PBB: Cina Masih Melakukan Diskriminasi Pada Pekerja Uighur

0

JENEWA (Arrahmah.id) — Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) menyebut Cina masih melanjutkan praktik pelecehan tenaga kerja terhadap warga Uighur.

Seperti dilaporkan Al Jazeera, Jumat (11/2/2022), hal itu dipaparkan dalam laporan terbaru Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) PBB yang merinci program luas dan sistematis pelecehan di Xinjiang.

“Cina terus melakukan kebijakan kerja yang diskriminatif, seperti kerja paksa, ekspektasi produksi yang tidak mungkin, dan jam kerja yang panjang, terhadap orang-orang Uighur di provinsi barat laut Xinjiang,” kata satu komite PBB kata Jumat, yang mendesak Beijing untuk membawa praktik ketenagakerjaannya sejalan dengan standar global.

Laporan dari ILO menekankan bahwa Cina telah melanggar berbagai pasal Konvensi Kebijakan Ketenagakerjaan tahun 1964, yang diratifikasi Beijing pada tahun 1997, termasuk hak untuk memilih pekerjaan secara bebas.

Laporan setebal 870 halaman, berjudul Penerapan Standar Perburuhan Internasional, merupakan penilaian oleh Komite Ahli tentang Penerapan Konvensi dan Rekomendasi.

Laporan melihat kemajuan negara yang berbeda dari Kongo ke Afghanistan dalam kaitannya dengan meratifikasi konvensi perburuhan dan merinci pelanggaran di bidang-bidang seperti pekerja anak, kesetaraan kesempatan, perlindungan bersalin, pelatihan kejuruan dan banyak lagi.

Komite mengirimkan temuan Konfederasi Serikat Buruh Internasional (ITUC) kepada pemerintah, merinci tanggapan mereka dan menambahkan serangkaian rekomendasinya sendiri di atas itu.

ITUC menuduh bahwa Cina terus terlibat dalam “program” yang meluas dan sistematis yang melibatkan penggunaan tenaga kerja paksa secara ekstensif oleh orang-orang Uighur dan minoritas Turki dan Muslim lainnya di Xinjiang.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Sekitar 13 juta anggota etnis dan agama minoritas di Xinjiang menjadi sasaran berdasarkan etnis dan agama mereka, ITUC mengatakan, menambahkan bahwa Beijing membenarkan metodenya dalam konteks “pengentasan kemiskinan”, “pelatihan kejuruan”, “pendidikan ulang melalui tenaga kerja” dan “de-ekstremifikasi”

Fitur utama dari program Cina adalah penggunaan kerja paksa di dalam atau di sekitar kamp interniran atau “pendidikan ulang” yang menampung sekitar 1,8 juta orang Uighur dan orang Turki atau Muslim lainnya di wilayah tersebut. Menurut ITUC, pelecehan terjadi di dalam atau di sekitar penjara dan tempat kerja di Xinjiang dan bagian lain negara itu.

Menurut ITUC, kehidupan di “pusat pendidikan ulang” atau kamp ditandai dengan kesulitan luar biasa, kurangnya kebebasan bergerak, dan penyiksaan fisik dan psikologis. ITUC juga menuduh pekerja penjara dalam panen kapas dan pembuatan pakaian dan alas kaki.

Di luar Xinjiang, ITUC menuduh, pekerja Uighur tinggal dan bekerja secara terpisah, diharuskan menghadiri kelas bahasa Mandarin dan dilarang mempraktikkan budaya atau agama mereka.

Pemerintah Cina yang menanggapi tuduhan ITUC, menekankan bahwa pelatihan bahasa untuk pekerja etnis minoritas di Xinjiang diperlukan untuk meningkatkan keterampilan bahasa mereka dan meningkatkan kemampuan kerja mereka.

“Adapun tuduhan bahwa Uighur dan etnis minoritas lainnya di Xinjiang tidak dibayar upah minimum lokal, Tiongkok menekankan bahwa sistem upah minimum berlaku di seluruh negeri. Klaim bahwa upah beberapa pekerja migran di Xinjiang serendah US$ 114 (sekitar Rp 1,65 juta) per bulan tidak berdasar,” tambah Cina.

Pemerintah daerah Xinjiang mengklaim memiliki kebijakan perburuhan yang melindungi hak-hak semua pekerja dan menangani keluhan mereka. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel