Pakistan beri lampu hijau pada India suplai gandum ke Afghanistan

0 234

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pakistan akan mengizinkan saingan nuklirnya, India, untuk mengirimkan berton-ton gandum ke Afghanistan yang tengah menderita krisis pangan, kata dua pejabat Kementerian Luar Negeri di Islamabad.

Berdasarkan kesepakatan dengan New Delhi, puluhan truk dari Afghanistan akan diizinkan untuk mengumpulkan gandum dari India melalui perbatasan Wagha Pakistan di dekat kota Lahore, mulai 21 Februari, kata para pejabat itu, Senin (14/2/2022).

Mereka berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media tentang rekaman tersebut.

Truk-truk berisi gandum kemudian akan kembali ke kota Jalalabad Afghanistan melalui perbatasan Torkham Pakistan pada hari berikutnya.

Pengaturan itu dilakukan lebih dari tiga bulan setelah India mengumumkan akan mengirimkan 50.000 metrik ton gandum dan obat-obatan yang menyelamatkan warga Afghanistan.

Pakistan mengatakan pada saat itu akan mengizinkan bantuan India melewati wilayahnya dalam perjalanan ke Afghanistan, tetapi New Delhi tidak dapat menyelesaikan modalitas sampai pekan lalu, kata para pejabat.

Hubungan tegang atas Kashmir

Pakistan dan India memiliki sejarah hubungan yang pahit, terutama atas sengketa kedaulatan Kashmir. Hubungan di antara mereka semakin tegang setelah serangan mematikan di Kashmir yang dikelola India tiga tahun lalu. Lebih dari 40 tentara paramiliter India tewas.

New Delhi menyalahkan gerilyawan yang berbasis di Pakistan atas serangan di Kashmir yang dikuasai India – tuduhan yang dibantah Pakistan, menuntut bukti.

India mengatakan pihaknya melancarkan serangan udara ke landasan peluncuran pemberontak di Pakistan. Sebagai balasan, jet tempur Pakistan menjatuhkan bom di dekat fasilitas militer India di Kashmir yang dikelola India.

India segera mengirim pesawat tempurnya untuk mengejar jet Pakistan dalam pertempuran udara di mana Pakistan mengklaim telah menjatuhkan dua jet India. Pakistan juga menangkap seorang pilot yang kemudian diserahkan ke New Delhi dengan niat baik.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Pakistan menangguhkan perdagangan dengan India pada 2019 setelah New Delhi mencabut status konstitusional khusus bagian Kashmir yang dikuasai India dan mencaploknya.

Sejak itu, hubungan diplomatik dan perdagangan yang normal di antara mereka tidak dilanjutkan.

Pakistan sekarang mengatakan mengizinkan India mengirimkan makanan ke Kabul melalui wilayahnya di bawah pengaturan khusus.

Keruntuhan ekonomi Afghanistan

Ekonomi Afghanistan tertatih-tatih di ambang kehancuran setelah pengambilalihan Taliban pada Agustus setelah pemerintah yang didukung Barat runtuh.

Juga pada Senin (14/2), Perdana Menteri Pakistan Imran Khan dalam pertemuan dengan Menteri Dalam Negeri Iran Ahmad Vahidi menekankan perlunya tindakan mendesak oleh masyarakat internasional “untuk mencegah krisis kemanusiaan dan kehancuran ekonomi di Afghanistan,” menurut sebuah pernyataan pemerintah.

Baru-baru ini, PBB mengajukan banding senilai $5 miliar untuk Afghanistan. PBB memperingatkan bahwa 1 juta anak berada dalam bahaya kelaparan dan 90 persen warga Afghanistan hidup di bawah tingkat kemiskinan hanya $1,90 per hari.

Pakistan dalam beberapa bulan terakhir juga telah mengirim makanan dan obat-obatan ke Afghanistan.

Seperti bagian dunia lainnya, Pakistan dan India sejauh ini tidak mengakui pemerintah Taliban.

New Delhi tidak memiliki kehadiran diplomatik di Kabul setelah mengevakuasi stafnya menjelang penarikan AS dari Afghanistan pada Agustus. Namun, mereka bertemu dengan perwakilan Taliban di Qatar pada 31 Agustus.

Sebelum Taliban merebut Kabul, India memberi pasukan keamanan Afghanistan pelatihan operasional dan peralatan militer, meskipun tidak ada penempatan pasukan mereka di lapangan. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah