Dua bayi meninggal kedinginan di kamp Idlib

0

IDLIB (Arrahmah.id) – Dua anak meninggal termasuk bayi berusia tujuh hari, di tenda-tenda kamp pengungsian di provinsi Idlib Suriah karena cuaca dingin yang parah, menarik perhatian pada kondisi kemanusiaan yang mengerikan di wilayah tersebut.

“Ketika saya menyentuhnya, dia merasa seperti es,” kata Mohamad Al-Hassan kepada Al Jazeera. Putrinya yang berusia tujuh hari, Fatima, meninggal semalam di rumah sakit Al Rahman di Idlib, yang merupakan rumah bagi jutaan warga Suriah yang telah melarikan diri dari perang yang telah berlangsung selama satu dekade.

“Kami dapat mempersiapkan sedikit untuk musim dingin,” kata Al-Hassan, “tetapi kami tidak bisa mendapatkan semua yang kami butuhkan. Sulit untuk mendapatkan pekerjaan dan penghasilan,” ujarnya seperti dilansir Al Jazeera (1/2/2022).

Keluarganya mengungsi tujuh tahun lalu dari provinsi Aleppo selatan, sebelum pindah ke kamp pengungsian Laith lebih jauh ke utara di mana mereka sejak itu tinggal di pemukiman tenda.

Dr Fadi Hallak dari rumah sakit Al-Rahman mengatakan bahwa Fatima membiru dan mengeluarkan darah dari hidung dan mulut pada saat dia sampai di rumah sakit. “Dia lahir di sini seminggu yang lalu tanpa komplikasi,” kata Hallak kepada Al Jazeera. “Tapi dia, sayangnya, meninggal karena kedinginan dalam beberapa hari terakhir.”

Cuaca dingin yang membekukan selama dua minggu terakhir telah melanda barat laut Suriah, tempat lebih dari 4 juta pengungsi Suriah tinggal. Sekitar 1,7 juta dari pengungsi internal (IDP) ini tinggal di pemukiman tenda setelah melarikan diri dari pasukan rezim Bashar Asda. Daerah kantong itu adalah kubu oposisi terakhir di negara yang dilanda perang.

Amina Salameh, seorang anak berusia dua bulan yang tinggal bersama keluarganya di kamp pengungsian Al-Jabal di Idlib utara, juga meninggal pagi ini. Dia memiliki denyut nadi ketika dia tiba di Al-Rahman, tetapi dokter tidak dapat menyelamatkannya.

“Dia membiru dan denyut nadinya lambat,” kata Dr Hallak. “Kami mencoba untuk membuatnya tetap hangat dan memberinya makan”.

Setidaknya tiga anak lainnya telah meninggal karena kedinginan dalam dua minggu terakhir.

‘Dapat dihindari dan tragis’

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Badan kemanusiaan internasional Save the Children dalam sebuah pernyataan menyebut kematian itu “dapat dihindari dan tragis”.

“Tidak dapat dipahami bahwa ada anak yang harus menghadapi musim dingin dengan ketakutan untuk nyawa mereka,” Sonia Khush, direktur Save the Children Syria Response Office, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Hampir 11 tahun setelah krisis di Suriah dimulai, rasanya dunia telah melupakan anak-anak di Suriah Barat Laut.”

Kondisi kehidupan di Idlib terus memburuk, dengan 97 persen populasi hidup dalam kemiskinan ekstrem, dan 80 persen bergantung pada bantuan makanan setiap hari, menurut PBB. Situasi semakin memburuk karena krisis lira Turki dan kelelahan donor.

Suriah Barat Laut yang dikuasai oposisi, yang mengadopsi mata uang Turki lebih dari setahun yang lalu, juga dipengaruhi oleh devaluasi spiral mata uang Turki sejak November lalu. Harga makanan, obat-obatan, bahan bakar, dan kebutuhan pokok sejak itu meroket.

Hanya 45 persen dari permohonan dana PBB sebesar $ 4 miliar didanai untuk tahun 2021, Mark Cutts, wakil koordinator kemanusiaan regional PBB untuk krisis Suriah, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dr Hallak mengatakan rumah sakit menerima semakin banyak anak yang jatuh sakit karena cuaca buruk dan kondisi kehidupan. Dia mengatakan bangsal anak-anak di rumah sakit sekarang penuh sesak.

“Kami melihat banyak kasus bronkitis dan kerusakan paru-paru di antara anak-anak, dan kamar bayi di rumah sakit itu penuh sesak,” kata Dr Hallak. “Kami meminta organisasi untuk segera memberi kami dukungan keuangan karena tidak ada lagi lowongan untuk anak-anak.”

Pemberontakan yang berubah menjadi perang di Suriah telah menewaskan hampir setengah juta orang dan membuat puluhan juta mengungsi sejak pecah pada 2011.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel