8.500 pasukan Amerika siap diangkut ke Ukraina

0 272

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Menteri Pertahanan Lloyd Austin telah menempatkan 8.500 tentara Amerika dalam “siaga tinggi” untuk kemungkinan penempatan ke Eropa Timur, ketika NATO dan Amerika Serikat bersiap untuk kemungkinan invasi Rusia ke Ukraina, Pentagon mengumumkan pada Senin (24/1/2022).

Sebagian besar dari 8.500 tentara akan ambil bagian dalam pasukan respon NATO yang mungkin akan segera diaktifkan, kata juru bicara Pentagon John Kirby.

Personel yang tersisa akan menjadi bagian dari respons khusus AS terhadap krisis yang semakin dalam, kata pejabat Departemen Pertahanan, kemungkinan besar untuk memberikan jaminan kepada sekutu AS di Eropa Timur yang khawatir bahwa rencana Rusia untuk Ukraina dapat meluas ke Baltik dan negara-negara lain yang disebut anggota lainnya yang disebut sayap timur NATO.

“Sangat jelas bahwa Rusia saat ini tidak memiliki niat untuk mengurangi eskalasi,” tambah Kirby pada konferensi pers hari Senin (24/1). “Namun, ini adalah jaminan bagi sekutu NATO kami.”

Pengumuman Kirby datang setelah New York Times melaporkan pada Minggu (23/1) bahwa Presiden Joe Biden sedang mempertimbangkan pengerahan beberapa ribu tentara, serta kapal perang, dan pesawat AS, ke sekutu NATO di Baltik dan Eropa Timur.

Langkah tersebut menandakan poros utama bagi pemerintahan Biden, yang sampai saat ini mengambil sikap menahan diri di Ukraina, karena takut memprovokasi Rusia.

Tetapi ketika Presiden Rusia Vladimir Putin dinilai meningkatkan tindakannya yang mengancam terhadap Ukraina, dan pembicaraan antara pejabat Amerika dan Rusia telah gagal untuk mencegahnya, pemerintahan Biden menjauh dari strategi sebelumnya.

Pada saat yang sama, pemerintah terus bersikeras bahwa AS tidak berniat berperang dengan Rusia atas masalah ini.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Karena Ukraina tidak berada di NATO, aliansi tersebut tidak terikat oleh perjanjian untuk membela Ukraina. Pengumpulan lebih dari 100.000 tentara Rusia di perbatasan Ukraina, dan tanggapan NATO, telah meningkatkan momok perang yang dapat meningkat dan meluas.

Dalam pertemuan Sabtu lalu di Camp David, tempat peristirahatan presiden di Maryland, pejabat senior Pentagon memberi Biden beberapa opsi yang akan mengarah pada pergeseran aset militer AS lebih dekat ke ambang pintu Rusia, kata pejabat pemerintah.

Sebagian besar pasukan yang disiagakan lebih tinggi adalah pasukan darat yang bertugas aktif, termasuk brigade tempur, medis, penerbangan, transportasi, intelijen, dan pasukan pengintai dengan peralatan mereka, kata Kirby kepada wartawan.

Dalam beberapa kasus, kata para pejabat, unit yang telah disiapkan untuk dikerahkan dalam 10 hari sekarang harus siap untuk dikerahkan dalam lima hari.

Meskipun Amerika Serikat dapat mengirim beberapa pasukan ini langsung ke anggota NATO Eropa Timur, seperti Polandia atau Rumania, yang meminta jenis pasukan pendukung tertentu, Kirby mengatakan sebagian besar pasukan yang disiagakan lebih tinggi, jika diaktifkan, akan menuju unit khusus NATO.

Unit yang dinamakan Pasukan Respons NATO, atau NRF, adalah pasukan multinasional beranggota 40.000 orang yang terdiri dari pasukan darat, udara, laut, dan Pasukan Operasi Khusus yang dimaksudkan untuk merespons keadaan darurat dengan cepat.

“Ini penting karena menandakan bahwa AS tidak hanya melakukannya secara sepihak tetapi bersiap untuk memberikan pasukannya ke NRF, semua dalam konteks NATO,” kata Frederick Hodges, mantan komandan Angkatan Darat AS di Eropa yang sekarang bersama Pusat Analisis Kebijakan Eropa.

Pada tahun 2014, setelah Rusia merebut Krimea dan sebagian Ukraina timur, aliansi tersebut menetapkan sekitar setengah dari unit ini, atau sekitar 20.000 tentara, berada dalam “kesiapan yang sangat tinggi” untuk misi yang paling mendesak. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah