Laporan: Bank dunia berikan pinjaman kepada perusahaan Cina yang gunakan tenaga kerja paksa Uighur

0 274

XINJIANG (Arrahmah.id) – Badan pemberi pinjaman sektor swasta Bank Dunia memberikan hampir setengah miliar dolar kepada empat perusahaan Cina yang dituduh menggunakan tenaga kerja paksa Uighur di wilayah Xinjiang, ungkap laporan investigasi yang dikeluarkan pada Kamis (17/2/2022).

International Financial Corporation (IFC) memiliki beberapa investasi di wilayah tersebut, di mana mayoritas Muslim Uighur dan minoritas Muslim lainnya telah menjadi sasaran pelanggaran hak asasi manusia yang parah yang dikatakan Amerika Serikat dan negara-negara lain sebagai genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Laporan hampir 70 halaman berjudul “Pembiayaan dan Genosida: Keuangan Pembangunan dan Krisis di Wilayah Uighur” mengungkapkan bukti signifikan yang menunjukkan bahwa empat perusahaan yang merupakan klien IFC — Chenguang Biotech Co. Ltd., Camel Group Co. Ltd., Century Sunshine Group Holdings Ltd., dan Jointown Pharmaceutical Group Co. Ltd., — secara aktif berpartisipasi dalam penindasan Cina terhadap Uighur melalui program kerja paksa, pemindahan paksa, pemberantasan budaya, dan perusakan lingkungan.

IFC saat ini memiliki pinjaman langsung dan investasi ekuitas sekitar US$486 juta di empat perusahaan yang beroperasi di Xinjiang tersebut, kata laporan itu.

Kegagalan IFC untuk secara memadai melindungi masyarakat dan lingkungan yang terkena dampak pembiayaannya membuat lembaga tersebut terlibat dalam penindasan terhadap etnis Uyghur, Kazakh dan anggota kelompok minoritas lainnya, kata laporan yang ditulis oleh lembaga pemikir AS Dewan Atlantik, Helena Kennedy Center untuk Keadilan Internasional di Universitas Sheffield Hallam di Inggris, dan organisasi riset nirlaba NomoGaia.

Temuan laporan ini didasarkan pada informasi yang tersedia untuk umum dari media pemerintah Cina, citra satelit, dokumentasi proyek IFC sendiri, pengungkapan perusahaan, dan pos media sosial dari polisi setempat dan agen tenaga kerja.

“Keempat perusahaan ini semuanya menggunakan transfer tenaga kerja yang oleh para ahli diidentifikasi sebagai paksaan, dan mereka semua menerima orang-orang yang telah ditetapkan sebagai tenaga kerja surplus,” kata Laura Murphy, seorang profesor hak asasi manusia di Sheffield Hallam dan salah satu penulis laporan tersebut.

Chenguang Biotech telah bekerja sama dengan pemerintah Cina untuk memindahkan Uighur dari tanah mereka sehingga dapat menggunakan tanah tersebut untuk produksi bahan baku, sementara Century Sunshine dan Camel Group bertanggung jawab atas pencemaran lingkungan yang signifikan di Xinjiang, kata Murphy kepada RFA.

IFC memiliki delapan standar kinerja untuk memastikan penegakan hak asasi manusia penduduk yang terkena dampak proyek investasinya, menurut laporan tersebut. Di antara standar tersebut adalah pengawasan ketat terhadap kondisi tenaga kerja, pencegahan polusi dan perlindungan keanekaragaman hayati, keselamatan dan keamanan masyarakat, hak adat dan budaya, dan perlindungan terhadap pemindahan ekonomi atau fisik.

“IFC menetapkan delapan standar yang jelas yang harus dipatuhi oleh semua perusahaan yang menerima pinjaman dari mereka, dan perusahaan diwajibkan untuk menyerahkan dokumentasi, [dan] melakukan pemantauan untuk memastikan bahwa mereka menjaga kesesuaiannya dengan standar tersebut,” kata Murphy.

Meskipun IFC biasanya memantau dan memeriksa proyek investasi, IFC belum dapat pergi ke Xinjiang sejak 2019 untuk memastikan bahwa perusahaan mempertahankan standarnya, imbuhnya.

“Kekhawatiran kami adalah bahwa mulai tahun 2017, pemerintah internasional tahu apa yang terjadi di wilayah itu,” kata Murphy.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Dan terlepas dari pengetahuan mereka tentang apa yang terjadi dengan interniran orang Uighur dan kerja paksa di wilayah Ughur, International Finance Corporation terus mengirim uang ke dan melepaskan pinjaman baru ke perusahaan-perusahaan di sana. Kami meminta IFC untuk mengubah kebijakan itu,” pungkasnyanya.

Juru bicara Bank Dunia David Theis merujuk RFA ke IFC untuk mengomentari laporan tersebut.

Seorang juru bicara IFC mengatakan dalam tanggapan yang dikirim melalui email bahwa lembaga pembiayaan pembangunan menanggapi tuduhan kerja paksa dan perlakuan buruk terhadap kelompok rentan secara serius dan bekerja untuk memverifikasi dan menangani tuduhan tersebut dengan kliennya.

“Pekerjaan kami di Cina berfokus pada transisi ke pertumbuhan yang lebih ramah lingkungan dan pengurangan ketidaksetaraan,” kata juru bicara itu.

“Ini didorong oleh prinsip inti inklusi, dengan pertimbangan khusus untuk perlindungan orang dan komunitas yang rentan,” imbuhnya.

Dia juga mengatakan bahwa sementara pandemi virus COVID-19 dan pembatasan perjalanan telah mempersulit IFC dalam dua tahun terakhir untuk menilai proyek di lapangan, lembaga tersebut telah mendedikasikan lebih banyak sumber daya untuk mengawasi perusahaan yang bekerja dengannya terkait lingkungan, sosial dan standar pemerintahan.

Standar tersebut mengikat secara hukum, termasuk perlindungan bagi pekerja, masyarakat, dan lingkungan, dan secara tegas melarang diskriminasi dan penggunaan kerja paksa, katanya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Wang Wenbin mengatakan pada konferensi pers reguler pada Kamis (17/2) bahwa laporan itu palsu dan “dibuat dengan jahat.”

“Seperti yang telah kita pelajari, lembaga yang menulis laporan itu tidak memiliki staf di Xinjiang,” katanya. “Dan sebelum merilis laporan, tidak melakukan kunjungan lapangan atau melakukan penelitian dalam arti sebenarnya. Isinya dengan demikian tidak memiliki dukungan faktual dan penuh dengan kebohongan dan tuduhan yang tidak berdasar.”

Wang juga mengatakan bahwa pemerintah Cina sangat mementingkan perlindungan hak asasi manusia dan hak serta kepentingan pekerja.

Dolkun Isa, presiden Kongres Uighur Dunia, sebuah kelompok aktivis hak-hak Uighur, mengatakan tidak dapat diterima jika Bank Dunia untuk memberikan pembiayaan kepada empat perusahaan Cina yang terlibat dengan penggunaan kerja paksa Uighur di tengah genosida Cina di Xinjiang.

“Ini bukan hanya masalah pembiayaan perusahaan-perusahaan Cina, melainkan genosida Cina,” katanya. Dia mengatakan Bank Dunia harus segera menangguhkan pembiayaan perusahaan tersebut. (Rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah