Konflik Ukraina memukul pasokan makanan, memperburuk krisis kelaparan Yaman

0 215

SANA’A (Arrahmah.id) – Potensi gangguan terhadap pasokan gandum global setelah invasi Rusia ke Ukraina meningkatkan kekhawatiran bahwa krisis kelaparan Yaman yang dilanda perang dan inflasi harga pangan dapat semakin dalam, dengan beberapa orang Yaman bergegas membeli tepung, lapor Reuters.

Program Pangan Dunia (WFP) minggu ini mengatakan krisis Ukraina kemungkinan akan lebih meningkatkan harga bahan bakar dan makanan, terutama biji-bijian, di Yaman yang bergantung pada impor di mana biaya makanan telah meningkat lebih dari dua kali lipat di banyak daerah pada tahun lalu.

Rusia dan Ukraina menyumbang sekitar 29 persen dari ekspor gandum global dan gangguan pada aliran itu mendorong harga global. Konflik dan inflasi di Yaman telah mendorong jutaan orang ke jurang kelaparan.

“Orang-orang sekarang bergegas untuk membeli, orang-orang waspada, mengantisipasi krisis,” kata pedagang grosir Mohammed Al-Nimri di ibukota Yaman, Sana’a. “Mereka mengambil sepuluh, dua puluh karung.”

Importir tepung, Mahran Al-Qadi, mengatakan mereka memiliki stok, tetapi orang-orang panik membeli. “Beberapa pedagang bahkan menaikkan harga setelah melihat permintaan yang besar.”

Tujuh tahun konflik telah membagi Yaman antara pemerintah yang diakui secara internasional di kota selatan Aden, dan kelompok Syiah Houtsi yang bersekutu dengan Iran di Sana’a.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Pemerintah Aden, pada Selasa, mengadakan pertemuan tentang persediaan makanan dan mengatakan hanya memiliki stok gandum dan kebutuhan pokok lainnya untuk empat bulan.

Wakil Menteri Perindustrian Houtsi, Muhammad Al-Hashemi, mengatakan kepada Reuters bahwa pemerintah memiliki stok gandum selama beberapa bulan dan lebih banyak lagi yang datang dari luar Ukraina dan Rusia.

Kekhawatiran tentang pasokan datang di atas situasi kelaparan yang memburuk di Yaman dan di tengah kekurangan dana bantuan.

WFP sejak Januari telah memotong jatah untuk 8 juta dari 13 juta orang yang diberi makan sebulan, dengan peringatan adanya pemotongan lagi.

“Kami tidak punya pilihan selain mengambil makanan dari yang lapar untuk memberi makan yang sangat kelaparan,” kata Kepala WFP, David Beasley.

Swedia dan Swiss akan menjadi tuan rumah bersama konferensi donor pada 16 Maret untuk mendanai Rencana Tanggap Kemanusiaan PBB 2022, yang pada tahun 2021 hanya didanai 58 persen. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah