Firma hukum pro-Kashmir minta Inggris ringkus panglima militer dan menteri dalam negeri India

0

LONDON (Arrahmah.com) – Sebuah firma hukum yang berbasis di London telah mengajukan permohonan kepada polisi Inggris untuk meminta penangkapan panglima militer India dan seorang pejabat pemerintah India atas dugaan peran mereka dalam kejahatan perang di Kashmir yang disengketakan.

Firma hukum Stoke White mengatakan pada Selasa (18/1/2022) bahwa pihaknya menyerahkan bukti ekstensif kepada Unit Kejahatan Perang Polisi Metropolitan yang mendokumentasikan bagaimana pasukan India yang dipimpin oleh Jenderal Manoj Mukund Naravane dan Menteri Dalam Negeri Amit Shah bertanggung jawab atas penyiksaan, penculikan, dan pembunuhan aktivis, jurnalis dan warga sipil.

Laporan firma hukum itu didasarkan pada lebih dari 2.000 kesaksian yang diambil antara tahun 2020 dan 2021. Ia juga menuduh delapan pejabat senior militer India yang tidak disebutkan namanya terlibat langsung dalam kejahatan perang dan penyiksaan di Kashmir.

“Ada alasan kuat untuk percaya bahwa pihak berwenang India melakukan kejahatan perang dan kekerasan lainnya terhadap warga sipil di Jammu dan Kashmir [Kashmir yang dikelola India],” kata laporan itu, merujuk pada wilayah yang merupakan bagian dari wilayah Himalaya.

Permintaan kepada polisi London dibuat di bawah prinsip “yurisdiksi universal”, yang memberi negara wewenang untuk mengadili individu yang dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan di mana pun di dunia.

Firma hukum internasional di London mengatakan pihaknya yakin penerapannya adalah pertama kalinya tindakan hukum diambil di luar negeri terhadap pihak berwenang India atas dugaan kejahatan perang di Kashmir.

Hakan Camuz, direktur hukum internasional di Stoke White, mengatakan dia berharap laporan itu akan meyakinkan polisi Inggris untuk membuka penyelidikan dan akhirnya menangkap para pejabat ketika mereka menginjakkan kaki di Inggris.

Beberapa pejabat India memiliki aset keuangan dan hubungan lain dengan Inggris.

“Kami meminta pemerintah Inggris untuk melakukan tugas mereka dan menyelidiki serta menangkap mereka atas apa yang mereka lakukan berdasarkan bukti yang kami berikan kepada mereka. Kami ingin mereka bertanggung jawab,” kata Camuz.

Permohonan polisi dibuat atas nama keluarga Zia Mustafa, seorang pejuang pemberontak yang dipenjara yang menurut Camuz adalah korban pembunuhan di luar proses hukum oleh otoritas India pada tahun 2021, dan atas nama juru kampanye hak asasi manusia Muhammad Ahsan Untoo, yang diduga disiksa sebelumn penangkapannya pekan lalu.

Kashmir terbagi antara India dan Pakistan, yang keduanya mengklaim wilayah itu secara keseluruhan. Muslim Kashmir mendukung pemberontak yang ingin menyatukan kembali wilayah itu, baik di bawah kekuasaan Pakistan atau sebagai negara merdeka. Di Kashmir yang dikuasai India, puluhan ribu warga sipil, pemberontak, dan tentara India telah tewas dalam dua dekade terakhir.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Kashmir dan kelompok hak asasi internasional telah lama menuduh pasukan India melakukan pelecehan sistematis dan penangkapan terhadap mereka yang menentang pemerintahan dari New Delhi.

Pada tahun 2018, kepala hak asasi manusia PBB menyerukan penyelidikan internasional independen atas laporan pelanggaran hak asasi manusia di Kashmir, dengan tuduhan “imunitas kronis atas pelanggaran yang dilakukan oleh pasukan keamanan.”

India telah membantah dugaan pelanggaran hak dan mempertahankan klaim tersebut adalah propaganda dimaksudkan untuk menjelekkan pasukan India di wilayah tersebut.

Investigasi firma hukum tersebut menunjukkan bahwa pelecehan itu memburuk selama pandemi virus corona dan di bawah pemerintahan pemimpin nasionalis Hindu Narendra Modi.

Laporannya juga mencakup rincian tentang penangkapan Khurram Parvez, aktivis hak asasi paling terkemuka di kawasan itu, oleh otoritas kontraterorisme India tahun lalu.

Parvez, 42, bekerja untuk Koalisi Masyarakat Sipil Jammu dan Kashmir, yang telah menulis laporan ekstensif tentang penggunaan kekerasan dan penyiksaan oleh pasukan India. Kelompok hak asasi manusia itu telah menuntut penyelidikan yang adil terhadap ribuan kuburan massal tunggal atau ganda di wilayah yang disengketakan.

Akun lain dalam laporan tersebut membahas jurnalis Sajad Gul, yang ditangkap awal bulan ini setelah dia memposting video anggota keluarga dan kerabat yang memprotes pembunuhan seorang komandan pemberontak.

Para pengacara hak asasi manusia semakin banyak menggunakan prinsip yurisdiksi universal untuk mencari keadilan bagi orang-orang yang tidak dapat mengajukan pengaduan pidana di negara asal mereka atau ke Pengadilan Kriminal Internasional, yang berlokasi di Den Haag.

Pekan lalu, pengadilan Jerman memvonis seorang mantan perwira polisi rahasia Suriah atas kejahatan terhadap kemanusiaan karena mengawasi pelecehan terhadap ribuan tahanan di sebuah penjara dekat Damaskus satu dekade lalu.

Camuz mengatakan dia berharap permintaan kepada polisi Inggris yang mencari penangkapan pejabat India akan diikuti oleh tindakan hukum lainnya yang juga berfokus pada Kashmir.

“Kami yakin ini bukan yang terakhir, mungkin akan lebih banyak lagi aplikasinya,” ujarnya. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah