Komen pro-Putin, panglima AL Jerman (dipaksa) mundur

0

BERLIN (Arrahmah.com) – Panglima angkatan laut Jerman telah mengundurkan diri setelah berdebat di sebuah acara yang disiarkan langsung bahwa Putin “layak dihormati” dan Kyiv tidak akan pernah memenangkan kembali Krimea yang dicaplok – komentar yang dikatakan duta besar Ukraina di Berlin “secara besar-besaran” mempertanyakan kepercayaan Jerman, lansir Guardian, Minggu (23/1/2022).

Wakil Laksamana Kay-Achim Schönbach, yang telah memimpin angkatan laut Jerman dan mewakilinya secara eksternal sejak Maret 2020, membuat komentarnya pada sebuah ceramah yang diselenggarakan oleh sebuah thinktank di Delhi pada Jumat pekan lalu.

Mengambil pertanyaan setelah presentasi singkat, Schönbach tampaknya meremehkan kemungkinan konflik militer dengan Rusia dan Ukraina. “Apakah Rusia benar-benar tertarik untuk memiliki sebidang kecil lahan Ukraina, untuk diintegrasikan ke dalam negara mereka?” kata pria 56 tahun itu. “Tidak. Putin memberikan tekanan karena dia tahu dia bisa melakukannya, dia memecah Uni Eropa.”

Apa yang benar-benar diinginkan Putin, menurut Schönbach, adalah rasa hormat. “Secara kasat mata, dia ingin rasa hormat. Dan Tuhan, memberinya rasa hormat dengan mudah, bahkan cuma-cuma. Sangat mudah untuk memberinya rasa hormat yang dia tuntut, dan mungkin pantas mendapatkannya.”

Komentar itu muncul pada saat sikap Jerman dalam konflik antara Rusia dan Ukraina berada di bawah pengawasan yang meningkat, dan ekonomi terbesar Eropa semakin terisolasi dalam penolakannya untuk memasok Ukraina dengan senjata mematikan, sebuah posisi yang ditegaskan pemerintah pada Rabu pekan lalu.

Kepala angkatan laut itu juga mengatakan wilayah Krimea yang dicaplok telah “hilang” dan “tidak akan pernah kembali” ke Kyiv, dengan alasan mendukung hubungan ekonomi yang lebih dekat dengan Rusia untuk menahan kebangkitan Cina. “Memiliki negara besar ini, bahkan jika itu bukan demokrasi, sebagai mitra bilateral … mungkin menjauhkan Rusia dari Cina.”

Menggambarkan dirinya sebagai “seorang Katolik Roma yang sangat radikal”, Schönbach mengatakan Rusia juga merupakan “negara Kristen, bahkan jika Putin adalah seorang ateis, itu tidak masalah”.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Komentar tersebut menuai kritik keras dari duta besar Ukraina di Jerman ketika muncul di media sosial.

Andriy Melnyk mengatakan kepada surat kabar Die Welt bahwa komentar Schönbach telah “membuat seluruh publik Ukraina sangat terkejut” dan “secara besar-besaran mempertanyakan kepercayaan dan keandalan Jerman, bukan hanya dari sudut pandang Ukraina.”

Dia berkata: “Sikap menggurui ini secara tidak sadar juga mengingatkan orang Ukraina tentang kengerian pendudukan Nazi, ketika orang Ukraina diperlakukan sebagai manusia yang tidak manusiawi.”

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Sabtu malam, Schönbach mengatakan dia telah meminta menteri pertahanan Jerman, Christine Lambrecht, untuk segera membebastugaskannya, dan menteri telah menerima permintaannya.

“Komentar ceroboh saya di India tentang kebijakan keamanan dan militer adalah beban yang meningkat di kantor saya,” ungkapnya. “Saya menganggap langkah ini perlu untuk menghindari kerusakan lebih lanjut pada angkatan laut Jerman, militer Jerman, tetapi terutama Republik Federal Jerman.”

Menurut sebuah laporan di Der Spiegel, Lambrecht telah memutuskan pada pertemuan sehari setelahnya untuk memanggil Schönbach untuk pertemuan pada Senin, di mana kemungkinan dia akan dipecat. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah