Milisi Chechnya ikut bertempur di Ukraina

0 6.207

Di satu sisi, para pejuang yang ingin membalas dendam atas penjarahan Rusia di negara mereka, berjuang untuk Kiev, di sisi lain, pasukan yang setia kepada Ramzan Kadyrov yang didukung Kremlin, mendukung pemberontak pro-Rusia.

Dalam perjuangan panjang untuk Ukraina, mungkin mengejutkan mengetahui bahwa ratusan pejuang Chechnya telah bergabung dalam pertempuran.

Bahkan lebih mengejutkan mengetahui bahwa mereka telah bertempur di kedua sisi.

Warisan dari dua perang dengan Rusia pada 1990-an berarti tidak ada orang dari republik Kaukasus yang ingin mengangkat senjata melawan musuh lagi.

Namun pasukan Chechnya yang setia kepada pemimpin kuat Ramzan Kadyrov juga bertempur bersama pasukan pro-Rusia di Ukraina timur.

“Saya tidak bisa marah dengan Rusia seumur hidup saya,” kata Apti Bolotkhanov, pria berusia 36 tahun, komandan “Death Battalion”, yang sebagian besar terdiri dari orang Chechen. “Ada orang Rusia yang membantu kami juga [selama perang Chechnya]. Itu seperti Donetsk sekarang –hanya ada sekelompok orang dan kelompok yang kacau, berkelahi.”

Dia mengatakan kepada Guardian dalam sebuah wawancara di Grozny bahwa pada puncak pertempuran awal tahun ini ada sekitar 300 orang Chechen yang bertempur di Donetsk di pihak pemberontak.

Bolotkhanov mengatakan para pejuang adalah sukarelawan dan mereka mengoordinasikan tindakan mereka dengan pimpinan pemberontak Donetsk. Chechnya mengambil bagian dalam pertempuran panjang dan berdarah untuk bandara Donetsk, menghabiskan lima bulan di dalam dan sekitar Donetsk sebelum kembali ke Chechnya. Dia mengatakan mereka siap untuk kembali ke Donetsk “kapan pun diperlukan”.

Ada juga sekitar 100 orang Chechnya yang bertempur di pihak Ukraina, dalam dua batalyon sukarelawan, satu dinamai menurut pemimpin kemerdekaan tahun 1990-an Dzhokhar Dudayev, dan satu lagi dinamai Sheikh Mansur, seorang pemimpin Chechnya abad ke-18 yang memerangi Rusia.

Pejuang dari Batalion Sheikh Mansur. (Foto: Facebook)

Solusi akhir untuk masalah Chechnya Rusia – menempatkan Kadyrov sebagai penanggung jawab, menghujaninya dengan uang tunai untuk merenovasi republik, dan membiarkan dia memerintah dengan impunitas – dipandang oleh Kremlin sebagai keberhasilan dan bahkan sebagai cetak biru untuk solusi potensial untuk Ukraina timur.

Menteri luar negeri Rusia, Sergei Lavrov, beberapa kali mengatakan kepada mitranya dari Ukraina, Pavlo Klimkin, bahwa Kiev harus menjadikan Chechnya sebagai model, kata Klimkin kepada Guardian.

Tapi untuk saat ini, warisan Chechnya dimainkan di medan perang, bukan di negara.

Sementara orang-orang Chechnya di kedua belah pihak telah diintegrasikan ke dalam pertarungan yang lebih besar, ada juga unsur konflik intra-Chechnya di medan perang di Ukraina timur. Ketika mereka berada di Donetsk, Bolotkhanov dan anak buahnya merilis sebuah video yang mengatakan bahwa mereka datang ke Donetsk untuk menemukan Isa Munayev, seorang komandan Chechnya tahun 1990-an yang sejak itu tinggal sebagai pengungsi di Denmark dan kemudian tiba di Ukraina untuk mendirikan batalion Dudayev.

Bolotkhanov dan anak buahnya menargetkannya karena menggunakan bahasa yang menghina Kadyrov, kata mereka dalam video tersebut. Munayev memang terbunuh dalam pertempuran untuk Debaltseve pada bulan Februari, oleh peluru saat mundur dari posisi depan.

Ketika ditanya apakah batalyon Chechnya bertanggung jawab atas kematian Munayev, Bolotkhanov tersenyum, dan berkata: “Allah mengambilnya.”

Komandan baru batalyon Dzhokhar Dudayev sejak kematian Munayev adalah Adam Osmayev, seorang Chechnya berpendidikan Inggris yang menghabiskan dua tahun di penjara di Odessa, dituduh merencanakan rencana untuk membunuh Vladimir Putin. Dia mengatakan tuduhan itu dibuat-buat. Dia dibebaskan dari penjara akhir tahun lalu dan mengatakan dia berada di garis depan “dalam satu atau dua hari”. Dia berharap bahwa pemerintah Ukraina akan secara resmi mengizinkan orang asing untuk berperang dalam pasukannya untuk menarik orang-orang Chechnya menjauh dari pertempuran di Suriah.

“Orang-orang pergi dari Chechnya ke Timur Tengah karena putus asa; jika Ukraina membuat kondisi yang tepat mereka akan datang ke sini sebagai gantinya. Banyak orang pergi ke sana bukan karena ideologi tetapi dicuci otaknya ketika sampai di sana,” klaimnya.

Seorang pria Chechnya lainnya yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan dia mencoba membujuk orang Chechnya lainnya, melalui forum online, untuk tidak melakukan perjalanan ke Timur Tengah tetapi untuk datang ke Ukraina sebagai gantinya.

“Mengapa orang-orang Chechnya berjuang untuk ISIS, mengapa mereka berperang melawan orang-orang Kurdi yang tidak pernah berbuat salah kepada kita? Untuk Kobane, yang belum pernah mereka dengar sebelumnya? Itu bukan perang Chechnya. Ini, di sini di Ukraina, adalah perang bagi orang-orang Chechen. Jika kita mengalahkan Rusia di sini, kita lebih dekat untuk membebaskan tanah air kita.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Berdasarkan bagian garis depan yang berbeda, batalyon Sheikh Mansur memiliki kecenderungan Islamis yang lebih terang-terangan. Komandannya, yang menyebut namanya hanya sebagai “Muslim”, mengatakan dia menghabiskan dua dekade memerangi Rusia di Chechnya, pertama sebagai bagian dari gerakan populer yang memerangi pasukan Rusia dalam dua perang untuk kemerdekaan, dan kemudian sebagai bagian dari milisi bawah tanah. gerakan yang melakukan sejumlah serangan mematikan seperti pengepungan teater Nord-Ost,  serangan di sekolah Beslan, dan sejumlah serangan bom bunuh diri di Moskow.

Muslim mengatakan dia tidak setuju dengan penargetan warga sipil dan tidak ada hubungannya dengan perencanaan atau pelaksanaan tindakan tersebut, tetapi menambahkan bahwa serangan itu “dapat dimengerti” dan “satu-satunya cara kita bisa membuat mereka mendengarkan kita”.

“Anda bertanya kepada kami mengapa kami membunuh orang-orang yang damai? Tiga puluh persen dari seluruh bangsa kita hilang; 300.000 orang. Kami ingin mereka merasakan rasa sakit yang sama seperti yang kami rasakan ketika kerabat kami meninggal.”

Muslim mengatakan ada dua pejuang di batalyonnya yang bertempur di Suriah dan pergi karena mereka merasa metode para pejuang di Suriah “terlalu kejam”. Sekarang mereka berjuang untuk Ukraina.

Batalyon Chechnya berbagi basis dengan Sektor Kanan, batalion sukarelawan Ukraina sayap kanan. Satu orang Ukraina di pangkalan itu telah masuk Islam sejak orang-orang Chechen tiba, dan berganti nama menjadi Shamil.

Meskipun ada sistem informal di mana batalyon sukarelawan mengoordinasikan tugas pertempuran, Muslim dan pejuang lainnya di batalyon Sheikh Mansur tidak secara resmi terintegrasi ke dalam struktur komando tentara Ukraina. Memang, Muslim mengklaim dia tidak memiliki paspor yang sah sejak jatuhnya Uni Soviet dan bahkan tidak berada di Ukraina secara legal.

Dia mengatakan dia meninggalkan pegunungan Chechnya pada tahun 2007 dan datang ke Ukraina, di mana dia bersembunyi sejak itu. Ketika dia pergi menemui Munayev musim panas lalu untuk membahas pertempuran untuk Ukraina, dia melintasi perbatasan antara Ukraina dan Polandia secara ilegal, dengan berjalan kaki, dan kemudian dibawa “oleh saudara-saudara kita di Chechnya” ke Denmark, katanya. Dia kembali dengan cara yang sama, menghabiskan dua hari melintasi pegunungan Carpathian dengan berjalan kaki untuk menghindari penjaga perbatasan.

“Kondisi dalam perang ini fantastis, ada banyak senjata dan banyak makanan. Di pegunungan di Chechnya Anda bisa pergi berhari-hari tanpa apa-apa, dan banyak orang meninggal karena makanannya akan diracuni oleh FSB,” katanya.

“Kami menyukai perang partisan. Dengan tank Anda terlihat dan terdengar, dan dengan berjalan kaki Anda bisa menyelinap diam-diam,” kata Muslim.

Taktik ini, dengan visibilitas rendah, pertempuran jarak dekat diasah saat melawan Rusia.

“Kami sering bekerja jauh di belakang garis musuh. Kadang-kadang melibatkan berdandan dengan seragam musuh,” klaim Kazbek, seorang Chechnya berbahasa Ukraina yang pindah ke Ukraina pada tahun 1999 ketika Rusia meluncurkan perang keduanya di Chechnya, dan berperang dengan Batalyon Dzhokhar Dudayev. “Jika Anda menangkap salah satu dari mereka, terlalu berisiko untuk membawa mereka kembali melewati batas, jadi Anda hanya memberi mereka waktu untuk berdoa, dan kata-kata terakhir yang akan mereka dengar di bumi ini adalah ‘Kemuliaan bagi Ukraina!’”

Bolotkhanov meremehkan orang-orang Chechnya yang bertempur di sisi lain, menuduh mereka “duduk di kafe-kafe di Eropa” alih-alih membangun kembali republik. Dia juga memiliki sejarah pribadi memerangi Rusia, dan tragedi pribadi. Dua sepupunya ditangkap, disiksa, dan dieksekusi pada 2001 oleh pasukan Rusia, kata Bolotkhanov, meskipun faktanya mereka adalah “orang yang benar-benar damai”.

Tetapi ketika ayah Kadyrov, Akhmad-Khadzhi Kadyrov, pertama kali mengambil alih kendali republik, orang-orang seperti Bolotkhanov yang telah berperang melawan Rusia diberi kesempatan untuk diberi amnesti dan bergabung dengan batalyon baru yang setia kepada Kadyrov dan Rusia.

“Pada tahun 2002 saya mendaftar ke batalion dan bertugas hingga 2012, berakhir dengan pangkat mayor. Saya menunaikan haji enam kali. Jika saya tetap bersama para pemberontak, atau jika perang terus berlanjut, saya tidak akan pernah memiliki kesempatan itu. Ini semua berkat Kadyrov.”

Dia mengatakan tidak ada yang aneh tentang orang-orang Chechnya yang berjuang bersama musuh lama mereka, Rusia.

Namun, bagi mereka yang berada di sisi lain, tidak ada pengampunan bagi Moskow atas perangnya di Chechnya.

“Rusia adalah anjing gila, mencoba menggigit orang sebanyak mungkin sebelum mati sendiri. Kita harus membunuh anjing itu sesegera mungkin,” kata Kazbek, dari batalyon Dzhokhar Dudayev.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah