Dokter Sunardi yang Ditembak Mati Densus 88 Tercatat Sebagai Anggota IDI Sukoharjo

0 1.428

JAKARTA (Arrahmah.id) – Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Sukoharjo berbela sungkawa atas meninggalnya dr. Sunardi saat digerebek tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror ketika pulang dari tempatnya bekerja, Rabu (8/3/2022) malam.

Sunardi tercatat sebagai salah satu anggota IDI Sukoharjo.

Sunardi tertembak di bagian punggung dan meninggal seketika. Versi polisi, almarhum berusaha menyerang petugas yang menggerebeknya dengan menabrakkan mobil yang ia kemudikan.

“Kami sangat prihatin dengan adanya kejadian ini. Kami mengucapkan bela sungkawa karena ada sejawat yang meninggal dunia. Kepada keluarga kami mengucapkan turut berduka cita yang sedalam-dalamnya. Ini bukan masalah profesi, ini kasus hukum yang masih harus dibuktikan. Kita kedepankan asas praduga tidak bersalah,” ujar Ketua IDI Sukoharjo, dr. Arif Budi Satria, saat menghubungi Solopos.com, Kamis (10/3/2022) malam.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Arif menambahkan, Sunardi tercatat sebagai anggota IDI Sukoharjo. Secara pribadi Arif mengaku tidak terlalu dekat dengan almarhum selain sebatas urusan keorganisasian di IDI.

Sebagai dokter, ujar Arif, almarhum dikenal menjalankan profesinya dengan baik.

“Ini kan beliau masih terduga ya, jadi masih sumir. Sebagai perwakilan tingkat cabang, kami kembalikan ke hukum, semoga kebenaran dan keadilan bisa ditegakkan, terlepas dari masalah profesi. Karena ini juga masih belum jelas, kita kedepankan asas praduga tidak bersalah,” pungkasnya.

(ameera/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah