AS akan terus menumpuk pasukan di luar 8.500 personil yang telah siaga di timur Eropa

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pentagon mengatakan pada Senin (31/1/2022) bahwa pihaknya sedang dalam diskusi aktif dengan sekutu Eropa Timur tentang kemungkinan penempatan pasukan AS ke sisi timur NATO, ketika Washington bergerak untuk meyakinkan sekutu NATO yang gelisah dalam menghadapi penumpukan militer Rusia di dekat Ukraina.

Setiap keputusan tentang pergerakan pasukan baru akan terpisah dari sekitar 8.500 pasukan di Amerika Serikat yang disiagakan pekan lalu sebagai respon cepat NATO, kata Pentagon, menambahkan konteks pada komentar Presiden Joe Biden pada Jumat tentang potensi dekat -penempatan jangka panjang ke Eropa Timur.

Juru bicara Pentagon John Kirby mengatakan pasukan yang dimaksud Biden pada Jumat berpotensi dapat dikerahkan kembali dari dalam Eropa.

“Kami akan melalui kerja keras untuk memberikan opsi bagi panglima tertinggi jika dia memutuskan untuk melakukan itu … dalam konsultasi erat dengan sekutu sebenarnya sendiri,” kata Kirby.

Secara terpisah, militer AS pekan lalu menempatkan sekitar 8.500 tentara di dalam Amerika Serikat dalam keadaan siaga untuk dikerahkan ke Eropa, sebagian besar untuk mengisi barisan pasukan respons cepat NATO jika aliansi itu memanggil mereka untuk bertugas.

Rusia membantah merencanakan invasi. Tetapi, setelah disinyalir merekayasa krisis yang sedang berlangsung dengan mengepung Ukraina dengan pasukan dari utara, timur, dan selatan, Moskow sekarang mengutip tanggapan Barat sebagai bukti untuk mendukung narasinya bahwa Rusia adalah target, bukan penghasut agresi.

Rusia, yang merebut Krimea dari Ukraina pada 2014 dan mendukung pemberontak pro-Rusia yang memerangi pasukan pemerintah di Ukraina timur, menuntut jaminan keamanan termasuk janji yang tidak akan pernah diakui NATO di Ukraina.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov diperkirakan akan berbicara melalui telepon dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken hari ini, kata seorang juru bicara Departemen Luar Negeri.

Biden menekankan upaya diplomatik yang bertujuan untuk menghindari konflik.

“Kami terus terlibat dalam diplomasi tanpa henti dan untuk mengurangi ketegangan,” kata Biden kepada wartawan di Ruang Oval. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya