Kelompok HAM: Eskalasi militer Ukraina akan sangat menghancurkan

0

KYIV (Arrahmah.id) – Eskalasi militer dari konflik di Ukraina dapat menghancurkan hak-hak jutaan orang, kelompok hak asasi Amnesti Internasional telah memperingatkan.

Sekitar 100.000 tentara Rusia telah berkumpul di perbatasan Ukraina, mendorong Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya untuk memperingatkan sanksi yang akan datang dan menggunakan manuver politik dalam upaya untuk mencegah kemungkinan serangan Rusia di Ukraina. Moskow mengatakan tindakannya murni defensif dan menuduh Kyiv dan Barat berperilaku provokatif.

Dalam sebuah pernyataan pada Jumat (28/1/2022), Amnesti Internasional memperingatkan bahwa eskalasi konflik bersenjata di Ukraina akan berdampak buruk pada kehidupan sipil, mata pencaharian dan infrastruktur mereka, lansir Al Jazeera.

“Ancaman penggunaan kekuatan militer oleh Rusia telah mempengaruhi hak asasi jutaan orang di Ukraina dan sekitarnya,” kata Agnes Callamard, Sekretaris Jenderal Amnesti Internasional.

“Konsekuensi dari kekuatan militer yang sebenarnya kemungkinan besar akan menghancurkan,” lanjutnya. “Sejarah Ukraina baru-baru ini diselingi oleh konflik yang melibatkan pasukan Rusia di Donbas dan pencaplokan ilegal Krimea. Episode-episode ini telah menghancurkan komunitas dan kehidupan, karena pasukan militer telah menginjak-injak hak-hak warga sipil dengan impunitas, sudah waktunya untuk memutus lingkaran setan itu.”

Hak-hak ekonomi dan sosial telah menyaksikan dampak negatif, dengan kenaikan harga makanan pokok dan barang-barang yang mempengaruhi hak masyarakat untuk perawatan kesehatan dan standar hidup yang memadai di Ukraina, kata pernyataan itu.

Hak atas pendidikan juga telah terpengaruh dengan penutupan sekolah secara intermiten selama dua minggu terakhir di tengah masalah keamanan. Di Rusia sendiri, nilai rubel turun dan harga naik.

Andreas Krieg, seorang profesor di departemen studi pertahanan di King’s College London, mengatakan setiap invasi Rusia ke Ukraina akan membawa “banyak risiko bagi korban di kedua belah pihak”.

“Dalam domain perang darat, khususnya di sisi timur dan utara Ukraina, pertahanannya sangat baik, terutama setelah menerima pelatihan dan pasokan dari Barat sejak 2014,” kata Krieg kepada Al Jazeera, mengutip aneksasi Rusia atas Krimea dan dukungan separatis. pemberontakan di timur Ukraina.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Tapi ada kelemahan di selatan, dengan Krimea diduduki oleh Rusia, dan ada kemungkinan Rusia menggunakan keuntungan mereka di ruang angkatan laut atau di ruang kekuatan udara,” tambahnya.

Meningkatnya ketegangan

Ketegangan telah meningkat selama berbulan-bulan, dengan Rusia mengeluarkan daftar tuntutan keamanan yang luas, termasuk jaminan bahwa NATO akan menghentikan ekspansi dan bahwa Ukraina secara permanen dilarang bergabung dengan aliansi.

Namun, minggu ini AS dan aliansi Barat dengan tegas menolak tuntutan utama Moskow, dengan mengatakan pengerahan pasukan dan peralatan militer sekutu di Eropa Timur tidak dapat dinegosiasikan.

Pada Jumat, Putin mengatakan tanggapan terhadap tuntutan keamanan Rusia yang disampaikan oleh AS dan NATO tidak membahas masalah utama Moskow. Dia akan “mempelajari dengan cermat” tanggapan sebelum memutuskan tindakan lebih lanjut.

Menanggapi, Presiden AS Joe Biden mengatakan invasi Rusia bisa menjadi kemungkinan bulan depan, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov menegaskan bahwa Rusia tidak ingin perang dengan Ukraina.

Sementara itu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mendesak negara-negara Barat untuk tidak membuat “panik” tentang penumpukan pasukan Rusia di perbatasannya, menunjuk pada kebutuhan untuk menghindari merugikan ekonomi Ukraina yang sudah hancur.

Berbicara pada konferensi pers, Zelenskyy mengatakan: “Saya tidak menganggap situasi sekarang lebih tegang dari sebelumnya. Ada perasaan di luar negeri bahwa ada perang di sini. Bukan itu masalahnya.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel