Intervensi Rusia di pinggiran Ukraina

0 364

DONETSK (Arrahmah.id) – Presiden Rusia Vladimir Putin pada Senin (21/2/2022) mengakui wilayah Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri di Ukraina, menarik kecaman dari Barat yang khawatir Moskow berencana untuk menyerang tetangga baratnya.

Rusia telah mengumpulkan puluhan ribu tentara di perbatasan dengan Ukraina dan melakukan latihan militer di negara tetangga Belarusia –sekutu penting Rusia selama beberapa dekade. Moskow telah mengklaim tidak menginginkan perang, tetapi menuntut agar Kyiv tidak diberikan keanggotaan aliansi militer NATO, lansir Al Jazeera (22/2).

Keputusan terbaru Putin telah memicu sanksi Barat dan memicu kekhawatiran eskalasi besar.

Moskow telah terlibat secara militer di sejumlah negara di kawasan dan sekitarnya dalam beberapa dekade terakhir.

Berikut adalah penjelasan singkat tentang apa yang menyebabkan intervensi Rusia ke Donetsk dan Luhansk, yang merupakan bagian dari wilayah Donbas Ukraina, dan Krimea pada tahun 2014 dan Abkhazia dan Ossetia Selatan (wilayah separatis di Georgia) pada tahun 2008.

Krimea dan Donbas

Krisis yang menyebabkan aneksasi Ukraina atas Krimea dan perang di Ukraina timur terutama terjadi karena konflik internal.

Pada November 2013, Presiden Ukraina pro-Rusia Viktor Yanukovych menolak kesepakatan dengan Uni Eropa yang dipandang sebagai langkah pertama untuk menjadi anggota penuh blok tersebut.

Langkah itu memicu protes massa, yang menyebabkan bentrokan antara pasukan keamanan dan pengunjuk rasa, ketika Yanukovych berusaha menghentikan gerakan itu dengan kekerasan.

Selama protes anti-pemerintah, yang dikenal sebagai gerakan Maidan, puluhan orang tewas. Moskow berdiri di belakang Yanukovych, sementara Barat mendukung para pengunjuk rasa.

Yanukovych meninggalkan negara itu pada Februari 2014 setelah berhari-hari protes.

Selama periode yang sama, Moskow melakukan latihan militer di perbatasannya dengan Ukraina, dan di pangkalan Laut Hitam Rusia di dekat Semenanjung Krimea.

Sementara itu, orang-orang bersenjata tanpa lencana di seragam mereka, kebanyakan memakai penutup wajah, mulai merebut gedung-gedung pemerintah di Krimea.

Kremlin menolak afiliasi apa pun dengan mereka dan mendefinisikan penyerang sebagai gerakan lokal.

Dalam rangkaian peristiwa setelah jatuhnya parlemen Krimea oleh pasukan pro-Rusia pada akhir Februari, sebuah pemerintahan baru dibentuk dari tokoh-tokoh pro-Rusia dan sebuah referendum diadakan untuk masa depan Krimea pada bulan Maret.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Sekitar 95 persen pemilih di Krimea mendukung bergabung dengan Rusia, menurut klaim pemerintah baru pada saat mengadakan referendum yang disengketakan. Pada 18 Maret, Rusia secara resmi mencaplok Krimea.

Menyusul pengambilalihan Krimea oleh Rusia, pengunjuk rasa pro-Rusia turun ke jalan di wilayah Donetsk dan Luhansk, yang merupakan bagian dari Donbas, menargetkan dan menyerang institusi negara pada awal April, menuntut wilayah tersebut untuk menjadi bagian dari Rusia.

Selanjutnya, pasukan bersenjata tanpa lencana terus mengincar institusi negara dan aparat keamanan. Separatis mulai merebut wilayah di beberapa bagian wilayah Donbas.

Mereka mendeklarasikan kemerdekaan di wilayah Donetsk dan Luhansk, memulai perang, dengan dukungan nyata dari Rusia, melawan tentara Ukraina. Setidaknya 14.000 telah tewas dalam pertempuran antara pemberontak dan pasukan Ukraina.

Abkhazia dan Ossetia Selatan

Operasi militer Rusia di dua wilayah Georgia pada tahun 2008 terutama berasal dari naiknya Presiden Mikhail Saakashvili ke tampuk kekuasaan pada tahun 2004 dengan Revolusi Mawar di Georgia, menggulingkan mantan pemimpin Soviet Eduard Shevardnadze.

Saakashvili mengubah kebijakan lama negaranya secara signifikan, ingin negaranya menjadi anggota Uni Eropa dan NATO.

Dia juga mengubah kebijakan Tbilisi terhadap wilayah Georgia di Ossetia Selatan dan Abkhazia, yang keduanya tetap pro-Rusia setelah jatuhnya Uni Soviet. Kebijakan pemerintah Saakashvili untuk mengintegrasikan kedua wilayah tersebut terkadang berujung pada kekerasan.

Suara bulat parlemen Georgia untuk RUU untuk mengintegrasikan Georgia ke dalam NATO pada September 2006 menyebabkan meningkatnya ketegangan antara Georgia dan Rusia.

Moskow, yang secara tradisional menentang ekspansi Barat di pinggirannya, membalas pemerintah Tbilisi dengan menjatuhkan sanksi dan mendeportasi ratusan orang Georgia dari negara itu. Georgia menangkap empat perwira militer Rusia karena melakukan kegiatan mata-mata pada akhir September.

Setelah Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada Februari 2008, sebuah langkah yang ditentang keras oleh Moskow, Rusia mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan hubungannya dengan Ossetia Selatan dan Abkhazia, termasuk meningkatkan bantuan ekonomi dan dukungan diplomatik.

Ketika pertempuran terus berlanjut di wilayah tersebut dan setelah berbulan-bulan saling menuduh dan memprovokasi, Georgia melakukan operasi militer untuk merebut ibu kota Ossetia Selatan, Tskhinvali pada Agustus 2008.

Rusia menanggapi dengan serangan udara di posisi Georgia di Ossetia Selatan, serta Abkhazia, dan kemudian memindahkan pasukan ke daerah-daerah dalam konflik lima hari.

Gencatan senjata dicapai pada 12 Agustus.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah