Taliban Ambil Alih Kota Herat, Ribuan Tentara Afghanistan Memohon Amnesti

0 1.167

HERAT (Arrahmah.id) — Ribuan tentara Afghanistan memadati kantor gubernur di kota barat Herat mencari Taliban. Namun, ribuan tentara itu bukan ingin memerangi Taliban, tetapi untuk mencari amnesti.

Kota terbesar ketiga di Afghanistan jatuh tanpa perlawanan pada Kamis (10/3/2022), saat pasukan pemerintah mundur dan panglima perang terkenal Herat, Ismail Khan ditahan oleh pemberontak.

Dengan ketakutan akan pembalasan kekerasan yang tumbuh saat Taliban semakin dekat dengan pengambilalihan penuh negara itu, tentara Afghanistan di Herat – hampir semuanya berpakaian sipil – berkumpul pada hari Sabtu untuk mencoba mendapatkan surat amnesti.

Di dalam kantor yang pernah menjadi kantor Gubernur Herat, para anggota Taliban duduk di sofa – beberapa menenteng senapan militer Amerika – saat mereka menuliskan nama dan meninjau daftar yang tersebar di meja kopi berlapis kaca.

Pada alat tulis dengan kop surat Taliban, seseorang menulis catatan amnesti – beberapa jangka panjang, beberapa hanya berlaku untuk beberapa hari.

Seorang tentara Afghanistan di kompleks itu mengatakan kepada AFP bahwa unitnya dikepung oleh Taliban sebelum jatuhnya kota itu. Sekarang dia hanya ingin keamanan.

“Saya datang ke sini untuk mendapatkan surat amnesti untuk pergi ke luar kota,” kata Ahmed Shahidi.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Sampai aku menemukan tempat di mana aku bisa tetap aman di masa depan,” lanjutnya.

Seorang anggota Taliban, Najeebullah Karokhi mengatakan, sekitar 3.000 orang telah diberikan amnesti.

“Mereka yang dari provinsi lain akan diberikan surat amnesti sementara tiga hari, sehingga mereka bisa sampai ke provinsi asal mereka, di mana mereka perlu mendapatkan surat amnesti jangka panjang lagi dari pejabat kami,” katanya.

Hanya beberapa pekan yang lalu, Ismail Khan yang menantang dan marah – yang memerintah Herat sebagai wilayah kekuasaannya – telah bersumpah untuk mempertahankan kota dengan milisinya, dan meminta pasukan pemerintah untuk menunjukkan lebih banyak tulang punggung.

Tetapi pertahanan kota tampaknya menguap dalam semalam, ketika pasukan mundur ke pangkalan di luar kota dan Khan ditangkap oleh Taliban.

Juru bicara panglima perang mengatakan dia telah diizinkan untuk kembali ke kediamannya setelah pembicaraan dengan Taliban, tetapi tidak jelas persis kesepakatan apa yang telah dibuat antara keduanya.

“Kami harus meninggalkan kota untuk mencegah kehancuran lebih lanjut,” kata seorang sumber keamanan senior pemerintah dari Herat kepada AFP. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah