Kapolres Puworejo Tuduh Warga Wadas Baca Zikir Perang, Begini Tanggapan Ketua MUI

0 540

JAKARTA (Arrahmah.id) – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Cholil Nafis menanggapi pernyataan mantan Kapolres Purworejo AKBP Rizal Marito soal warga Desa Wadas melantunkan zikir perang.

KH Cholil menjelaskan, zikir yang diucapkan warga Wadas bukan zikir perang, tapi itu zikir yang dilantunkan untuk berserah diri kepada Allah SWT.

“Dzikir Hasbunallah Wani’mal Wakil itu sikap menyerahkan urusan kpd Allah mohon perlindunganNya,” kata KH Cholil melalui akun Twitter @cholilnafis, Senin (14/2).

KH Cholil menjelaskan, zikir itu diucapkan Rasulullah SAW saat mendapat kabar akan mendapat serangan dari Quraisy. Zikir itu juga diucapkan Nabi Ibrahim AS saat akan dilempar ke api.

KH Cholil menegaskan, tidak tepat mengaitkan zikir itu dengan perang. Pasalnya, zikir itu bukan sebagai penanda persiapan perang.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Sebelumnya, media sosial menyoroti pernyataan mantan Kapolres Purworejo AKBP Rizal Marito soal warga Desa Wadas melantunkan zikir perang.

Video itu merupakan cuplikan dari program Fakta TvOne, berkaitan dengan bentrok di Wadas pada 23 April 2021.Rizal menyebut warga mengadang saat polisi hendak masuk Wadas. Dia bilang warga mengucapkan zikir perang saat berhadapan dengan polisi.

“Begitu kita datang, tiba-tiba kemudian mereka melakukan zikir, ‘Hasbunallah wa ni’mal wakil,’ cukup Allah saja. Ini biasanya digunakan untuk melaksanakan perang. Artinya, mereka sudah mendesain tempat itu, mempersiapkan tempat itu, untuk perang,” kata Rizal, seperti ditayangkan di Youtube tvOneNews.

(ameera/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah