NYT ungkap serangan AS di bendungan Suriah nyaris punahkan puluhan ribu nyawa

0

NEW YORK (Arrahmah.com) – Pada tahun 2017, AS mengebom sebuah infrastruktur strategis di Suriah, Bendungan Tabqa di Sungai Efrat, meskipun berada dalam daftar larangan target, New York Times melaporkan, dikutip RT milik Rusia pada Jumat (21/1/2022).

Pesawat bomber B-52 menjatuhkan beberapa senjata terberat di gudang Angkatan Udara AS pada target, termasuk setidaknya satu bunker buster BLU-109, yang dirancang untuk menghancurkan target beton yang dibentengi. Bom ini menembus lima lantai di salah satu menara bendungan, tetapi tidak meledak.

Jika struktur tanah dan beton rancangan Soviet itu gagal, puluhan ribu orang yang tinggal di lembah di bawahnya kemungkinan akan mati.

Bendungan itu tidak segera hancur, tetapi kerusakan pada peralatannya membuatnya tidak dapat beroperasi dan berisiko meluap.

Setelah pekerjaan dilakukan oleh awak 16 pekerja, serangan pesawat tak berawak yang diperintahkan oleh satuan tugas yang sama yang menyerukan pemogokan awal melenyapkan sebuah van yang membawa beberapa dari mereka kembali. Itu membunuh seorang insinyur mesin, seorang teknisi, dan seorang pekerja Bulan Sabit Merah Suriah.

Peristiwa tersebut dijelaskan oleh New York Times berdasarkan wawancara dengan pejabat militer AS yang tidak disebutkan namanya serta orang-orang di Suriah, termasuk seorang insinyur yang hadir di bendungan pada hari serangan. Ini adalah ekspos terbaru surat kabar tersebut tentang operasi Talon Anvil, yang oleh para kritikus disebut sembrono. Gugus tugas itu dibentuk untuk mengoordinasikan upaya perang melawan ISIS dan dikelola oleh komando Pasukan Delta Angkatan Darat AS, menurut laporan sebelumnya.

Serangan 26 Maret di Bendungan Tabqa dikaitkan dengan pasukan AS oleh Rusia dan Suriah, tetapi kemudian Letnan Jenderal Stephen J. Townsend, yang berada di bawah lingkup operasi gugus tugas, menganggapnya sebagai “pelaporan gila”.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Bendungan Tabqa bukanlah target koalisi dan ketika serangan terjadi pada target militer, di atau di dekat bendungan, kami menggunakan amunisi non-cratering untuk menghindari kerusakan yang tidak perlu pada fasilitas tersebut,” dia meyakinkan wartawan.

“Jika sesuatu terjadi pada Bendungan Tabqa, itu akan berada di tangan ISIS, bukan koalisi,” lanjutnya.

Menurut sumber NYT, Talon Anvil secara rutin menggunakan trik untuk menghindari proses pemeriksaan serangan udara oleh komando senior, dengan alasan urgensi mempertahankan pasukan sekutu AS dari serangan yang akan segera terjadi. Serangan di bendungan juga dibenarkan seperti itu, tetapi saksi mata mengatakan tidak ada pertempuran besar di daerah itu yang terjadi sebelum bom meledak.

Komando Pusat AS mengakui menjatuhkan tiga bom seberat 2.000 pon, tetapi mengatakan mereka menargetkan menara, bukan bendungan itu sendiri. Dan fakta bahwa itu tidak gagal membuktikan keamanan operasi, saran juru bicara militer. Dia membantah bahwa prosedur yang biasa dihindarkan dalam mengizinkan pemogokan.

New York Times mengatakan sebuah laporan yang diminta dari insinyur khusus di kantor Sumber Daya dan Infrastruktur Pertahanan Badan Intelijen Pertahanan sebelum serangan yang direkomendasikan untuk tidak menggunakan bahan peledak apa pun di sekitar bendungan. Bahkan amunisi yang relatif kecil seperti rudal Hellfire dapat merusak struktur beton yang mengendalikan aliran air, kata penilaian empat halaman itu, menurut surat kabar.

Talon Anvil belum melaporkan pemogokan bendungan. Militer AS harus mengumpulkan apa yang telah terjadi dengan meninjau catatan dari pembom B-52, sebuah sumber mengatakan kepada New York Times. Tidak ada tindakan disipliner yang diambil terhadap anggota unit rahasia tersebut, lapor surat kabar itu. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah