Akankah kombatan asal Suriah dikirim ke Ukraina oleh Rusia?

0 281

MOSKOW (Arrahmah.id) – Perang Ukraina kini memasuki pekan ketiga, dan Presiden Rusia Vladimir Putin pada Jumat (11/3/2022) menyetujui untuk membawa pejuang dari Timur Tengah, khususnya Suriah.

Suriah jelas memiliki kumpulan pejuang yang kaya. Militer Rusia mengakar kuat di negara Timur Tengah itu, di mana intervensinya—mulai tahun 2015—membantu pemimpin rezim Suriah Bashar Asad menang dalam perang 11 tahun yang sampai saat ini masih berlangsung.

Tetapi yang kurang jelas adalah seberapa signifikan, besar atau efektifnya pengerahan Suriah.

Pada Jumat, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu berbicara tentang “lebih dari 16.000 aplikasi” dari Timur Tengah, meskipun dia tidak merinci negara mana. Aktivis oposisi Suriah mengatakan Rusia baru-baru ini memulai upaya perekrutan di Suriah untuk perang Ukraina, tetapi sejauh ini skala upaya tersebut dalam jumlah yang jauh lebih rendah.

Pengumuman itu muncul setelah pemerintah Ukraina mengatakan sekitar 20.000 orang asing dari berbagai negara telah bergabung dengan apa yang disebut Legiun Internasional untuk Pertahanan Wilayah Ukraina, kebanyakan dari mereka dari negara-negara Barat, lansir AP.

Jadi siapa saja calon sukarelawan pro-Rusia ini?

Perang Suriah yang panjang dan melelahkan telah memunculkan banyak faksi bersenjata, milisi dan tentara bayaran di semua sisi konflik.

Jajaran kelompok paramiliter pro-rezim di Suriah termasuk puluhan ribu yang disebut Pasukan Pertahanan Nasional, pejuang milisi Kristen dan pembelot tentara yang terampil dalam perang perkotaan dan gerilya. Mereka juga termasuk unit tambahan dan milisi dukungan Rusia lainnya yang bertempur bersama militer rezim Suriah.

“Jika perlu, Rusia dapat dengan cepat merekrut anggota kelompok-kelompok ini untuk berperang di Ukraina,” menurut Danny Makki, seorang analis Suriah.

Bergabung dengan pejuang yang didukung Iran dari Irak, Libanon dan tempat lain di kawasan itu, pasukan ini tidak hanya memerangi oposisi Suriah, mereka juga membantu memerangi kelompok ISIS setelah menguasai sebagian besar Irak dan Suriah pada tahun 2014.

Ribuan tentara bayaran dari kontraktor swasta Rusia Wagner Group juga telah dikerahkan di Suriah.

“Mengingat kesengsaraan ekonomi Suriah, tidak akan ada kekurangan pria usia militer yang tangguh dalam pertempuran yang bersedia mempertaruhkan nyawa mereka untuk sedikit keuntungan materi,” tulis Makki dalam sebuah analisis untuk Middle East Institute.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Ini bukan pertama kalinya pejuang Suriah direkrut untuk konflik di luar negeri. Turki, aktor utama lainnya di Suriah, merekrut tentara bayaran Suriah untuk meningkatkan pejuangnya dalam perang lain. Ini termasuk konflik di Azerbaijan dan Libya, di mana kehadiran ribuan pejuang asing, termasuk dari Suriah, Sudan dan Turki, tetap menjadi hambatan utama bagi perdamaian.

Upaya Perekrutan

Bukti baru saja mulai muncul dari perekrutan di kalangan pejuang Suriah, khususnya di wilayah yang dikuasai rezim.

Omar Abu Layla, seorang aktivis yang berbasis di Eropa yang menjalankan kelompok pemantau perang DeirEzzor 24 Suriah, mengatakan perekrutan yang dijalankan oleh Kelompok Wagner telah berlangsung selama berhari-hari di provinsi timur Deir Azzur dekat perbatasan dengan Irak.

Abu Layla mengatakan bahwa sejauh ini, puluhan orang telah mendaftar di provinsi tersebut. Dia mengklaim Rusia menawarkan sukarelawan dari negara itu antara $200 dan $300 untuk beroperasi sebagai penjaga keamanan di Ukraina selama enam bulan sekaligus.

Beberapa pengamat dan aktivis Suriah menyarankan setiap perekrutan yang terjadi sejauh ini sebagian besar bersifat simbolis dan masih dalam tahap awal.

Pada Jumat, sebuah iklan untuk “peran tempur” di Ukraina telah diposting di grup Facebook tertutup untuk tentara Divisi Lapis Baja Keempat, salah satu yang terbesar di tentara Suriah. Ini menawarkan pembayaran $3.000 tergantung pada keahlian pemohon dan mengatakan pendaftaran terbatas.

Saluran TV yang dikelola Kementerian Pertahanan Rusia menayangkan rekaman yang konon dari Suriah menunjukkan orang-orang bersenjata berseragam yang digambarkan sebagai calon sukarelawan. Orang-orang itu mengibarkan bendera Rusia dan Suriah dan mengangkat tanda bertuliskan huruf “Z” — yang digunakan pada kendaraan lapis baja Rusia di Ukraina dan sekarang menjadi simbol dukungan bagi pasukan Rusia.

Ahmad al-Ahmad, seorang aktivis oposisi di barat laut Suriah, mengatakan bahwa di kota utara yang dikuasai rezim Ethraya, Rusia telah meminta perwira senior Korps Kelima, pasukan tentara Suriah yang didukung Rusia, untuk merekrut pemuda dengan pengalaman di bidang militer dan pertempuran perkotaan yang siap untuk pergi ke Ukraina.

Sebanyak 3.000 orang telah terdaftar di Suriah selatan, katanya.

Syrian for Truth and Justice, sebuah organisasi masyarakat sipil independen, mengatakan dalam sebuah laporan minggu ini bahwa mereka telah mewawancarai setidaknya dua warga Suriah yang berbasis di pedesaan Damaskus yang terdaftar di dinas keamanan rezim Suriah. Mereka mengonfirmasi bahwa daftar dengan nama calon rekrutan akan disajikan kepada pasukan Rusia di Suriah untuk persetujuan untuk disebarkan ke Ukraina.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah