AS: Lebih dari 130.000 tentara Rusia dikerahkan di luar Ukraina

0

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Washington melaporkan Ahad (13/2/2022) bahwa Moskow telah menempatkan lebih banyak pasukannya lebih dekat ke perbatasan Ukraina dan bahwa beberapa maskapai penerbangan telah membatalkan atau mengalihkan penerbangan dari ibu kota Kyiv.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, di sisi lain, mendesak ketenangan di tengah peringatan intensif tentang kemungkinan invasi Rusia dalam beberapa hari, dengan mengatakan dia belum melihat bukti yang meyakinkan tentang hal itu, lansir Daily Sabah.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berbicara selama sekitar 50 menit pada Ahad dengan Zelenskyy dan memperbarui janji-janji tentang apa yang dikatakan Barat akan berupa sanksi ekonomi yang keras terhadap Moskow, kata Gedung Putih. Mereka sepakat untuk melakukan pencegahan dan diplomasi dalam krisis, tambahnya.

AS memperbarui perkiraannya untuk berapa banyak pasukan Rusia yang sekarang ditempatkan di dekat perbatasan Ukraina menjadi lebih dari 130.000, naik dari 100.000 yang telah dikutip AS secara terbuka pada minggu-minggu sebelumnya. Seorang pejabat AS memberikan perkiraan, berbicara dengan syarat anonim, untuk membahas kesimpulan pemerintah.

Pernyataan Zelenskyy yang berulang kali mengecilkan peringatan AS – sementara pasukan Moskow mengepung Ukraina di tiga sisi dalam apa yang Kremlin tegaskan sebagai latihan militer – tumbuh akhir pekan ini untuk mempertanyakan pernyataan yang semakin keras dari pejabat AS dalam beberapa hari terakhir bahwa Rusia mungkin berencana untuk menyerang segera setelah pertengahan minggu.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Sementara Zelenskyy telah mendesak agar kepanikan yang dia khawatirkan dapat merusak ekonomi Ukraina, dia dan para pemimpin sipil dan militernya juga sedang mempersiapkan pertahanan, meminta dan menerima aliran senjata dari AS dan anggota NATO lainnya.

Zelenskyy mengenakan pakaian militer di sebuah latihan dengan tank dan helikopter di dekat perbatasan Ukraina dengan Krimea yang dicaplok Rusia akhir pekan ini. Di kota terdekat Kalanchak, beberapa menyatakan ketidakpercayaan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin akan benar-benar mengirim pasukan yang siap di sepanjang perbatasan Ukraina ke negara itu.

“Saya tidak percaya Rusia akan menyerang kami,” kata penduduk Boris Cherepenko. “Saya punya teman di Sakhalin, di Krasnodar. Saya tidak percaya,” katanya, menyebutkan lokasi Rusia.

AS mengambil data intelijen yang Rusia lihat pada Rabu sebagai tanggal target, menurut seorang pejabat AS yang mengetahui temuan tersebut. Pejabat itu, yang juga tidak berwenang untuk berbicara di depan umum dan melakukannya dengan syarat anonim.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel