Waswas soal kemungkinan invasi Rusia di Ukraina, AS lobi Qatar agar suplai gas ke Eropa

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pejabat Amerika telah melobi Qatar untuk memasok negara-negara Eropa dengan gas alam cair (LNG) jika invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan kekurangan di benua itu, lansir sejumlah pemberitaan, Sabtu (22/1/2022).

Dua orang yang dekat dengan masalah ini mengatakan kepada Bloomberg bahwa Presiden Joe Biden berencana untuk meminta emir negara Teluk, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, untuk mengunjungi Gedung Putih, mungkin paling cepat akhir bulan ini. Ia menambahkan pertemuan antara Biden dan Sheikh Tamim telah berlangsung selama beberapa waktu.

Amerika Serikat khawatir Rusia sedang mempersiapkan kemungkinan serangan militer baru di negara yang sebagian diserbunya pada 2014, sementara Moskow menyangkal berencana menyerang Ukraina.

Uni Eropa bergantung pada Rusia untuk sekitar sepertiga dari pasokan gasnya, dan sanksi AS atas konflik apa pun dapat mengganggu pasokan tersebut.

Setiap gangguan pada pasokan gas Rusia ke Eropa akan memperburuk krisis energi yang disebabkan oleh kekurangan bahan bakar.

Diskusi Departemen Luar Negeri dengan perusahaan energi dipimpin oleh penasihat senior untuk keamanan energi Amos Hochstein, seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada kantor berita Reuters, yang berbicara dengan syarat anonim.

“Amerika Serikat berjanji untuk mendukung Eropa jika ada kekurangan energi karena konflik atau sanksi,” kata sumber lain kepada badan tersebut.

“Amos akan pergi ke perusahaan besar penghasil LNG dan negara-negara seperti Qatar untuk melihat apakah mereka dapat membantu Amerika Serikat,” tambahnya, mengacu pada Hochstein.

Otoritas Qatar tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Penggemukan kekuatan Rusia di perbatasan Ukraina

Moskow telah membuat Barat ketar-ketir dengan mengerahkan pasukan di dekat Ukraina dalam dua bulan terakhir, menyusul perebutan Semenanjung Krimea Ukraina pada 2014 dan dukungannya terhadap separatis yang memerangi pasukan Kyiv di Ukraina timur.

Biden sebelumnya telah mengatakan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa langkah baru Rusia di Ukraina akan menyebabkan sanksi dan meningkatkan kehadiran AS di Eropa.

Rusia membantah berencana menyerang Ukraina dan mengatakan pihaknya memiliki hak untuk memindahkan pasukannya di wilayahnya sendiri sesuka hati.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov bertemu di Jenewa pada Jumat (21/1) pada apa yang disebut mantan “momen kritis” dalam krisis.

Para diplomat tinggi mengatakan mereka terbuka untuk dialog lebih lanjut setelah pembicaraan tidak menghasilkan tanda-tanda terobosan.

Negara-negara anggota UE memperoleh sekitar 40 persen pasokan gas alam mereka dari Rusia, dan sebagian besar melewati Ukraina.

Qatar adalah salah satu produsen LNG terbesar, dengan sebagian besar bahan bakar dijual ke negara-negara Asia Timur. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah