Tak adil! Karzai kecam perintah Biden soal aset Afghan

0

KABUL (Arrahmah.com) – Mantan presiden Afghanistan pada Minggu (13/2/2022) menyebut perintah Gedung Putih untuk mencairkan $3,5 miliar aset Afghanistan yang disimpan di AS untuk keluarga korban 9/11 sebagai kekejaman terhadap rakyat Afghanistan.

Mantan Presiden Hamid Karzai pada konferensi pers meminta bantuan orang Amerika, khususnya keluarga dari ribuan orang yang tewas dalam serangan teroris 9/11, untuk menekan Presiden Joe Biden agar membatalkan perintah minggu lalu. Dia menyebutnya “tidak adil dan dzalim” mengatakan Afghanistan juga telah menjadi korban pemimpin al-Qaida Osama bin Laden.

Bin Laden dibawa ke Afghanistan oleh panglima perang Afghanistan setelah diusir dari Sudan pada tahun 1996. Para panglima perang yang sama kemudian bersekutu dengan koalisi pimpinan AS untuk menggulingkan Taliban pada tahun 2001. Namun, pemimpin Taliban Mullah Mohammad Omar yang menolak untuk menyerahkan bin Laden ke AS setelah serangan 9/11 yang menghancurkan yang menewaskan ribuan orang.

“Rakyat Afghanistan berbagi rasa sakit dengan rakyat Amerika, berbagi rasa sakit dengan keluarga dan orang-orang terkasih dari mereka yang meninggal, yang kehilangan nyawa mereka dalam tragedi 11 September,” kata Karzai. “Kami bersimpati dengan mereka (tetapi) orang Afghanistan adalah korban sebanyak keluarga yang kehilangan nyawa mereka. … Menahan uang atau menyita uang dari orang-orang Afghanistan atas nama mereka adalah tidak adil dan tidak adil dan merupakan kekejaman terhadap orang-orang Afghanistan.”

Perintah Presiden Biden yang ditandatangani Jumat lalu membebaskan aset Afghanistan senilai $7 miliar yang saat ini ditahan di Amerika Serikat, untuk dibagi antara korban 9/11 dan bantuan kemanusiaan untuk warga Afghanistan.

Korban 11 September dan keluarga mereka memiliki klaim hukum terhadap Taliban dan $7 miliar dalam sistem perbankan AS. Sebanyak $3,5 miliar disisihkan untuk pengadilan AS untuk memutuskan apakah dapat digunakan untuk menyelesaikan klaim oleh keluarga korban 9/11. Pengadilan AS juga harus menandatangani sebelum mengeluarkan uang bantuan kemanusiaan.

“Kami meminta pengadilan AS untuk melakukan yang sebaliknya, mengembalikan uang Afghanistan kepada rakyat Afghanistan,” kata Karzai. “Uang ini bukan milik pemerintah mana pun, uang ini milik rakyat Afghanistan.”

Sementara itu, perintah Biden meminta $3,5 miliar yang dialokasikan untuk bantuan kemanusiaan untuk dipercayakan dan digunakan untuk membantu warga Afghanistan, melewati penguasa Taliban mereka.

Tetapi Karzai menuntut semua $7 miliar dikembalikan ke bank sentral Afghanistan untuk melanjutkan kebijakan moneternya. Dia menentang pemberian cadangan Afghanistan kepada organisasi bantuan internasional untuk memberikan bantuan kemanusiaan.

“Anda memberi kami uang kami sendiri sehingga dapat digunakan untuk orang asing yang datang ke sini, untuk membayar gaji mereka, untuk memberikannya kepada (organisasi non-pemerintah),” katanya.

Ekonomi Afghanistan tertatih-tatih di ambang kehancuran setelah uang internasional berhenti masuk ke negara itu dengan kedatangan Taliban pada pertengahan Agustus. Bulan lalu, PBB mengajukan banding senilai $5 miliar untuk Afghanistan. PBB memperingatkan bahwa 1 juta anak berada dalam bahaya kelaparan dan 90% warga Afghanistan hidup di bawah tingkat kemiskinan hanya $1,90 per hari.

Karzai adalah presiden pertama Afghanistan yang terpilih secara demokratis setelah koalisi pimpinan AS menggulingkan Taliban pada 2001. Dia menjabat hingga 2014 sebelum Ashraf Ghani, yang melarikan diri dari negara itu pada 15 Agustus, membiarkan pintu terbuka bagi pengambilalihan Kabul oleh Taliban. Karzai sangat dianggap merangkul semua banyak kelompok etnis Afghanistan tetapi pemerintahannya, seperti pemerintahan Afghanistan berikutnya, dirundung tuduhan korupsi yang meluas.

Karzai berbicara pada konferensi pers yang penuh sesak di dalam kompleksnya yang luas di ibu kota Kabul. Puluhan jurnalis Afghanistan berbahasa Pashto dan Persia berebut ruang di ruang konferensi lantai dua dengan lebih dari selusin kamera televisi.

Karzai menggunakan konferensi pers untuk menekan penguasa Taliban di negara itu dan lawan mereka untuk menemukan cara untuk bersatu. Dia melobi dewan agung tradisional Afghanistan, atau loya jirga, sebagai sarana untuk menemukan konsensus dan membentuk pemerintahan yang lebih representatif.

“Kami, sebagai warga Afghanistan, dan pemerintah Islam yang bertindak saat ini harus melakukan yang terbaik untuk tidak memberi Amerika atau negara lain alasan apa pun untuk melawan kami,” katanya.

Kemarahan telah tumbuh di Afghanistan sejak pengumuman Gedung Putih hari Jumat. Demonstran berbaris lagi di Kabul pada hari Minggu (13/2) menuntut uang itu dikembalikan ke Afghanistan. Namun, Taliban, yang juga mengutuk perintah Biden, membubarkan pengunjuk rasa ketika mereka mencoba berkumpul di dekat masjid Eid Gah di kota itu. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel