Diplomat UEA minta AS memasukkan kembali Houtsi sebagai teroris, dan beri pasokan sistem anti-rudal

0

ABU DHABI (Arrahmah.id) – Uni Emirat Arab (UEA) meminta AS untuk menyediakannya kemampuan anti-rudal dan anti-drone yang lebih baik untuk terus mempertahankan diri terhadap serangan Houtsi yang didukung Iran, tulis diplomat Emirat dalam artikel opini Wall Street Journal setelah milisi menyerang Abu Dhabi tiga kali sepanjang Januari.

Duta Besar UEA untuk AS Yousef al-Otaiba dan perwakilan tetap UEA untuk PBB Lana Zaki Nusseibeh menulis dalam artikel WSJ: “Diperlukan kemampuan anti-rudal dan anti-drone yang lebih baik. Sistem Patriot dan Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) AS, mencegah hilangnya nyawa yang lebih besar dalam serangan Januari.”

“UEA akan mengintensifkan kerja samanya dengan AS untuk memperluas dan meningkatkan payung pelindung ini untuk dirinya sendiri, aset AS di kawasan dan sekutu Teluk lainnya,” tambah mereka.

Pada bulan Januari, Houtsi menargetkan UEA dengan tiga serangan udara lintas perbatasan menggunakan rudal jelajah dan balistik, serta drone. Semua serangan menargetkan situs dan infrastruktur sipil dan menyebabkan kematian tiga warga sipil, lansir Al Arabiya (1/2/2022).

UEA mengatakan telah mengoordinasikan upaya dengan pasukan AS di Pangkalan Udara Al Dhafra dekat Abu Dhabi, dan Washington mengumumkan bahwa pasukan militernya di negara Teluk itu mengerahkan rudal Patriot permukaan-ke-udara untuk mencegat dan mencegah serangan Houtsi di ibu kota UEA.

Otaiba dan Nusseibeh mengatakan: “Menahan agresi Houtsi membutuhkan tekanan diplomatik yang luas, sanksi AS dan internasional yang lebih keras, upaya intensif untuk memblokir proliferasi senjata, dan pengembangan dan penyebaran yang lebih luas dari tindakan pencegahan yang efektif.”

Mereka juga mengulangi seruan mereka agar Washington menetapkan kembali Houtsi Yaman sebagai organisasi teroris.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pemerintahan Presiden Joe Biden mencabut sebutan teroris terhadap Houtsi yang diperkenalkan oleh mantan Presiden Donald Trump Februari lalu.

Arab Saudi dan UEA mempertahankan selama setahun terakhir bahwa mereka akan terus memperlakukan Houtsi sebagai organisasi teroris terlepas dari apakah AS memutuskan untuk menunjuk kelompok tersebut atau tidak.

Para diplomat UEA menambahkan bahwa penunjukan ulang “akan membantu menghentikan pasokan keuangan dan senjata [Houtsi] tanpa membatasi bantuan kemanusiaan untuk rakyat Yaman.”

Mereka juga menyerukan tekanan yang lebih besar pada Iran yang memberikan dukungan keuangan dan militer kepada Houtsi.

Menurut rancangan laporan Dewan Keamanan PBB yang diedarkan pada bulan Januari, Iran telah mengekspor ribuan senjata dari pelabuhan Jask Iran di Laut Oman ke Yaman.

Iran telah lama dituduh mengobarkan api kekerasan di Timur Tengah melalui dukungan keuangan dan militer ke jaringan proksi Syiah di wilayah tersebut, khususnya di Irak, Libanon, Suriah, dan Yaman. Teheran membantah tuduhan itu.

Desember lalu, Angkatan Laut AS menyita dua simpanan besar senjata Iran dari dua kapal di laut Arab yang akan dikirim oleh Garda Revolusi Iran (IRGC) ke milisi Houtsi di Yaman, menurut Departemen Kehakiman AS. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel