'Adu otot' di Mediterania lawan Rusia, AS umumkan latihan perang NATO

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat telah mengumumkan latihan angkatan laut NATO skala besar di Mediterania yang dimulai pada hari Senin dengan partisipasi kapal induk USS Harry Truman, ketika ketegangan berkobar dengan Rusia, yang akan mengadakan manuver maritimnya sendiri pada saat yang sama.

“Serangan Neptunus 22 akan berlangsung hingga 4 Februari dan itu dirancang untuk menunjukkan kemampuan NATO untuk mengintegrasikan kemampuan serangan maritim kelas atas dari kelompok serangan kapal induk untuk mendukung pencegahan dan pertahanan Aliansi,” ungkap juru bicara Pentagon John Kirby, Jumat (21/1/2022).

Kirby mengatakan persiapan untuk latihan itu telah dimulai pada 2020 dan itu tidak ada hubungannya dengan kekhawatiran bahwa Rusia dapat menyerang Ukraina, yang menjadi tempat Moskow menumpuk puluhan ribu tentaranya.

Namun “Serangan Neptunus 2022” tidak muncul dalam daftar latihan terjadwal untuk 2022 yang diterbitkan oleh NATO di situsnya pada 14 Desember.

“Latihan itu sendiri tidak dirancang untuk melawan skenario yang mungkin terjadi sehubungan dengan Ukraina,” bela Kirby.

“Ini benar-benar latihan maritim NATO untuk menguji … berbagai kemampuan maritim yang ingin kami pastikan untuk terus kami tingkatkan.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Latihan di tengah ketegangan Rusia

Pengumuman itu datang sehari setelah Rusia mengumumkan latihan angkatan lautnya sendiri, dengan lebih dari 140 kapal perang dan sekitar 10.000 tentara ambil bagian pada Januari dan Februari dalam manuver yang akan berlangsung di Atlantik, Arktik, Pasifik, dan Mediterania.

Kirby mengakui bahwa ketegangan dengan Rusia telah memicu diskusi di antara sekutu tentang diadakannya latihan.

“Ada pertimbangan tentang – mengingat ketegangan saat ini – tentang postur latihan kami. Dan setelah semua pertimbangan dan diskusi dengan sekutu NATO kami, keputusan dibuat untuk bergerak maju,” katanya kepada wartawan.

USS Harry Truman dan grup kapal induknya telah berada di Mediterania sejak pertengahan Desember. Kapal induk itu akan bergabung dengan wilayah operasi komando pusat (Centcom) tetapi Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin memutuskan pada akhir Desember untuk tetap berada di Mediterania dalam rangka “meyakinkan” Eropa di tengah ketegangan dengan Rusia.

Tanpa menyebutkan gesekan di sekitar Ukraina, di mana Kiev dan sekutu baratnya menuduh Moskow telah mengumpulkan 100.000 tentara di perbatasan negara itu untuk mengantisipasi kemungkinan invasi, Pentagon telah menekankan perubahan itu “mencerminkan perlunya kehadiran yang berkelanjutan di Eropa”. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah