Korban Selamat: Tentara Bayaran Rusia Bantai 70 Warga Sipil Di Republik Afrika Tengah

0

ABUJA (Arrahmah.id) – Pangeran Ngoma mengatakan bahwa tentara bayaran Rusia bersenjata lengkap dengan truk pickup melepaskan tembakan dan membakar rumah-rumah di desa timur Aïgbado di Republik Afrika Tengah (CAR). Tak kurang 70 warga sipil tewas.

“Mereka tidak berbicara sepatah kata pun kepada siapa pun, hanya senjata mereka yang berbicara,” kata Ngoma, kepada The Daily Best (31/1/2022).

“Saya melihat orang-orang berteriak dan jatuh ke tanah. Hanya karena keberuntungan saya akhirnya selamat.”

Selama sekitar 20 menit pada 16 Januari siang, kata Ngoma, tentara bayaran Rusia membantai warga sebelum akhirnya kelompok pemberontak Union for Peace (UPC) mulai membalas dan menyebabkan tentara bayaran Rusia mundur.

“Kami menghitung delapan mayat setelah tentara bayaran Rusia pergi,” katanya kepada The Daily Best. “Ini adalah warga sipil yang tewas di tempat selama penembakan.”

Tetapi tentara bayaran Rusia tidak puas. Ketika ratusan penduduk desa yang ketakutan berlari ke komunitas Yanga terdekat (terletak 40 mil dari Aïgbado), tentara bayaran Rusia ditemani oleh pasukan pemerintah CAR mengejar warga dan membantai sebanyak mungkin orang.

“Pembunuhan berlangsung selama dua hari.” Abdoulaye Ismail, seorang petani di Yanga, mengatakan kepada The Daily Best. “Sejak insiden itu terjadi, kami telah menghitung hingga 70 mayat.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa, melalui juru bicaranya Stéphane Dujarric, mengatakan telah menerima laporan tentang insiden yang melibatkan pasukan CAR dan “personel keamanan lainnya” dan “saat ini mengkonfirmasi jumlah korban dan pengungsian.

“Tim hak asasi manusia dtelah dikirim ke daerah tersebut—dan mereka mungkin akan terkejut dengan apa yang mereka temukan.”

Penduduk setempat mengatakan ada mayat berserakan di hutan antara Agbado dan Yanga, sementara nelayan di Sungai Kotto yang melewati Yanga telah menemukan 14 mayat, termasuk wanita dan anak-anak, menurut laporan setempat.

“Setiap hari, kami terus melihat mayat baru,” kata Ismail.

“Jumlah orang yang dibunuh oleh tentara bayaran Rusia bisa jadi lebih banyak dari yang kita lihat atau dengar sejauh ini.”

Laporan agresi Rusia di CAR telah menjadi hal biasa.

Sejak pembunuhan tahun 2018 terhadap tiga jurnalis Rusia yang menyelidiki aktivitas Grup Wagner, sebuah kelompok tentara bayaran yang dekat Presiden Rusia Vladimir Putin Yevgeny Prigozhin, permusuhan penduduk setempat semakin meningkat.

Pada Desember 2020, tentara bayaran Rusia Wagner menembaki sebuah truk karena gagal berhenti di sebuah pos pemeriksaan di kota Bambari, melukai pengemudi dan menewaskan tiga penumpang, menurut laporan CNN.

Dua bulan kemudian, tentara bayaran Rusia Wagner melepaskan tembakan ke sebuah masjid di Bambari, menewaskan sekitar 21 orang, termasuk anak-anak dan orang tua, sebelum membakar rumah-rumah di dekatnya.

Maret lalu, juga dilaporkan bahwa Rusia menembak dan membunuh seorang kepala daerah, yang mereka tuduh memiliki kelemahan bagi pemberontak di dekat kota Bambari.

Sebulan kemudian, tentara bayaran Wagner menculik empat pemimpin komunitas dari Bria dan menerbangkan mereka ke lokasi yang dirahasiakan sebelum menyerbu Koui untuk menangkap sultan kota barat laut, bersama pengawal dan asistennya.

Belakangan mereka mengumumkan bahwa ketiga pria itu tewas dalam ledakan ranjau darat tidak jauh dari rumah sultan.

Rentetan kekejaman terbaru yang dimulai pada pertengahan Januari mungkin masih berlangsung.

Sumber mengatakan kepada The Daily Beast bahwa tentara bayaran Rusia Wagner telah memblokir akses ke Aïgbado dan Yanga dan membatasi pergerakan masuk dan keluar dari komunitas.

Media lokal melaporkan bahwa tentara bayaran telah mendirikan pos terdepan di Agbado dan siapa pun yang mencoba meninggalkan desa akan ditembak. Warga mengatakan semua orang hidup dalam ketakutan.

“Semua orang di Agbado takut berjalan di jalanan karena apa pun bisa terjadi pada Anda jika Anda berhadapan langsung dengan Rusia dan FACA,” kata Ngoma.

“Ada sejumlah penduduk desa yang hilang sejak 16 Januari, dan kami menduga mereka telah dibunuh atau diculik oleh tentara bayaran Rusia dan FACA.” (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind