Twitter hapus postingan anti-Muslim oleh partai berkuasa di India

0

INDIA (Arrahmah.id) – Raksasa media sosial Twitter telah menghapus kartun yang diposting oleh Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa di India yang menunjukkan pria Muslim digantung dengan tali.

Unit partai di negara bagian Gujarat barat telah memposting kartun tersebut di akun media sosial resminya yang memuji pengadilan khusus di negara bagian itu karena menjatuhkan hukuman mati kepada 38 terpidana atas serangkaian pemboman yang mengguncang kota Ahmedabad pada 2008.

Karikatur tersebut menunjukkan para pria yang digantung dengan kata-kata “Satyamev Jayate” (Kebenaran Menang) dan juga “tidak ada belas kasihan bagi pelaku teror, lansir Anadolu (21/2/2022).

Postingan tersebut memicu kemarahan besar-besaran di media sosial, dengan orang-orang mengkritik partai yang berkuasa atas postingan “anti-Muslim”.

“Kartun digunakan secara luas dalam genosida orang Yahudi di Jerman & Tutsi di Rwanda. Kami mengharapkan tidak ada yang lebih baik dari BJP, tetapi haruskah kita berasumsi bahwa ini menarik bagi pemilih BJP?” Pemimpin Muslim India dan anggota parlemen Asaduddin Owaisi menulis di Twitter.

Sanjay Jha, mantan juru bicara partai oposisi utama India, Kongres Nasional India, juga mengkritik partai yang berkuasa.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Jadi iklan kebencian terhadap Muslim didukung oleh BJP di Gujarat. Twitter telah menghapusnya. Ini India Baru?” tulisnya di Twitter.

Dia juga mengatakan bahwa “semua orang yang telah memilih BJP” dan Perdana Menteri Narendra Modi “adalah pemangku kepentingan dalam disintegrasi demokrasi sekuler kita.”

BJP, bagaimanapun, mengklaim itu tidak melawan komunitas mana pun.

“Kami tidak berniat menargetkan komunitas mana pun melalui sketsa. Itu didasarkan pada foto-foto narapidana yang diterbitkan oleh surat kabar. Tetapi elemen anti-sosial melaporkannya dan dihapus oleh Twitter dan platform lain juga,” Yagnesh Dave, Penyelenggara sel media BJP di Gujarat, mengklaim kepada Anadolu.

Pada 26 Juli 2008, 21 ledakan bom menghantam Ahmedabad, ibu kota komersial Gujarat, dalam rentang waktu 70 menit, menewaskan 57 orang dan melukai lebih dari 200 lainnya. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah