Kerusuhan Kazakhstan: "Jika kalian memprotes lagi, kami akan membunuh kalian"

0

Orang-orang bersenjata berseragam memeriksa setiap bangsal, berteriak bahwa mereka mencari orang-orang yang terluka dalam kerusuhan massal yang telah menewaskan banyak orang.

Asel, yang telah tertembak dalam kerusuhan dan dirawat di rumah sakit di kota terbesar di Kazakhstan, Almaty, mengenang pertemuan yang mengerikan itu.

“Salah satu dari mereka berteriak, ‘jika Anda keluar untuk memprotes lagi, kami akan membunuh Anda’.”

Dia percaya orang-orang dengan senjata berasal dari pasukan polisi khusus atau dinas keamanan dan menangkap siapa saja yang telah mengambil bagian dalam protes anti-pemerintah.

Mereka mencoba membawa Asel bersama mereka, tetapi dia terluka parah dan sulit untuk berjalan. Namanya telah diubah untuk melindungi identitasnya.

Seperti banyak orang lain, dia bergabung dengan apa yang dimulai sebagai protes damai terhadap kenaikan harga bahan bakar pada awal Januari. Kazakhstan memiliki beberapa cadangan minyak terbesar di dunia tetapi sebagian besar penduduk tidak berbagi kekayaan.

Demonstrasi dengan cepat berubah menjadi kerusuhan massal dan penjarahan yang menyebabkan pertumpahan darah terburuk dalam 30 tahun kemerdekaan negara bekas Soviet itu.

Aksi unjuk rasa damai digelar untuk memprotes kenaikan harga bahan bakar. (Foto: AFP)

Pihak berwenang dituduh menggunakan kekuatan berlebihan untuk memulihkan ketertiban. Secara resmi, 225 orang tewas dan banyak lagi yang terluka. Sekitar 10.000 orang telah ditahan setelah kerusuhan, kata pihak berwenang.

Seperti banyak orang lain, Asel, yang berusia 57 tahun, kini khawatir akan ditangkap dan dituduh terlibat dalam kerusuhan itu.

Kantor kejaksaan Kazakhstan telah membuka hampir 700 kasus kriminal. Beberapa dari mereka yang dituduh didakwa dengan terorisme, pembunuhan dan berusaha untuk menggulingkan pemerintah.

Namun, kelompok hak asasi manusia mengatakan pihak berwenang menindak semua orang yang mengambil bagian dalam protes, termasuk demonstran damai.

Bahkan mereka yang hanya memposting di Facebook untuk mendukung protes telah ditahan. Mereka menghadapi pemukulan dan penyiksaan, kata para aktivis.

“Tidak ada praduga tak bersalah,” kata Bakhytzhan Toregozhina, seorang aktivis hak asasi manusia di Almaty. “Mereka semua adalah teroris potensial bagi pihak berwenang dan mereka mencoba memaksa pengakuan dari mereka.”

Salah satu aktivis Muratbek Yesengazy yang ikut dalam aksi protes di alun-alun Almaty dituduh ikut serta dalam aksi kekerasan tersebut. Pengacaranya mengatakan kepada BBC bahwa dia telah dipukuli dalam tahanan – foto-foto menunjukkan kakinya yang memar.

Pihak berwenang dengan tegas menyangkal bahwa ada tahanan yang dipukuli atau disiksa.

Mereka yang tidak berpartisipasi dalam kekerasan “tidak perlu khawatir”, Saltanat Azirbek dari Departemen Kepolisian Almaty mengklaim kepada BBC, menambahkan bahwa mereka akan dibebaskan setelah fakta-fakta telah ditetapkan.

Masih belum jelas bagaimana protes damai berubah menjadi kekerasan. Awalnya, suasana massa tampak meriah saat masyarakat berunjuk rasa pada 4 Januari lalu. Mereka menyanyikan lagu kebangsaan Kazakhstan dan meneriakkan tuntutan politik.

“Kerumunan sangat beragam,” kenang Timur Nusimbekov, seorang jurnalis lokal yang menyaksikan peristiwa yang terjadi di Almaty. “Ada orang-orang dari pinggiran kota, orang-orang dari pusat kota. Ada orang-orang hipster dan pekerja muda.”

Suasana mulai berubah ketika pihak berwenang melemparkan granat kejut dan menembakkan gas air mata untuk membubarkan massa, yang menyebabkan bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa.

Keesokan harinya, pada tanggal 5 Januari, ketegangan meningkat. Beberapa orang di alun-alun di Almaty dipersenjatai dengan pisau dan senapan berburu, kata Nusimbekov.

Masih belum jelas siapa orang-orang ini.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Azirbek dari polisi Almaty mengatakan “pria terlatih berpengalaman dalam taktik pertempuran” menyerang polisi dengan tujuan merebut senjata mereka.

Para pengunjuk rasa yang ada di sana menyalahkan provokator yang tidak dikenal. “Kami memprotes secara damai,” kata seorang aktivis, Konay Abdiyev, kepada BBC.

“Tetapi kemudian sekelompok pemuda datang dan langsung berlari menuju balai kota. Kami tidak dapat menghentikan mereka. Mereka menghancurkan mobil dan memecahkan kaca jendela.

“Mereka mengenakan topeng yang menyembunyikan wajah mereka. Kami bahkan takut untuk menatap mata mereka karena takut mereka akan menyerang kami.”

‘Mereka menembaki pengunjuk rasa damai’

Peristiwa segera berputar di luar kendali. Beberapa di antara kerumunan itu merebut balai kota dan membakarnya. Suara tembakan dan granat kejut mengguncang alun-alun.

Salah satu yang terkena peluru adalah Asel.

“Saya bisa merasakan darah mengalir dari kaki saya. Saya pingsan dan kemudian sadar kembali ketika dua pria menyeret saya, menutupi saya dengan perisai mereka. Mereka berteriak untuk bersembunyi saat peluru melesat.”

Dia dimasukkan ke dalam truk dan dibawa ke rumah sakit. “Saya ingat ada banyak orang di dalam truk. Saya mengerang kesakitan. Beberapa orang berada di atas kaki saya yang terluka. Beberapa dari mereka tidak bernapas.”

Mereka yang tetap berada di alun-alun pada tanggal 6 Januari mencoba mengadakan rapat umum secara damai, di antara mereka banyak pria dan wanita tua yang berusaha untuk mengakhiri penembakan itu.

Para pengunjuk rasa memegang spanduk bertuliskan: “Kami bukan teroris, kami adalah orang-orang yang damai.”

Tapi malam itu tentara tiba dengan kendaraan lapis baja dan memblokir alun-alun dari kedua sisi.

“Kami berada di dekat monumen kemerdekaan,” kenang Saltanat Khamzina, pengunjuk rasa lainnya. “Orang-orang membawa bendera Kazakhstan. Mereka berbaris dan melambaikan tangan [untuk menunjukkan bahwa mereka tidak bersenjata].”

Sekitar pukul 19.00, militer melepaskan tembakan.

“Kedengarannya seperti mereka menembak ke udara, tetapi orang-orang di belakang kami tewas. Bukan mereka yang di barisan depan – mereka tidak terkena. Jadi mungkin ada penembak jitu yang menembak di bawah suara tembakan,” kata Saltanat.

Pemrotes lain, Meirkhan Abdumanapov, berlindung di dekat monumen kemerdekaan di mana dia melihat seorang pria berusia sekitar 50 tahun yang terluka.

“Dia mengerang dan tidak bisa bergerak. Dua gadis muda berusia sekitar 17 atau 18 tahun, dan seorang pria muda lainnya, berbaring di atas satu sama lain. Mereka tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

“Saya sangat marah sehingga saya berjanji pada diri sendiri bahwa saya akan memberi tahu semua orang bahwa mereka menembaki pengunjuk rasa yang damai.”

Azirbek dari polisi Almaty bersikeras pasukan keamanan menggunakan kekuatan mematikan hanya untuk membela diri.

Pemerintah Kazakh, sementara itu, menyalahkan kekerasan itu pada “teroris” yang memiliki hubungan internasional, namun tidak memberikan bukti. Ada juga laporan perebutan kekuasaan internal terkait dengan mantan Presiden Nursultan Nazarbayev.

Apa pun yang menyebabkan pertumpahan darah, jurnalis lokal Timur Nusimbekov memperingatkan bahwa “para pengunjuk rasa, aktivis, dan jurnalis yang damai tidak boleh disamakan dengan penjarah dan bandit”.

Pihak berwenang, katanya, berusaha menutupi “kesalahan besar yang mereka buat dan yang menyebabkan bencana kemanusiaan terburuk dalam sejarah Kazakhstan”.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah