Rusia mengolok-olok Barat, berencana untuk terus menekan Ukraina

0 513

MOSKOW (Arrahmah.id) – Sementara Amerika Serikat memperingatkan bahwa Rusia dapat menginvasi Ukraina kapan saja, hentakan genderang perang tidak terdengar di Moskow, di mana para pakar dan orang biasa sama-sama tidak mengharapkan Presiden Vladimir Putin untuk melancarkan serangan terhadap bekas tetangga Sovietnya.

Kremlin telah memberikan peringatan AS tentang serangan yang akan segera terjadi sebagai “histeria” dan “absurditas,” dan banyak orang Rusia percaya bahwa Washington dengan sengaja memicu kepanikan dan mengobarkan ketegangan untuk memicu konflik karena alasan domestik, lansir Daily Sabah (15/2/2020).

Retorika marah Putin tentang rencana ekspansi NATO di “ambang pintu” Rusia dan penolakannya untuk mendengar kekhawatiran Moskow telah menyentuh hati publik, memanfaatkan rasa pengkhianatan oleh Barat setelah berakhirnya Perang Dingin dan kecurigaan yang meluas tentang desain Barat.

Berbicara kepada wartawan setelah panggilan telepon Presiden AS Joe Biden dengan Putin pada Sabtu, penasihat urusan luar negeri Kremlin Yuri Ushakov meratapi apa yang dia gambarkan sebagai “histeria” AS tentang invasi yang diduga akan segera terjadi, dengan mengatakan bahwa situasinya telah “mencapai titik absurditas.”

AS mengatakan bahwa Rusia telah memusatkan lebih dari 130.000 tentara di timur, utara dan selatan Ukraina dan memiliki daya tembak yang diperlukan untuk melancarkan serangan kapan saja.

Pejabat Rusia dengan marah membantah rencana untuk menyerang Ukraina dan menepis kekhawatiran Barat tentang penumpukan di dekat negara itu, dengan alasan bahwa Moskow bebas untuk mengerahkan pasukannya di mana pun ia suka di wilayah nasionalnya.

“Kami tidak mengerti mengapa mereka menyebarkan informasi yang jelas-jelas salah tentang niat Rusia,” kata Ushakov tentang peringatan AS tentang serangan yang akan segera terjadi.

Pada 2014, Rusia mencaplok Semenanjung Krimea Ukraina setelah penggulingan presiden negara yang bersahabat dengan Moskow dan memberikan dukungannya di belakang pemberontakan separatis di jantung industri timur Ukraina, Donbass, di mana lebih dari 14.000 orang tewas dalam pertempuran.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova telah mengambil nada yang lebih agresif, mencela peringatan Washington tentang serangan Rusia yang akan segera terjadi di Ukraina sebagai “propaganda perang” oleh AS dan beberapa sekutunya.

Zakharova menuduh bahwa AS “membutuhkan perang dengan harga berapa pun,” menuduh bahwa “provokasi, disinformasi, dan ancaman mewakili metode favoritnya untuk menyelesaikan masalahnya sendiri.”

Dia mencela klaim intelijen AS tentang dugaan operasi “bendera palsu” yang dipasang oleh Rusia untuk menciptakan dalih untuk menyerang Ukraina, membandingkannya dengan pidato Menteri Luar Negeri AS Colin Powell tahun 2003 di hadapan Dewan Keamanan PBB, di mana ia membuat alasan untuk perang melawan Irak, mengutip informasi intelijen yang salah yang mengklaim bahwa Saddam Hussein diam-diam menyembunyikan senjata pemusnah massal.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Politisi AS berbohong, berbohong dan akan terus berbohong,” kata Zakharova.

Retorika semacam itu telah diperkuat oleh televisi pemerintah, di mana pembawa acara menuduh desain AS yang jahat, menuduh Washington dan sekutunya merencanakan operasi palsu mereka sendiri untuk mendorong pasukan hawkish di Ukraina melancarkan serangan untuk merebut kembali wilayah yang dikuasai oleh separatis yang didukung Rusia di timur Ukraina.

Survei opini menunjukkan bahwa mayoritas orang Rusia memiliki pandangan seperti itu.

Lebih dari setengah responden dalam jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan oleh Levada Center, firma opini independen terkemuka, menganggap AS bertanggung jawab atas kebuntuan saat ini atas Ukraina, sekitar 15% menyalahkan Ukraina dan hanya 3% -4% yang percaya bahwa itu adalah kesalahan Rusia, sementara yang lain ragu-ragu, direkturnya Denis Volkov mengatakan dalam komentar yang disiarkan awal bulan ini. Jajak pendapat nasional Levada dari sekitar 1.600 orang, memiliki margin kesalahan tidak melebihi 3,4 poin persentase.

“Kebanyakan orang melihat konflik sebagai konflik Rusia-AS,” kata Volkov, menambahkan bahwa responden dalam wawancara kelompok fokus mengatakan bahwa AS dapat mendorong Ukraina untuk menyerang pemberontak di timur untuk menarik Rusia ke dalam pertempuran.

Ditanya apakah dia takut perang, warga Moskow Anaida Gevorgyan menolaknya sebagai “propaganda” Barat.

“Rusia tidak akan pernah melakukannya,” katanya. “Kami adalah orang-orang bersaudara, dan kami telah hidup bersama selama bertahun-tahun.”

Analis politik Rusia secara luas mengabaikan peringatan perang AS, menunjukkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan membawa harga besar tanpa menawarkan kemenangan yang jelas kepada Putin.

“Untuk Moskow, risiko invasi ke Ukraina lebih besar daripada kemungkinan keuntungan apa pun,” kata analis keamanan yang berbasis di Moskow, Sergei Poletayev dalam sebuah komentar.

Tidak seperti Krimea, yang direbut Rusia dari Ukraina pada tahun 2014 tanpa melepaskan tembakan, dan konflik di Donbass, di mana Moskow membantah memainkan peran militer meskipun Ukraina dan Barat mengklaim sebaliknya, invasi penuh pasti akan menjadi masalah politik dan bencana ekonomi bagi Rusia.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah