Hillary Clinton : Invasi Rusia ke Ukraina Mirip Afghanistan 1980

0 279

WASHINGTON (Arrahmah.id) — Tokoh Partai Demokrat Amerika Serikat (AS) Hillary Clinton menyamakan operasi militer Rusia di Ukraina dengan invasi Uni Soviet ke Afghanistan pada 1979. Dia mengatakan hasil yang sama mungkin dicapai dengan membantu mempersenjatai perlawanan Kiev seperti pejuang Mujahidin yang “diklaim”didukung AS melawan saingan Perang Dinginnya, Uni Soviet.

“Ingat, Rusia menginvasi Afghanistan pada tahun 1980,” ungkap mantan kandidat presiden dan mantan menteri luar negeri AS pada Senin (28/2/2022) dalam wawancara MSNBC.

Dia menambahkan, “Dan meskipun tidak ada negara yang masuk, mereka pasti memiliki banyak negara yang memasok senjata dan nasihat serta bahkan beberapa penasihat bagi mereka yang direkrut untuk memerangi Rusia.”

Seperti yang dicatat Clinton, perang Afghanistan “tidak berakhir dengan baik” bagi Uni Soviet, meskipun statusnya sebagai negara adidaya militer.

“Ada konsekuensi lain yang tidak diinginkan, seperti yang kita tahu,” tambahnya sambil tersenyum, tampaknya mengacu pada fakta bahwa mempersenjatai kelompok radikal di Afghanistan memunculkan Al Qaeda dan menyebabkan serangan 9/11 di AS.

“Tetapi faktanya adalah bahwa pemberontakan yang sangat termotivasi dan kemudian didanai dan bersenjata pada dasarnya mengusir Rusia dari Afghanistan,” papar dia.

“Persenjataan harus dipasok ke pasukan pemerintah Ukraina dan pejuang sukarela,” ujar Clinton.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Dia mengatakan pengiriman senjata harus bisa melewati perbatasan Ukraina dengan beberapa negara tetangga.

“Mari kita perjelas bahwa Rusia memiliki kekuatan militer yang luar biasa, tetapi tentu saja, mereka juga melakukannya di Afghanistan,” papar Clinton.

Dia menambahkan bahwa, bahkan dengan kekuatan udara yang cukup, butuh waktu bertahun-tahun bagi Rusia mengalahkan pasukan anti-pemerintah di Suriah.

Tugas Clinton sebagai menteri luar negeri telah berakhir pada saat Rusia campur tangan dalam perang saudara Suriah pada 2015.

Mantan senator dan ibu negara itu mendesak pemerintahan Presiden Joe Biden menyediakan senjata yang cukup untuk pejuang Ukraina dan untuk “terus mengencangkan sekrup” melawan Rusia. (hanoum/arrahmah.id)

 

]

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah