NATO kirim bala bantuan ke Eropa Timur ditengah ketegangan di Ukraina

0 219

UKRAINA (Arrahmah.id) – NATO mengatakan pihaknya menempatkan pasukan dalam keadaan siaga dan memperkuat Eropa Timur dengan lebih banyak kapal dan jet tempur, dan juga dapat mengirim pasukan tambahan ke sisi tenggara, dalam apa yang dikecam Rusia sebagai peningkatan ketegangan di Ukraina.

Menyambut serangkaian penempatan yang diumumkan oleh anggota aliansi dalam beberapa hari terakhir, Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg mengatakan pada Senin (24/1/2022) bahwa NATO akan mengambil “semua tindakan yang diperlukan”.

Langkah itu merupakan tanda lebih lanjut bahwa Barat bersiap menghadapi Rusia untuk menyerang tetangganya setelah mengumpulkan sekitar 100.000 tentara di perbatasan Ukraina.

“Kami akan selalu menanggapi setiap kerusakan lingkungan keamanan kami, termasuk melalui penguatan pertahanan kolektif kami,” kata Stoltenberg dalam sebuah pernyataan, lansir Al Jazeera.

Dia kemudian mengatakan pada konferensi pers bahwa peningkatan kehadiran di sayap timur NATO dapat mencakup pengerahan tambahan kelompok tempur NATO.

“Kami sedang mempertimbangkan juga untuk memiliki kelompok tempur di tenggara aliansi,” kata Stoltenberg.

Sejauh ini, NATO memiliki sekitar 4.000 tentara di batalyon multinasional di Estonia, Lituania, Latvia dan Polandia, didukung oleh tank, pertahanan udara dan unit intelijen dan pengawasan.

Rusia telah membantah merencanakan invasi. Tetapi, setelah merekayasa krisis dengan mengepung Ukraina dengan pasukan dari utara, timur dan selatan, Moskow sekarang mengutip tanggapan Barat sebagai bukti untuk mendukung narasinya bahwa Rusia adalah target, bukan penghasut, agresi.

Militer AS mengatakan pada Senin (24/1) bahwa pihaknya telah menempatkan hingga 8.500 tentara dalam keadaan siaga untuk siap dikerahkan ke Eropa, berpotensi dalam waktu yang sangat singkat, jika aliansi NATO mengaktifkan pasukan respon cepat.

Juru bicara Pentagon John Kirby menekankan bahwa belum ada keputusan yang dibuat tentang apakah akan mengerahkan pasukan, dan bahwa penempatan semacam itu akan memisahkan pergerakan pasukan AS intra-Eropa ke sisi timur NATO, untuk meyakinkan sekutu.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Presiden AS Joe Biden akan mengadakan panggilan video dengan para pemimpin Eropa pada Senin malam sebagai bagian dari koordinasi dengan sekutu untuk menanggapi pengerahan kekuatan Rusia di perbatasan Ukraina, kata Gedung Putih.

Ketegangan yang meningkat

Denmark, Spanyol, Prancis, dan Belanda semuanya merencanakan atau mempertimbangkan untuk mengirim pasukan, pesawat, atau kapal ke Eropa Timur, kata NATO. Ukraina berbatasan dengan empat negara NATO: Polandia, Slovakia, Hongaria, dan Rumania.

Seorang pejabat Polandia mengatakan Warsawa akan menarik garis pengiriman pasukan ke Ukraina.

Sebagai tanda keprihatinan tentang situasi tersebut, Inggris mengatakan pihaknya menarik beberapa staf dan tanggungannya dari kedutaan besarnya di Ukraina, sehari setelah Amerika Serikat mengatakan pihaknya memerintahkan anggota keluarga diplomat untuk pergi. Diplomat AS diizinkan untuk pergi secara sukarela.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menuduh Barat “histeris” dan menyebarkan informasi “yang dicampur dengan kebohongan”.

“Mengenai tindakan spesifik, kami melihat pernyataan oleh Aliansi Atlantik Utara tentang penguatan, penarikan kekuatan, dan sumber daya ke sisi timur. Semua ini mengarah pada fakta bahwa ketegangan meningkat,” katanya.

“Ini tidak terjadi karena apa yang kami, Rusia, lakukan. Ini semua terjadi karena apa yang NATO dan AS lakukan dan karena informasi yang mereka sebarkan.”

Dorsa Jabbari dari Al Jazeera, melaporkan dari Moskow, mengatakan ada “banyak kekhawatiran” di Rusia tentang langkah NATO untuk memperkuat sayap timur aliansi tersebut.

“Tetapi Rusia tidak berdiri dengan menonton peristiwa yang terjadi, mereka mengatakan mereka akan terus memindahkan perangkat keras dan pasukan militer mereka ke perbatasan mereka, di mana pun mereka mau,” katanya.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah