Taliban soal putusan Biden: Hati-hati 'pencurian' aset

0 296

KABUL (Arrahmah.com) – Taliban telah memperingatkan Presiden AS Joe Biden bahwa jika dia tidak melepaskan $7 miliar dana Afghanistan yang “dibekukan” pemerintahannya minggu lalu, kelompok ini tidak akan punya pilihan selain untuk “mempertimbangkan kembali” kebijakannya terhadap Washington.

Setiap “penyalahgunaan” $7 miliar dari milik bank sentral Afghanistan akan menjadi “pelanggaran yang jelas terhadap kesepakatan yang dicapai dengan Imarah Islam Afghanistan,” wakil juru bicara Taliban Inamullah Samangani mengatakan kepada Biden dalam sebuah pernyataan pada Senin (14/2/2022).

“Jika Amerika Serikat tidak menyimpang dari posisinya dan melanjutkan tindakan provokatifnya, Imarah Islam juga akan dipaksa untuk mempertimbangkan kembali kebijakannya terhadap negara itu,” lanjut sang juru bicara, mengutuk “pencurian” AS dan menambahkan bahwa serangan 11 September tidak ada hubungannya dengan Afghanistan.”

Dalam perintah eksekutif pekan lalu, Biden menghapus pembekuan pada $7 miliar tetapi menetapkan setengahnya untuk mengatasi “krisis kemanusiaan yang meluas” yang ditinggalkan AS di Afghanistan setelah pendudukan 20 tahun, sambil menjanjikan $3,5 miliar lainnya untuk memberi kompensasi kepada warga Amerika yang menjadi korban Taliban – termasuk, katanya, kerabat mereka yang meninggal pada 11 September 2001.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Sementara pemerintahan Bush menginvasi Afghanistan tak lama setelah serangan 11 September, itu bukan karena bukti kuat bahwa Taliban bertanggung jawab atas tindakan terorisme yang dikaitkan dengan Al-Qaeda dan pemimpinnya Osama Bin Laden. AS menuduh Osama Bin Laden bersembunyi di Afghanistan pada saat pembajakan, dan Taliban setuju untuk menyerahkannya ke Amerika jika dia bisa dijamin pengadilan yang adil – sebuah ketentuan yang kemudian ditolak oleh Presiden George W. Bush. , menyatakan bahwa dia tidak “bernegosiasi dengan teroris”.

Pasukan AS dan NATO terus tinggal di sana selama dua dekade berikutnya, dalam misi pembangunan bangsa yang runtuh hanya beberapa hari setelah pemerintahan Biden akhirnya membawa pulang tentaranya pada Agustus. Taliban terus mendapatkan kekuatan selama beberapa tahun terakhir pendudukan AS, dan tentara Afghanistan sebagian besar memilih untuk berbalik dan melarikan diri daripada menghadapi mereka tanpa bantuan Amerika.

“Agar Amerika Serikat menghindari celaan internasional dan tidak merusak hubungannya dengan rakyat Afghanistan, ia harus melepaskan keputusannya” untuk merebut miliaran Kabul, pernyataan Taliban menyimpulkan. “Kembalikan kekayaan rakyat Afghanistan tanpa syarat.” (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah