Taliban tangkap pejuang yang menembak mati wanita di pos pemeriksaan Hazara

0

KABUL (Arrahmah.id) – Seorang pejuang Taliban telah ditangkap karena menembak mati seorang wanita Hazara di pos pemeriksaan di ibu kota Afghanistan saat dia kembali dari sebuah pernikahan, kata seorang juru bicara kelompok itu.

Pembunuhan Zainab Abdullah (25), telah membuat para wanita ketakutan, yang menghadapi pembatasan yang meningkat sejak Taliban kembali berkuasa pada Agustus.

Penembakan itu terjadi di lingkungan Kabul yang sebagian besar dihuni oleh anggota komunitas Syiah Hazara, yang telah menjadi sasaran serangan mematikan oleh kelompok bersenjata seperti ISIS.

Abdullahi “dibunuh karena kesalahan”, kata juru bicara Taliban Mohammad Naeem di Twitter, menambahkan bahwa pejuang yang ditangkap akan dihukum, lansir Al Jazeera (19/1/2022).

Keluarganya telah ditawari 600.000 (sekitar $5.700) untuk penembakan 13 Januari di lingkungan ibu kota Dasht-e-Barchi, kata kementerian dalam negeri secara terpisah.

Beberapa aktivis hak-hak perempuan telah melakukan protes di Kabul sejak pembunuhan Abdullahi, menuntut keadilan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Ketika kami mendengar pembunuhan Zainab, kami menjadi takut. Kami takut jika kami meninggalkan rumah kami, kami mungkin tidak kembali hidup-hidup,” kata seorang aktivis hak-hak perempuan yang meminta untuk tidak disebutkan namanya demi keselamatannya sendiri.

“Pada malam hari kami tidak bisa keluar dan bahkan pada siang hari kami tidak keluar kecuali ada sesuatu yang mendesak,” katanya, seraya menambahkan bahwa melewati pos pemeriksaan berisiko bagi perempuan.

Pada Selasa, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet, mendesak Dewan Keamanan untuk “meminta pertanggungjawaban” mereka yang bersalah atas pelanggaran di Afghanistan.

Dia mengatakan menyangkal perempuan dan anak perempuan dari hak-hak dasar mereka “sangat merusak” negara yang sudah menghadapi bencana kemanusiaan dengan proporsi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Taliban telah menjanjikan lebih banyak kebebasan untuk kaum perempuan dibandingkan dengan aturan mereka sebelumnya (1996-2001), di mana pendidikan anak perempuan dilarang dan perempuan tidak diizinkan untuk bekerja kecuali di beberapa sektor.

Awal pekan ini, Taliban mengatakan semua anak perempuan akan kembali ke sekolah pada 21 Maret, menawarkan tenggat waktu pertama untuk pembukaan sekolah menengah untuk anak perempuan. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah