AS mulai pelatihan kontra-terorisme di Afrika yang bergolak

0

JACQUEVILLE (Arrahmah.com) – Program pelatihan anti-terorisme tahunan Amerika Serikat untuk pasukan Afrika dimulai pada Minggu (20/2/2022) di Pantai Gading pada saat pergolakan meningkat dan Prancis menarik pasukan mereka.

Program pelatihan, yang dikenal sebagai Flintlock, akan menyatukan lebih dari 400 tentara dari seluruh Afrika Barat untuk meningkatkan keterampilan pasukan, beberapa di antaranya berada di bawah serangan reguler oleh kelompok-kelompok bersenjata yang terkait dengan Al Qaeda dan Negara Islam.

Mereka yang tidak hadir termasuk pasukan dari Guinea dan dua negara yang paling parah dilanda kekerasan Islam, Mali, dan Burkina Faso. Junta militer telah merebut kekuasaan di tiga negara itu sejak 2020, meningkatkan kekhawatiran tentang kembalinya reputasi pascakolonial Afrika Barat sebagai “sabuk kudeta”.

Inti dari pelatihan tahun ini adalah koordinasi antara kekuatan yang berbeda melawan musuh yang sama.

“Fokus utama Flintlock adalah berbagi informasi. Jika kami tidak dapat berkomunikasi, kami tidak dapat bekerja sama,” kata Laksamana Jamie Sands, Komandan Komando Operasi Khusus AS di Afrika, pada upacara pembukaan.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Media melansir bahwa kelompok militan berkeliaran di area yang luas di Sahel, daerah gersang di selatan Gurun Sahara. Mali, Niger, dan Burkina Faso telah dikuasai oleh serangan sejak 2015 yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat lebih dari 2 juta orang kehilangan tempat tinggal. Pakar keamanan mengatakan gerilyawan telah menyusup ke negara-negara pesisir termasuk Benin dan Pantai Gading.

Kelompok-kelompok itu melintasi perbatasan yang tidak dijaga ketat, mengacaukan mosaik pasukan lokal dan internasional yang telah menghabiskan miliaran dolar untuk mencoba menghilangkan ancaman itu.

Prancis telah memimpin perang melawan gerilyawan sejak 2013, tetapi oposisi populer terhadap intervensinya telah berkembang. Pekan lalu dikatakan akan meninggalkan Mali, namun kemudian mengalihkan pasukannya ke Niger.

Para diplomat khawatir keluarnya 2.400 tentara Prancis dari Mali – pusat kekerasan – dapat semakin membuat kawasan itu tidak stabil. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah