Perang Hacker Pertama di Dunia Terjadi Pasca Rusia Invasi Ukraina

0 363

UKRAINA (Arrahmah.id) — Perang dunia maya yang terkait dengan konflik Ukraina-Rusia melonjak ketika sukarelawan digital dari seluruh dunia memasuki arena ‘pertarungan’.

Jumlah serangan siber yang dilakukan oleh – dan atas nama – kedua negara sejak pecahnya perang cukup mengejutkan.

Menurut badan penelitian Check Point Software Technologies untuk pertama kalinya dalam sejarah, siapa pun orangnya dapat bergabung dalam perang.

“Kami melihat seluruh komunitas dunia maya terlibat, di mana banyak kelompok dan individu telah memihak, baik Rusia atau Ukraina. Terjadi banyak kekacauan dunia maya,” kata Lotem Finkelstein, kepala intelijen ancaman di Check Point Software, dikutip dari CNBC  (14/3/2022).

Dalam tiga hari pertama setelah serangan, serangan daring terhadap militer Ukraina dan sektor pemerintah meningkat 196%, menurut Check Point Research (CPR). Menurut data, serangan juga sedikit meningkat terhadap organisasi Rusia (4%) dan Ukraina (0,2%).

Sejak itu, pihak berwenang Ukraina memperkirakan ada sekitar 400.000 peretas multinasional telah secara sukarela membantu Ukraina,

“Relawan akar rumput menciptakan gangguan yang meluas – membuat coretan pesan anti-perang di media Rusia dan membocorkan data dari operasi peretasan saingannya,” ungkap Yuval Wollman, presiden perusahaan keamanan siber CyberProof dan mantan direktur jenderal Kementerian Intelijen Israel.

“Belum pernah kami melihat tingkat keterlibatan aktor luar yang tidak terkait dengan konflik ini.” tuturnya.

Menurut data CPR tiga pekan kemudian, Ukraina terus mendapatkan rentetan serangan daring, dengan sebagian besar ditujukan pada pemerintah dan militernya.

Moskow sendiri secara konsisten membantah terlibat dalam perang siber atau membantu serangan siber. Pada 19 Februari, kedutaan Rusia di Washington mengatakan di Twitter bahwa mereka tidak pernah melakukan dan tidak melakukan operasi ‘jahat’ di dunia maya.

Data CPR menunjukkan serangan terhadap Rusia menurun selama jangka waktu yang sama. Ada beberapa alasan untuk itu, termasuk upaya Rusia mengurangi visibilitas serangan atau meningkatkan keamanan untuk mempertahankan diri dari serangan tersebut.

Sebagai target lama dari dugaan serangan siber Rusia, Ukraina tampaknya menyambut bantuan digital secara global.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Menyusul permintaan yang diposting di Twitter oleh menteri digital Ukraina Mykhailo Fedorov, sekitar 308.000 orang bergabung dengan grup Telegram yang dikenal sebagai “Tentara TI Ukraina.”

Salah satu anggota kelompok tersebut adalah Gennady Galanter, salah satu pendiri perusahaan teknologi informasi Provectus. Dia mengatakan kelompok itu fokus pada mengganggu situs-situs Rusia, mencegah disinformasi dan mendapatkan informasi yang akurat kepada warga Rusia.

“Ini berhasil,” katanya, mengklarifikasi bahwa dia bertindak dalam kapasitasnya sendiri, dan bukan untuk perusahaannya.

Namun, Galanter mengatakan dia memiliki perasaan campur aduk tentang berpartisipasi.

Salah satu taktik yang digunakan oleh kelompok tersebut adalah serangan penolakan layanan terdistribusi, yang mencoba membuat situs web yang ditargetkan tidak dapat diakses dengan membanjiri mereka dengan lalu lintas online.

Moskow dan para pendukungnya disebut akan membalas negara-negara yang berpihak pada Ukraina, dan berpotensi meningkatkan daftar bank dan bisnis yang menarik diri dari negara tersebut.

Elon Musk mencuitkan pada 4 Maret bahwa keputusan untuk mengarahkan satelit Starlink dan mengirimkan terminal internet ke Ukraina, kemungkinan akan menjadi sasaran potensial.

Para ahli memperingatkan pembalasan dapat menyebabkan perang dunia maya global antara Rusia dan Barat.

Rusia sendiri secara luas diyakini berada di balik beberapa serangan digital terhadap Ukraina pada minggu-minggu sebelum invasi, tetapi sejak itu mereka telah menahan diri.

Namun, laporan tentang meningkatnya kemarahan di dalam Kremlin atas sanksi baru, ditambah dengan kegagalan militer Rusia di Ukraina, dapat menjadikan perang siber sebagai salah satu dari sedikit ‘alat’ yang tersisa dalam buku pedoman Putin.

“Alat apa yang dimiliki Kremlin untuk melawan sanksi? Mereka tidak memiliki alat ekonomi, “kata Wollman. “Menurut beberapa orang, respons siber akan menjadi tindakan balasan Rusia yang paling mungkin.” (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah