.

Insiden itu terjadi saat Houtsi menghadapi tekanan dan menderita kerugian besar. Pasukan pemerintah Yaman, yang bersekutu dan didukung oleh UEA, telah memukul mundur pemberontak di provinsi-provinsi utama. Dibantu oleh Brigade Raksasa yang didukung Emirat, pasukan pemerintah merebut kembali provinsi Shabwa awal bulan ini sebagai pukulan terhadap upaya Houtsi untuk menyelesaikan kendali mereka atas seluruh bagian utara Yaman.

Kecaman atas serangan terhadap UEA mengalir dari seluruh dunia.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah