Setiap Satu Jam, Tujuh Kasus Perceraian Terjadi Di Arab Saudi

0 352

RIYADH (Arrahmah.id) — Otoritas Umum Statistik Arab Saudi mengungkap peningkatan angka perceraian di negara itu yang cukup tinggi. Tercatat, rata-rata tujuh kasus perceraian setiap jam memasuki tahun 2022 ini.

Dilansir Gulf News (24/1/2022), angka perceraian ini begitu tinggi hingga jika diambil rata-rata, dari 10 kasus pernikahan yang diajukan, 3 di antaranya merupakan perceraian.

Perceraian di Saudi memang sedang meningkat dalam beberapa tahun belakangan.

Pada beberapa bulan terakhir di tahun 2020, misalnya, Saudi mencatat lebih dari 57.500 kasus perceraian. Angka ini meningkat sebanyak 12,7 persen dibandingkan 2019.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Laporan ini juga mencatat kasus perceraian di Saudi meningkat 60 persen dalam sepuluh tahun terakhir, tepatnya sejak 2011. Di tahun itu, perceraian mencapai 34 ribu kasus, naik drastis dari 9.233 kasus pada setahun sebelumnya.

National Geographic melaporkan, pernikahan di Arab Saudi merupakan acara penting. Mereka biasanya tak menyelenggarakan acara keagamaan, tapi warga menggelar ritual kebudayaan yang sangat kental dengan peragaan busana dan pesta lajang.

Saudi sendiri merupakan negara di mana banyak keluarga kaya. Namun, pemotongan subsidi dan peningkatan pajak menyebabkan gaya hidup rumah tangga di negara itu menurun, termasuk saat menggelar pernikahan.

Pengeluaran pernikahan di Saudi mencapai lebih dari dua miliar riyal (Rp7,6 triliun). Untuk menyewa aula pernikahan saja, biasanya dibutuhkan biaya 80.000 riyal (Rp305 juta). Itu belum termasuk membayar mahar dan perlengkapan pengantin, termasuk emas dan rias wajah. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah